peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.dewasa.5.peperonity.net

Sensasi Di Kampus 2

Sensasi Di Kampus 2


Tiba-tiba saja, ada suara langkah kaki menyelonong masuk ke dalam ruang toilet. Refleks Irene langsung membetot kepalaku jauh dari kemaluannya. Cepat kukulum lagi liang vaginanya sambil tanganku kembali meremas agak kasar payudaranya. Kulihat ke atas kepala Irene geleng ke kanan ke kiri sambil kedua tangannya berusaha menolak kepalaku.

Kedengaran tuh manusia masuk ke kamar toilet sebelah, dan sepertinya kedengaran juga suara kain yang dibuka, dan tidak seberapa lama, "aaann..!" umpatku dalam hati.
"Sssrrr... sshh..! {{{STEREO}}}"
"Nih orang pipis nggak tanggung-tanggung, kaya bendungan ambrol.. kenceng banget walalahh mulai kemaren ga pipis apa? Tuh suara ampe segitunya." umpatku lagi.
nya, bersamaan dengan itu tubuh Irene mengejang."Aaaggghhh..!""Waduh nih anak pas 'nge-blow'.." batinku.

Segera aku cepat berpikir bagaimana caranya manusia di sebelah tidak bikin geger kalau tahu ada orang yang lagi 'ngejen' juga di sebelahnya. Cepat kuhisap keras kewanitaan Irene, kuhirup semua cairan kewanitaannya yang lagi berdenyut ambrol juga. Setelah kuhirup dan hisap sejenak kutahan hisapanku, dan kusembur dan tiup kencang-kencang.

"Brrrttt..! Ddrrrgghhh..! {{{STEREO}}}" begitu sepertinya suara akibat semburan hisapanku pada kemaluan Irene.
Berulangkali kuulang style itu pada vaginanya. Hehehe... kedengaran kompak sekali dengan rintihan dan erangan Irene yang dilanda badai kenikmatan untuk kesekian kalinya.
"Hggghhh... Pppff.. Puuuff.. Aagghh..!" desahnya."Brrrttt..! Ddrrrgghhh.. Jjjrrggg..!" bunyi dari hasil rekayasaku di kemaluan Irene.
Nada kontras itu terdengar bersahutan selama puluhan hitungan dalam detik.


Pembaca bisa tahu tidak maksudku membuat moment seperti itu tadi? Yah benar, kubuat sedemikian mungkin agar manusia di sebelah mengira kalau kamar di sebelahnya lagi ada orang buang hajat. Lima menit kemudian, setelah saling berpelukan dengan Irene, akhirnya pergi juga orang itu dari toilet sebelah.

Kupeluk Irene yang sedikit gontai, kukecup lembut keningnya."Welcome to my sensation world." kataku.
Irene hanya tersenyum kecil sambil menyandarkan kepalanya ke dadaku dan tangannya memegan si 'bandot' yang masih saja menuntut apa yang belum dia dapat.
"Sabar yah kecil, ntar jatahnya bakalan dapet deh.." katanya lucu.


Dengan tangan kirinya Irene mendekap leherku erat sekali sambil mengecup dadaku manja, kadang juga dia meraih rambutku.
"Nakaaall..! Tapi Irene suka ama kamu.. bikin ati tegang aja kamu Yan sampe dapet double (multiple orgasm) barusan."
"Irene jadi suka kamu Yaan..." dikecup lembut bibirku.
"Kamu ntar yah jatahnya, chie-chie capek banget nih.." sempat-sempatnya si 'kecil' dibecandain lagi.
Kubuat respon otot kemaluan si 'kecil' mengangguk-angguk untuk jawab candaan dan pegangan Irene, "Ok.. Ok..!" teriak si 'kecil' sama Boss-nya.

Habis memakai baju, sempat kami kissing sebentar sambil bilang sayang. Irene keluar dari kamar dan toilet.. wee.. kaya security dia kasih kode ke aku kalau keadaan aman buat keluar dari 'losmen neraka' (baca : toilet cewek) ini.

Yan.. aku entar sore ada kuliah tambahan, tungguin yah..!"
"Iyaaa tuan putriiii..," sambil kupeluk dan kecup kening Irene.
"Hhhuuu..! {{{STEREO}}}" walalah.. ada teman yang meledek waktu aku peluk dan cium mesra ke Irene.
Soalnya dekat dari toilet itu ada markas anak-anak HIMAPALA. Weee an, untung saja mereka tidak sempat merekam kejadian di toilet tadi pakai handycam kebangaan mereka (gimana teman-teman HIMAPALA ST*** yang punya Handycam? Tahu siapa aku..? Hehehe..).

