peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.1.peperonity.net

Azah....

Azah...

--------------------------------------------------------------------------------

Akubalik ke rumah abang ku di sebuah penempatan Felda di NS. Dua hari aku disana. Aku selalu juga kesana dan jiran-jiran abang ku itu baik dengan ku.

Pagi hari sebelum aku balik ke KL datang lah ketua kampung di situ kerumah abangku. Dia dengar aku nak balik KL dan kebetulan anak dia juga nak ke KL ada urusan interview. Aku kata boleh tumpang kereta ku lagi pun aku balik sorang saja.

Setelah mengemas beg di bonet kereta dan bersalaman dengan keluarga abang dan ketua kampung itu aku start kereta dan pulang ke KL. Anak ketua kampung disebelahku pemalu sikit. Perempuan lah katakan … malu-malu kucing.

Dalam perjalanan tak banyak kami berbual. Azah (nama betul dia) aku tak boleh bagi tau, gadis ayu bertudung kepala. Dia graduan lepasan university di US. Baru tamat belajar dan dah terima tawaran bertugas sebagai engineer di KL. Umurnya 22 tahun, kulit cerah, bentuk tubuh tak dapat nak bayang sebab dia pakai baju kurung labuh tapi wajahnya boleh tahan dan bersih. Suara lembut dan berbudi bahasa. Kalau nak buat bini memang boleh tapi standard dia jauh lebeh tinggi dari aku. Aku cuma technian cabuk aja.

Sampai di KL dah petang, aku tanya dia nak tinggal di mana. Dia kata pak cik nya di Ceras tak ada dah balik kampung. Aku pelawa dia bermalam di bilik sewaku. Mula-mula tu dia keberatan, tapi memandangkan hari dah lewat dia setuju.

Kami naik ke bilik ku, aku kata kat dia, aku boleh tidur dirumah member dan esok aku boleh jemput. Dia tak bagi, katanya takut sebab tak biasa. Dia minta aku temankan. Aku pun kata OK. Kami masuk kebilik, aku kemas barang barang dan megazine yang berselerak. Aku suruh dia gunakan katil dan aku boleh lepak kat lantai saja .. no problem punya. Dia pun tolong aku kemas sikit sikit dan lepas tu dia pergi mandi. Aku keluar dari bilik dan lepak kat verandah. Si kembar Lucy dan Lily baru balik dari kedai terus mendapatkan aku. Nyonya BB dah ke bar tempat dia kerja.

Lucy dan Lily menjeling kearah ku bila ternampak Azah keluar dari bilik air. Aku cerita kat mereka yang Azah tumpang tidur dibilikku.

Selepas mandi aku cakap dekat Azah suruh dia tidur sebab dia leteh, aku kena bagi tusyen pada budak dia ekor tu. Dia mengangguk dan aku keluar dari bilik menyelinap ke bilik si kembar.

Lepas selesai tusyen dengan si kembar aku kebilik air cuci batang konek yang berlendir air mani itu. Kemudian aku masuk perlahan-lahan supaya Azah tak terjaga. Aku baring di lantai yang dah beralas kain selimut di sudut bilik itu. Azah berbaring di atas katil. Masa aku nak terlelap, tiba-tiba Azah meletak bantal di kepala ku. Aku terkejut dan lihat dia sedang berlutut di tepiku.

"Kenapa tak tidur kat katil?" tanya ku kehairanan.

"Tak syok tidur sorang … boleh Azah tidur sini" katanya sambil tersenyum. Dia memakai baju tidur nipis. Bentuk badannya jelas kelihatan bila disinari lampu iklan dari luar tingkap bilik ku itu.

Boleh tahan juga susuk tubuhnya. Tapi aku tak ada niat lansung nak kerjakan dia dan lagi pun aku dah puas dengan si kembar tadi.

"Boleh tak … Azah tidur kat abang .. kat katil tu sejuk" dia semacam merayu. Aku pula macam tak percaya nak dapat peluk gadis jiran abang ku yang baru siang tadi aku kenal itu.

"OK" jawab ku sambil menarik bantalnya dekat ke kepala ku.

Dia baring disisi ku, kehangatan tubuh nya terasa bila bahu kami bersentuhan. Keadaan masih tenang. Azah mengereng badannya membelakangkan aku yang tengah telentang.

"Magezine-magezine tu abang punya ke? Azah bersuara agak perlahan.

Aku tergamam … tentu dia dah tengok magezine porno itu masa aku dalam bilik Lucy dan Lily.

"Ia lah sapa lagi … kan ini bilik abang" aku cuba mengawal perasaan agar kelihatan sedikit gentleman.

"Azah tengok ke tadi?" aku bertanya sambil mengerengkan badan kearah nya. Dia diam saja tak mengelak bila badan kami bersentuhan.

"Mata belum mengantuk … abang tak ada nak borak-borak … so Azah tengok lah" suaranya sedikit lemah dan bergetar.

