peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Forgot login details?

For free!
Get started!

Downloads


ceritaku.2.peperonity.net

Dokter Miranti 03

Dokter Miranti 03

Sambungan dari bagian 02

Beberapa menit mereka ngobrol diselingi canda dan cumbuan mesra yang membuat birahi sang dokter bangkit untuk mengulangi permainannya. Dirasakannya dinding vagina yang tadinya merasa geli saat mengalami ejakulasi itu mulai terangsang lagi. Edopun merasakan gejala itu dari denyutan vagina sang dokter. Edo melepaskan pelukannya, lalu menempatkan diri tepat di belakang punggung sang dokter, tangannya nenuntun penis besar itu ke arah permukaan lubang kemaluan dokter Miranti yang hanya pasrah membiarkannya mengatur gaya sesuka hati. Pemuda itu kini berada tepat di belakang menempel di punggung sang dokter, lalu perlahan sekali ia memasukkan penis besarnya ke dalam liang sang dokter dari arah belakang pantatnya.

"Ooohh, pintarnya kamu Edo.., ooh ibu suka gaya ini, mm.., goyang teruuss.., aahh, nikmat do, oohh.., sampai pangkalnya teruss, oohh.., enaak..tarik lagi sayang oohh, masukin lagii oohh, sampai pangkal nya Edo.., oohh, sayang nikmat sekali, oohh.., oohh Edo.., oohh.., mm.., Edo.., sayang", desah sang dokter begitu merasakannya, atas bawah tubuhnya merasakan kenikmatan itu dengan sangat sempurna. Tangan Edo meremas susunya sementara penis pemuda itu tampak jelas keluar masuk liang vaginanya. Keduanya kembali terlihat bergoyang mesra meraih detik demi detik kenikmatan dari setiap gerakan yang mereka lakukan. Demikian juga dengan Edo yang menggoyang dari arah belakang itu, ia terus meremas payudara montok sang dokter sambil memandang wajah cantik yang membuatnya semakin bergairah. Kecantikan Dokter Miranti yang sangat menawan itu benar-benar membuat gairah bercinta Edo semakin membara. Dengan sepenuh hati digoyangnya tubuh bahenol dan putih mulus itu sampai-sampai suara decakan pertemuan antara pangkal pahanya dan pantat besar sang dokter terdengar keras mengiringi desahan mulut mereka yang terus mengoceh tak karuan menikmati hebatnya rasa dari permainan itu.

Sekitar dua puluh menit berlalu tampak kedua insan itu sudah tak dapat menahan lagi rasa nikmat dari permainan mereka hingga kini keduanya semakin berteriak keras sejadi-jadinya. Tampaknya mereka ingin segera menyelesaikan permainannya secara bersamaan.
"Huuh.., oohh.., oohh.., aahh.., oohh.., nikmat sekali Do, goyang lagi sayang, oohh.., ibu mau keluar sebentar lagi sayang, oohh.., goyang yang keras lagi sayang, oohh.., enaknya penis kamu, oohh.., ibu nggak kuat lagi ooh", jerit dokter Miranti.
"Uuuhh.., aahh.., oohh, mm.., aah.., saya juga mau keluar Bu, oohh.., dokter Miranti sayaang, oohh.., mm.., enaakk sekali, oohh.., oohh, dokter sayang, oohh.., dokter cantik, oohh.., enaakk.., dokter dokter sayang, oohh.., vagina dokter juga nikmat sekali, ooh", teriak Edo juga.
"Ooohh enaknya sayang, oohh.., pintar kamu sanyang, oohh.., kocok terus, ooh.., genjot yang keraass, oohh".
"Ooohh dokter, susunya.., oohh.., saya mau sedot, oohh", Edo meraih susu sang dokter lalu menyedotnya dari arah samping.
"Oooh Edo pintarnya kamu sayang, oohh.., nikmatnya, oohh.., ibu sebentar lagi keluar sayang, oohh.., keluarin samaan yah, oohh", ajak sang dokter.
"Saya juga mau keluar Bu, yah kita samaan Bu dokter, oohh.., vagina ibu nikmat sekali, oohh.., mm.., enaknya, oohh", teriak Edo sambil mempercepat lagi gerakannya.

