peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita-dewasa.peperonity.net

Surabaya... ohh... surabaya....

Buat yang suka ABG n pedo, mungkin kalian suka cerita saya ini
BAGIAN 1
Nama gue Rey, sekitar tahun 2001 gue dapat tugas dari kantor ke Surabaya, en disana gue dapet pengalaman yang lumayan indah ini. Itung-itung sharing aja yah….
Sore itu gue ke Sinar Bintoro mau cari nyamikan sama minuman buat di kamar. Waktu lagi liat-liat di rak makanan kecil tiba-tiba ada trolley yang nabrak gue... uppss, pas gue mau mengumpat, gue liat yang nabrak itu cewe mungil yang imut banget, dia bilang "Aduh mas.. maaf..maaf yaa... nggak liat kalau ada orang". "Nggak pa-pa kok... ati-ati aja yaaa...". Cewe itu tersenyum "Iya...", lalu pergi melanjutkan belanjanya. Anjis... imut banget man.... wajahnya oval, rambutnya panjang sebahu diekor kuda, face-nya tipikal cewe jawa yang manis, pake kacamata, kayaknya masih anak smp sekitar 13-14 taunan. Tingginya sekitar 150-an (sebahu gue lah...), bodinya proporsional sesuai dengan taksiran usianya, kates... hehehe... selera gue lah 8-) I don't like big boobs 8-), doi pake blus biru tua dan rok biru (rok seragam smp kayaknya).
Abis dapet yang gue cari, gue keluar mau balik ke hotel yang persis diseberang toko serba ada itu. Ehhh.. di pintu luar gue liat lagi cewe itu kayaknya lagi nungguin seseorang, yah... it's now or never gue nekad aja nyamperin dia pengen ngajakin kenalan.
"Hei.. ketemu lagi...". Cewe itu agak kaget, lalu tersenyum manis
"Hei... tadi yang aku tabrak yaa.. sorry yaa...". Alamak... suaranya itu lembut banget dan senyumnya itu bikin gue deg-deg-an banget "Ohh... nggak pa-pa kok... lupain aja (speak-speak nabi dikit nggak pa-pa lah...)... ehh.. lagi nungguin siapa ?".
"Temen" sahutnya
"Temen atau... cowo-nya..." gue goda dia sambil nyengir kuda, sekaligus ngecek masih sorangan atau udah ada yang punya.
"Ihh... temen kok... cewe... lagian mana boleh aku pacaran, khan masih kecil".
"Emangnya kamu kelas berapa ?".
"Satu".
"smu ?" tanya gue.
"Enggak lagi... masih smp".
"Ooo.. dikirain udah sma... (ini trik gue, gue yakin dia masih smp, tapi biasanya anak kecil tuh kalau kita bilang terlihat lebih dewasa dia bakalan seneng banget.... hehehehe...).
"Ahh.. masak... mas darimana sih ?"
"Ehh... ngobrolnya sambil minum-minum di dalem yuk, biar enakan.
"Emmm.. iya deh... kayaknya temenku masih agak lama datengnya".
"Oh iya lupa... nama saya Rey... kamu siapa ?"
"Dian".
Speak nabi lagi, "wah... namanya bagus yaa...". Dia tersenyum lagi dengan senyuman yang bikin hati gue nyesss banget 8-)
Kita lalu ngobrol ngalor-ngidul disitu sambil minum es teler Tidar (yang gue bilang rasanya eneg banget, tapi untung terlupakan oleh adanya si "Dian" itu". Dari ngobrol-ngobrol itu aku tahu kalau dia tinggal deket situ juga, di jalan Kapuas dan sekolah di SMP sekitar situ juga, anak bungsu dari 3 bersaudara dan gue bisa menilai kalau dia anaknya masih pure dan lugu, jadi rada sulit buat tembak langsung... hahahaha... harus pelan-pelan, tapi apa mungkin yah, waktu seminggu bisa dapet 8-) Dicoba dulu lah Rey.... 8-)
Rupanya... temennya Dian nggak jadi dateng, jadi setelah hampir se-jam kita ngobrol nggak ada yang muncul dan dia mau pulang aja. Gue pusing juga.. gimana yah supaya bisa ketemu lagi. Trus sekilas gue keinget nama satu restoran jualan es krim yang enak banget "Es Zangrandi", gue sebenarnya tau tempatnya, cuman biasa... pura-pura kagak tau aja". "Eh... Dian tau Es Zangrandi nggak ?". "Tau... kenapa ? Pengen kesana ?". "Iya.. kata temenku es-nya enak banget... tapi nggak tau alamatnya... ". "Mau nggak Dian anterin ?", Gilaa... pucuk dicinta ulam tiba... "Mau aja.. tapi kayaknya jangan sekarang yaa... udah kesorean, nanti Dian dimarahi mama/papa". "Nggak sih... deket kok di Yos Sudarso, tapi bener juga sih... Dian banyak PR buat besok... besok aja yaa...". "Iya... iya.... (cihuiiii !!).... ketemu dimana nih ?" "Mas Rey kasih nomer telponnya deh... nanti Dian telpon persisnya jam berapa, ketemu dimana" Kita lalu tuker-tukeran alamat dan nomer telpon (termasuk nomer telpon Hotel Lesmana dan ekstension kamarnya). Aku juga nggak lupa bilang kalau mau telpon diatas jam 2, soalnya pelatihan ku sampai jam 1 siang.