Menunggu Irene lumayan lama juga, apalagi sudah jam setengah lima. Akhirnya pintu kelasnya terbuka juga. Walalah.. dasar dosen. Pergi duluan meninggalkan mahasiswanya. Anehnya, waktu semua pada keluar, aku tidak melihat hidung Irene keluar dari kelas, apalagi 'toket' indahnya.

"Yaan..! Nama kamu Iyan kan? Irene sakit tuh, dia masih di dalem kelas, pusing katanya. Emang abis kamu apain sih tadi? Kamu tubrukin lagi kaya kemaren?" ada teman Irene yang ngomong sambil gebukin aku pakai buku tebelnya dia.
"Weee.. enak aja.. lagian tuh buku kalo udah nggak kepake, jual kiloan aja daripada buat gebukin orang.."
"Emang bener Irene sakit yah?" sambungku.
"Iya tuh.. eh yah kamu udah kenalan sama dia yah.. waah cepet banget kamu.. Irene tadi pesen ama aku kalo dia minta kamu nemuin dia sekarang. Gila kamu Yan cepet banget. Eh yah namaku Lisbeth.."

"Cepet apaan? Apa yang cepet banget?" heran juga aku dengan omongannya, tapi nih cewek boleh juga, lebih tinggi dari Irene, langsing, putih, mulus juga, wajahnya manis sekali, rambut sedikit ikal, hmmm.. payudara 34 (tidak tahu cup-nya).
"Lis, kamu mau juga nggak?"
"Mau apaan sih?" Lisbeth mencoba mengejar maksud pertanyaanku.
"Ditubruk ama Iyan.."
"Sapiii.. dasar tukang tubruk..!" sambil pukulin buku tebelnya lebih kencang ke pantatku.
"Heee.. pukulnya kok belakang sih?"
"Emang kamu mau aku pukul yang depan.. hihi..?" gila nih cewek agak bikin aku terangsang juga.
"Udah ah.. aku ke Irene dulu deh.. kamu pulang sana udah malem tuh, diperkosa orang tahu rasa entar..!" jawabku sambil pergi masuk kelas.
"Ooo arek nggak genah (anak tidak waras: dalam basa Jawa), Nggapleki (salah satu dirty words di kotaku)..!" maki Lisbeth.

Di dalam kelas, Irene kelihatan pucat sekali wajahnya.
"Kenapa..?" tanyaku sambil mengelus rambut Irene.
"Ngak pa-pa, cape aja. Kamu sih bikin aku kaya gini.. nggak bisa jalan jadinya.."
"Pulang yuk..? Kalo capek kugendong yah sampe parkiran.."
"Hihi.. kamu gilanya bener-bener deh. Malu dong Yan..?"
"Nggak pa-pa, biar semua tahu kalo kamu tuh punyaku..""Emang kalo kamu gendong aku mereka semua bisa tahu kalo aku sayang sama kamu..?" tanya Irene.
"Iya kali. Kita ke HIMAPALA yah..? Kamu istirahat bentaran di sana, trus entar pulang.."
"Maluuu Yaan.. Irene malu.. Aaahh Iyaaann..!" langsung kuangkat badannya.
"Ssstt.., nggak usah teriak dong.. deket kuping lagi.." sambil ku bawa badan Irene.
"Yaan..?""Hmm...? Hmmppfgfgf..." astaga, nih anak walau digendong bisa sambil ciuman juga.

Aku dudukin Irene ke meja dosen (sorry pak dosen..) sambil tetep ngelakuin French Kiss. Lidah dia udah langsung nyelonong masuk ke mulutku. Hmmm.. feel so good, Irene cium aku lembut banget ga ada napsu cuman sayang aja dari dia.Braaaaaakk!!!{{{{{STEREO}}}}"Ya ampuuuuuuuunn!!!.. kalian.. kkhh.. kkkaalliiaan???"Huaaaaa pintu kelas kebukaaa.. aku ama Irene jelalatan deh kaget banget tapi weee.. pelukan Irene tetep nangkring di leher. Abiiis.. dia tahu sapa yang di pintu, dia malah nyandarin kepalanya ke dadaku."Lisbeeth!!.. ngapain masuukk euuyy??" sewot juga liatin si Lisbeth cengar-cengir di pintu."Udah diem kamu! stooop doong ketawanya!" sambil aku gendong Irene ke markas anak HIMAPALA (lumayan deket kok markasnya cuman di belakang kelas aja).Habis melihat Irene yang langsung ketiduran dalam pelukanku di lantai markas anak HIMA, aku merebahkan tubuhnya, kupakai tasku buat bantalan kepalanya. Setelah pesan titip jagain Irene ke anak yang piket, aku pamit mau beli soft drink. Untung saja yang piket kebetulan cewek.