Namun beberapa saat kemudian dokter Miranti berteriak panjang mengakhiri permainannya.
"Aauuwww.., oohh.., Edoo, ibu nggak tahan lagii.., keluaar.., aauhh nikmatnya sayang, oohh", jeritnya panjang sambil membiarkan cairan kelaminnya kembali menyembur ke arah penis Edo yang masih menggenjot dalam liang kemaluannya. Edo merasakan gejala itu lalu berusaha sekuat tenaga untuk membuat dirinya keluar juga, beberapa saat ia merasakan vagina sang dokter menjepit kemaluannya keras diiringi semburan cairan mani yang deras ke arah penisnya. Dan beberapa saat kemudian ia akhirnya berteriak panjang meraih klimaks permainan.
"Ooohh.., aahh.., oowww.., aahh, dokter.., Miranti.., sayyaang.., ooh.., enaak sekalii.., oohh saya juga keluaarr, oohh", jeritnya panjang sesaat setelah sang dokter mengakhiri teriakannya.
"Edo sayang, oohh.., jangan di dalam sayang, oohh.., ibu nggak pakai alat kontrasepsi, oohh.., sini keluarin di luar Edo, sayang berikan pada ibu, ooh.., enaknya, cabut sayang. Semprotkan ke Ibu, oohh", pintanya sembari merasakan nikmatnya denyutan penis Edo. Ia baru sadar dirinya tak memakai alat kontrasepsi untuk mencegah kehamilan. Didorongnya tubuh Edo sambil meraih batang penis yang sedang meraih puncak kenikmatan itu.

Kemudian pemuda itu mencabut penisnya dengan tergesa-gesa dari liang kemaluan sang dokter dan, "Cropp bress.., croott.., croott.., creess", cairan kelamin Edo menyembur ke arah wajah sang dokter. Edo berdiri mengangkang di atas tubuhnya dan menyemburkan air maninya yang sangat deras dan banyak ke arah badan dan muka sang dokter. Sebagian cairan itu bahkan masuk ke mulut sang dokter.
"Ohh.., sayang, terus oohh.., berikan pada ibu, oohh.., hmm.., nyam.., enaknya, oohh.., semprotkan pada ibu, oohh.., ibu ingin meminumnya Edo, oohh.., enaakknya sayang, ooh.., lezat sekali", jerit wanita itu kegirangan sambil menelan habis cairan mani pemuda itu ke dalam mulutnya, bahkan belum puas dengan itu ia kembali meraih batang penis Edo dan menyedot keras batang kemaluannya dan menelan habis sisa-sisa cairan itu hingga Edo merasakan semua cairannya habis.

"Ooohh Bu dokter, oohh dokter, saya puas sekali bu", kata Edo sembari merangkul tubuh sang dokter dan kembali berbaring di tempat tidur.
"Kamu kuat sekali Edo, sanggup membuat ibu keluar sampai dua kali, kamu benar-benar hebat dan pintar mainnya, ibu suka sekali sama kamu. Nggak pernah sebelumnya ibu merasakan kenikmatan seperti ini dengan suami ibu. Dia bahkan tak ada apa-apanya dibanding kamu", seru sang dokter pada Edo sambil mencium dada pemuda itu.
"Saya juga benar-benar puas sekali, Bu. Ibu memberikan kenikmatan yang nggak pernah saya rasakan sebelumnya. Sekarang saya tahu bagaimana nikmatnya bercinta", jawab Edo sekenanya sambil membalas ciuman dokter Miranti. Tangannya membelai halus permukaan buah dada sang dokter dan memilin-milin putingnya yang lembut.
"Tapi apakah ibu tidak merasa berdosa pada suami Ibu, kita sedang berselingkuh dan ibu punya keluarga", sergah Edo sambil menatap wajah manis dokter Miranti.
"Apakah aku harus setia sampai mati sementara dia sekarang mungkin sedang asyik menikmati tubuh wanita-wanita lain?".
"Benarkah?".
"Aku pernah melihatnya sendiri, Do. Waktu itu kami sedang berlibur di Singapura bersama kedua anakku", lanjut sang dokter memulai ceritanya pada Edo.