Besoknya.... singkat cerita aja deh..... gue tau eloe udah pada penasaran.. hahaha...
Kita janjian ketemu di Bintoro lagi jam setengah 3 dan langsung ke Zangrandi. Disana kita pesen Macedonia (gue coklat doi strawberry), trus gue nambah Peach Melba doi Banana Split, kenapa bisa maruk begini, soalnya Zangrandi itu gue bilang es krim yang paling enak se dunia, Swensen, Baskin Robbin, Hagen Dasz, Putus semuanya... ketambahan adanya si imut Dian ini.... hihihihi.... dan yang bikin gue makin deg-deg-an, beberapa kali gue mergoki dia mandangin gue (gue bukannya GR tapi gue tau kalau pandangannya itu gimana.... gitu... hihihi...). Dian curiosity-nya tinggi banget, dia tanya semuanya mulai dari keluarga, sekolah dan kerjaan gue dan gue jelasin juga dengan bahasa yang gue pikir dapat dimengerti oleh anak seumurnya.
Selama ngobrol itu gue mulai berani perhatiin bener-bener wajahnya (dan dia selalu nunduk kalau mergokin gue ngeliat wajahnya). Matanya bulat dibalik kacamata minus setengahnya, hidungnya mungil nggak mancung tapi bangir dan bikin gue gemes banget kalau liat idungnya yang suka bergerak-gerak kayak kelinci... hihihi.... sempet gue goda dengan mencet hidungnya karena gemas... dan dia tertawa dengan renyahnya (nggak kuat men...), bibirnya mungil kemrahan alami tanpa lipstik, jadi sangat natural.
Setelah hampir 2 jam disitu, kita mo balik ke rumah masing-masing (gue sih ke hotel yaa..). Gue pusing juga mikirin cara ketemu sama dia lagi, sampai tau-tau Dian nanya, "Mas... suka nonton bioskop nggak ?", Nahh... ini dia.... ada chance lagi... "Suka banget... mau nemenin ?" "Boleh... tapi besok aja yaa... ". "Dimana ?". "Di Mitra aja deket kok dari sini...". "Iya deh... Dian telpon aku lagi yaa... soalnya kalau aku yang nelpon nggak enak sama or-tu kamu".
Besoknya.... cepet-cepet aja yaa... udah capek ngetiknya...
Kita jadi nonton di Mitra, dan kebetulan filem yang diputer filemnya Nicholas Cage "8 MM" yang belum sempet gue tonton. Cuman... terus terang aja gue bener-bener nggak konsen nonton filem itu, dan kayaknya Dian juga nggak terlalu serius nontonnya. Kita lebih sering cekikikan dan bercanda, karena kebetulan sore itu yang nonton dikit banget, kita ambil bangku paling atas (belakang) dan di samping kiri-kanan penontonnya duduknya berjauhan. Gue perhatiin kayaknya Dian agak kedinginan karena tangannya dilipat ke depan. "Dian kedinginan ?" "Iya nih... lupa bawa sweater atau pakai baju yang lebih tebel". Memang saat itu doi cuman pakai T-shirt longgar warna kuning sama rok jeans. "Mau aku rangkul nggak kalau kedinginan". Dian melihat gue sesaat, lalu bilang "Boleh mas..." Cihuii.... satu langkah maju lagi nih.... lalu gue rangkul bahunya dan doi merapatkan duduknya ke ke bahu kanan gue. Anjis... gue konak man saat itu, karena selain duduk kita udah merapat sehingga gue bisa mencium rambutnya yang wangiii banget dan saat itu tidak diekor kuda, dibiarkan tergerai... asem tenan...