"Ida aku titip cewekku yah.. aku ada di kantin, laper nih.."
"Enak aja emang di sini tempat parkir motor apa heh..?"
"Iya aku tahu kok, sorrie deh.. dia sakit tuh tidurin sejam aja, ntar aku bangunin kalo pulang.. kasian kan..? Eh yah kalo ada cowok mo masuk larang aja yah.. pleaseee?"
"Iya.. iya udah sana!" usir Ida sambil terusin baca comicnya.
Aku lari balik ke kelas untuk ngambil tas dan buku Irene yang ketinggalan.
"Wee.. kamu masih di sini..? Belom pulang juga..?"
"Males Yan.." jawab Lisbeth, agak kaget juga kumasuk lagi ke kelas.
"Nih.. mo ambil tas Irene. Apaan sih liat-liat..?"
"Nggak kok.. cuman.. eh.. nggak jadi deh Yan.." what's wrong with her? si Lisbeth neh napa juga jadi gagu kaya gini?
"Yah udah deh Lis.. aku nungguin Irene di HIMA yah.. yuk"
"Yan..." duuhh neh anak ngerepotin aja bikin brenti pas mo keluar pintu.Lisbeth bangun dari meja dosen yang dia duduki.
"Ada apa sih..?"
"Aku.. aakkku.. udah tahu semua Yan.."
"Tahu apaan..?""Itu.. Yan.."
"Itu-itu apaan sih..?" duh bikin bingung juga nih cewek.
"Yan, aku ama Irene udah temenan mulai SMA. Kita berdua selalu cerita yang kami rasain. Irene tadi di kelas nggak konsentrasi Yan.. dia cerita ke aku kalo.. kalo.. hhmmm.. kalo.. kalo dia kebayang terus ama.. ama... duuhh jadi nggak enak nih ngomongnya ke kamu.."

"Apaan sih?" sedikit kubentak Lisbeth yang tidak jelas maunya.
"Power Rangers.. iya Power Rangers kamu tuh Yan yang dibayangin ama Irene terus.. dia bilang kalo nggak bisa ngelupain Power Rangers kamu.."
"JGEEERRR..! {{{STEREO}}}" seperti disambar truck container muatan sapi mendengar si Lisbeth bicara barusan.
"Hah..? Jadiii.. jadi Irene cerita ke kamu..?""Kan udah dibilangin tadi, kalo kita tuh temenan dekat banget Yan.. Kita bedua nggak ada rahasia-rahasiaan lagi Yan. Iya, yang di toilet tadi dia juga cerita ke aku waktu ada kelas tadi," jelasnya.
"Waduuh.. si sapi (Lisbeth) nih ngejelasin sampe sedetail-detailnya." batinku.

"Yaann.. terus terang tadi waktu Irene cerita sempet bikin aku keringetan juga Yan.."
"Yaann.. Lis.. Lisbeth juga pengen dapet dari kamu Yaann..!" Lisbeth lari mendekatiku, dan langsung memelukku.
"Lisbeth.. Lisbeth juga suka sama Iyan.. Aku juga pengen dapetin dari kamu.. Lisbeth juga pengen... Power Rangers kamu..!"
"Hgghh..! Damn..!" habis ngomong Lisbeth langsung menangkap si 'kecil'.
"Lis.... hhpppghgghg..!" tidak tahu kenapa, aku jadi merespon bibirnya yang mulai melumat mulutku.

Kuladeni mulai bibir kami bersentuhan sampai akhirnya si Lisbeth melumat lidahku dengan lidahnya di dalam mulutku. Tidak hanya berhenti di situ saja, tangannya dengan aktif malah mengusap lembut si 'kecil' yang langsung menggeliat berubah jadi monster 'bandot'. Dorongan Lisbeth yang semakin agresif membuatku sampai menyentuh ke white board, didorongnya aku sambil mulai menurunkan zipper-ku ke bawah, dan mengeluarkan si 'bandot' dari celana dalamku.

Tidak tahu kenapa, kelakuannya yang agresif ini membuatku menjadi cepat terangsang, dan gilanya ciumannya kini turun ke leherku, lidahnya menyapu semua bagian leher samping dan depanku. Tangan kirinya lembut mengusap dadaku, dan ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.