Edo hanya terdiam mendengar cerita dokter Miranti. Ia menceritakan bagaimana suaminya memperkosa seorang pelayan hotel tempat mereka menginap waktu ia dan anak-anaknya sedang berenang di kolam hotel itu. Betapa terkejutnya ia saat menemukan sang pelayan keluar dari kamarnya sambil menangis histeris dan terisak menceritakan semuanya pada manajer hotel itu dan dirinya sendiri.
"Kamu bisa bayangkan, Do. Betapa malunya ibu, sudah bertahan-tahun kami hidup bersama, dengan dua orang anak, masih saja dia berbuat seperti itu, dasar lelaki kurang ajar, bangsat dia itu..", ceritanya pada Edo dengan muka sedih.
"Maaf kalau saya mengungkap sisi buruk kehidupan ibu dan membuat ibu bersedih".
"Tak apa, Do. Ini kenyataan kok".
Dilihatnya sang dokter meneteskan air mata, "Saya tidak bermaksud menyinggung ibu, oh..", Edo berusaha menenangkan perasaannya, ia memeluk tubuh sang dokter dan memberinya beberapa belaian mesra. Tak disangkanya dibalik kecantikan wajah dan ketenaran sang dokter ternyata wanita itu memiliki masalah keluarga yang begitu rumit.
"Tapi saya yakin dengan tubuh dan wajah ibu yang cantik ini ibu bisa dapatkan semua yang ibu inginkan, apalagi dengan permaian ibu yang begitu nikmat seperti yang baru saja saya rasakan, bu", Kata Edo menghibur sang dokter.
"Ah kamu bisa aja, Do. Ibu kan sudah nggak muda lagi, umur ibu sekarang sudah empat puluh tiga tahun, lho?".
"Tapi, Bu terus terang saja saya lebih senang bercinta dengan wanita dewasa seperti ibu. Saya suka sekali bentuk tubuh ibu yang bongsor ini", lanjut pemuda itu sambil memberikan ciuman di pipi sang dokter, ia mempererat pelukannya.
"Kamu mau pacaran sama ibu?".
"Kenurut ibu apa yang kita lakukan sekarang ini bukannya selingkuh?", tanya Edo.
"Kamu benar suka sama ibu?".
"Benar, Bu. Sumpah saya suka sama Ibu", Edo mengecup bibir wanita itu.
"Oh Edo sayang, ibu juga suka sekali sama kamu. Jangan bosan yah, sayang?".
"Nggak akan, bu. Ibu begitu cantik dan molek, masa sih saya mau bosan. Saya sama sekali tidak tertarik pada gadis remaja atau yang seumur. Ibu benar-benar sesuai seperti yang saya idam-idamkan selama ini. Saya selalu ingin bermain cinta dengan ibu-ibu istri pejabat. Tubuh dan goyang Bu dokter sudah membuat saya benar-benar puas".
"Mulai sekarang kamu boleh minta ini kapan saja kamu mau, Do. Ibu akan berikan padamu", jawab sang dokter sambil meraba kemaluan Edo yang sudah tampak tertidur.
"Terima kasih, Bu. Ibu juga boleh pakai saya kapan saja ibu suka".
"Ibu sayang kamu, Do".
"Saya juga, Bu. ooh dokter Miranti..", desah pemuda itu kemudian merasakan penisnya teremas tangan sang dokter.
"Oooh Edo, sayang..", balas dokter Miranti menyebut namanya mesra.

Kembali mereka saling berangkulan mesra, tangan mereka meraih kemaluan masing-masing dan berusaha membangkitkan nafsu untuk kembali bercinta. Edo meraih pantat sang dokter dengan tangan kirinya, mulutnya menyedot bibir merah sang dokter. "Oooh dokter Miranti, sayang.., oohh", desah Edo merasakan penisnya yang mulai bangkit lagi merasakan remasan dan belaian lembut tangan sang dokter. Sementara tangan pemuda itu sendiri kini meraba permukaan kemaluan dokter Miranti yang mulai terasa basah lagi.
"oohh.., uuhh Edo sayang.., nikmat.sayang, oohh Edo.., Ibu pingin lagi, Do, oohh.., kita main lagi sayang, oohh", desah manja dan menggairahkan terdengar dari mulut dokter Miranti.
"Uuuhh.., saya juga kepingin lagi Bu dokter, oohh.., Ibu cantik sekali, ooh.., dokter Miranti sayang, oohh.., remas terus penis saya Bu, oohh".
"Ibu suka penis kamu Do, bentuknya panjang dan besar sekali. oouuhh.., baru pertama ini ibu merasakan penis seperti ini", suara desah dokter miranti memuji kemaluan Edo.

Begitu mereka tampak tak tahan lagi setelah melakukan pemanasan selama lima belas menit, lalu kembali keduanya terlibat permainan seks yang hebat sampai kira-kira pukul empat dini hari. Tak terasa oleh mereka waktu berlalu begitu cepat hingga membuat tenaga mereka terkuras habis. Dokter Miranti berhasil meraih kepuasan sebanyak empat kali sebelum kemudian Edo mengakhiri permainannya yang selalu lama dan membuat sang dokter kewalahan menghadapinya. Kejantanan pemuda itu memang tiada duanya. Ia mampu bertahan selama itu, tubuh sang dokter yang begitu membuatnya bernafsu itu digoyangnya dengan segala macam gaya yang ia pernah lihat dalam film porno. Semua di praktikkan Edo, dari 'doggie style' sampai 69 ia lakukan dengan penuh nafsu. Mereka benar-benar mengumbar nafsu birahi itu dengan bebas. Tak satupun tempat di ruangan itu yang terlewat, dari tempat tidur, kamar mandi, ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.