"Dian...", "Apa mas... ?". "Hehehe... kita kok kayak orang pacaran gini ya ? Kayak yang di depan itu" (Kebetulan beberapa lajur di depan kita ada 1 pasangan yang agak-agak asik juga dan bisa kelihatan jelas dari tempat kita duduk). "Ehh... iya ya..." "Dian nggak pa-pa khan ?" Doi cuma menggeleng "Enggak... tapi apa orang pacaran itu kayak begini ? Kalau Mas Rey sama pacarnya gimana ?" Anjis gue ditembak..... terpaksa boong lagi "Pacar ? Siapa yang punya pacar ?", padahal... jujur aja... gue udah punya di Bandung prens... hihihihi..... "Masak belum punya pacar... boong ahhh..." "Betul.... emangnya aku ada tampang-tampang udah punya pacar", "Nggak tahu sih.. tapi pasti udah pernah punya khan ?" "Kalau pernah sih iya... masak udah seumur saya belum pernah pacaran" sambil aku pencet idungnya yang ngegemesin itu. "Ihhh... kamu jail banget deh mas.... susah napas khan" "Tapi suka khan..." "Ihhhh...." doi nyubit lenganku dengan keras, wuih sakit juga men cubitannya. Gue lalu ngebales nyubit pelan pipinya, dan Dian rupanya gemes juga yaa... dia maju lagi dan mau nyubit tangan kiriku sampai nggak sengaja dahinya mampir dengan lembut di bibirku... alamak... gue langsung aja ambil kesempatan ini dengan ngesun dahinya itu. Dian lalu memundurkan kepalanya tapi tertahan sama tangan kananku yang ngerangkul bahunya, dan walaupun gue nggak ngelihat jelas, gue yakin wajahnya pasti memerah karena kejadian tadi (sok yakin ya gue... hehehhe...) "Ehh... sorry yah 'yan.." "Emmm.. nggak pa-pa mas... Dian kaget aja" sambil tersenyum malu (kayaknya... abis nggak jelas). Lalu dia kembali merebahkan kepalanya di bahu gue... sehingga gue yakin kalau dia nggak marah dan (barangkali) suka juga... hehehe..
Kita sempet terdiam beberapa menit, gue bingung mo ngomong apa dan kayaknya doi bingung juga. Lalu gue memberanikan diri buat mengelus-elus rambutnya yang lembut, dahi dan daun telinga kiri bagian atas dengan lembut. Ehh... Dian juga merespon dengan memegang tangan kanan gue yang lagi ngelus rambutnya dengan tangan kanannya tanpa bermaksud menyingkirkan tangan gue.
Green Light... Gotcha... pikir gue.... dengan sedikit menyeringai... hihihihi.... gelo loe Rey 8-)
Gue lalu ngelus-ngelus pipi-nya yang masih halus itu dan bebas dari jerawat (Agnes aja udah jerawatan... hahahahaha....). Aku ngeliat kebawah sekilas dan melihat ekspresi wajah Dian... merem euy... wahhh kejadian nih.... Gue lalu negur dia, "Kamu ngantuk Dian..?" Spontan dia melek dan agak gelagepan.."Ehh... enggak..enggak... masih melek nih" Gue ngakak dalam hati, tapi goblok juga yah gue... kenapa mesti disadarin gitu... stupid...stupid..... tapi tangan gue tetep ngelus-ngelus wajahnya. "Mas Rey...." "Hemmm... apa ya..." "Orang pacaran tuh begini yaa ?" Wah...wah... ada apa ini gerangan ? Bingung juga ngejawabnya... kalau dijawab iya sama aja gue propose ke doi, kalau enggak... emang iya kok. "Emmm... nggak selalu sih orang pacaran begini... tapi kalau Rey sayang sama seseorang biasanya Rey akan begini..." Anjiss... keceplosan ngomong.. waduhhh... semoga dia nggak terlalu ngeh, rada kuatir juga kalau dia jadi nggak suka. "Jadi.... jadi mas Rey sayang sama Dian ?" Gimana jawabnya, tapi emang betul sihh 8-) "Kalau Rey sayang Dian kamu marah ?" Dian diemmm aja.... suasana rasanya sedingin es saat itu... "Kamu marah yah ?"
"Enggak..." lirih banget, "Dian seneng kok kalau mas Rey sayang sama Dian"
What ??? Nggak salah denger nih ? Wah... rada nggak beres juga nih... tanggung jawab sama bokin di Bandung gimana nih 8-) Ahh... bodo amat.... 4 hari lagi juga udah cabut ke Bandung, tapi Dian gue kasih alamat di Bandung... urusan belakangan deh... yang penting yang disini gue selesaiin dulu.
"Dian sayang juga sama mas Rey ?" "He-eh...."
"Kalau.... aku jadi cowo kamu... mau nggak ?" Bodo amat... tembak langsung dah...
"Cowok ? Pacar maksud mas ?"
"Iya..."
"Tapi.... Dian khan masih kecil... mas Rey udah kerja"
"Emangnya kenapa ? Ada yang salah dengan umur ? Dian juga nampaknya sudah siap kok punya cowo" kembali speak nabi gue peragakan... hehehe.....
"Masak sih ????" "Bener.... udah aku bilang kalau kamu udah kayak anak sma nggak kayak anak smp". Padahal sih... kayak anak SD banget... hihihihi....
"Ya sudah 'yan.. dipikirin aja ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.