Nafas Azah sedikit kencang. Mungkin dia tergoda oleh bahan-bahan dalam magezine itu. Aku nak cuba acah iman nya yang sedang bergelora itu.

Aku letak tangan ku ke atas tangannya dan mengusap lembut jari-jari halusnya.

"Emm" Azah meramas lembut jari-jari ku. Sah …. Dia memang dah tergoda.

Usapan jari-jari ku naik ke lengannya, bahunya aku urut perlahan dan rambutnya aku belai lembut. Aku dekatkan mulutku lalu aku kucup bahu Azah. Dia mendesis … issstt … issssttt…. Isssttttt

Kucupan naik sedikit ke leher. Lehernya aku kucup sedikit keras menampakan bekas merah di kulit cerah itu. Tanganku turun kedepan dadanya. Dia tak pakai bra rupa nya. Buah dadanya aku usap perlahan. Buah dada Azah boleh tahan besarnya.

"Isssskkkk …. Emmmm …. Isssss" deruan nafas nya makin kencang bila aku ramas buah dada mekarnya puting susu nya aku gentel lembut. Dia semakin lemas. Tangan beralih kebuah dada nya yang terhimpit oleh badannya. Dia menelentang memberi aku ruang meramas buah dada itu. Bibirku bermain ditelinga nya. Aku jilat dan sedut cuping telinga Azah, dia merintih menahan geli telinganya di jilat. Dia memeluk ku dan mengucup bibir ku. Aku beri laluan lidah nya yang menyelinap dalam rongga mulut ku. Dia berpengalaman dalam hal bermain lidah. Lidah ku disedut, bibirku digigit-gigit kecil. Permainan lidah agak lama. Dia terus mengerang kenikmatan.

Tangan Azah menjalar di badanku, dia menarik t-shirt ku, aku selak t-shirt itu melepasi kepala. Tangannya bermain diperut dan mengusap-usap lubang pusatku. Aku lepaskan buah dada mekar dari ramasan dan tanganku turun kepinggul dan menarik sedikit-sedikit baju tidur paras betis nya keatas hingga tanganku menyentuh kulit pehanya. Azah lebeh aggresif dariku. Dia cuba menurunkan shortku sambil dia meramas-ramas bulu konek ku dan memegang batangku yang belum beraksi lagi. Maklum lah aku baru lepas main dengan sikembar tadi.

"Kenapa berlendir ni bang" kata Azah yang sedang menggenggam batangku yang masih lembek itu.

Aku tak menjawab pertanyaan dia. Sebaliknya aku tarik dia kearah batangku. Dia memang dah berpengelaman. Tanpa disuruh dia terus menjilat kepala konek (PALKON) ku yang baru mula nak berdenyut.

"Air abang dah keluar ke" dia tanya lagi bila terasa saki baki airmani ku lepas main tadi masih ada di palkonku.

Aku kata tadi aku melancap di bilik air. Dia tersenyum dan kulum semula palkon ku yang mula berdenyut itu.

"Airmani abang sedap …. Manis .. eeemmpp … emmppp"Azah melahap batangku yang makin lama makin menegang. Aku hanya perhatikan saja dia melahap batangku. Tadi masa batangku belum stim kecil sikit tapi sekarang dah menunjukan kegagahnya hingga gengganan Azah dipangkal batangku terganggu. Dia mencekak pangkal batangku macam sedang mengukur besar dan panjang batangku yang mengeras dan tegang.

"Fullamaaak … bestnya …. Emmmpphh .. besar nya batang abang …. Eeemmmphh … bang …. Geram Azah … best batang abang …panjang … fuff …. Emmmpppphh" Azah membebel dan megisap. Baru dia tahu, dia seolah-olah macam orang kelaparan mengulum dan melahap segenap ruang batangku itu.

Pinggul Azah aku dakap, baju tidurnya aku selak hingga ke atas perutnya. Panties nipisnya aku turunkan kebawah lalu terserlah cipapnya yang tembam dan berbulu halus dan terawat rapi. Aroma kesukaanku menusuk kehidung. Aku usap perlahan cipapnya dan jari tengah mula meluruti belahan alur kenikmatannya yang basah. Belahan itu aku kuak dengan jari dan lidah mula bermain di alur lembab sambil sesekali biji kelentitnya aku kulum. Azah mengeliat bila kelentitnya yang tersembul itu aku kulum dan jilat. Mulutnya masih berkaraoke dengan batangku. Pada seketika, Azah berada di atas ku dalam posisi 69. Dia terus mengulum dan menghisap seluruh batang dan telurku dan aku menyedut air mazi yang banyak keluar dari lubang nikmatnya.

"Aaahhh ... bang ... sedap .... Azah tak tahan ... masukkan lah batang abang ... yaaa ... aaahh .... uhhh" Azah merintih keenakan dan serentak dengan itu dia terus duduk diatas ku. Tangan nya memegang batangku dan mengesel-gesel ke belahan cipap nya. Buah dadanya yang menegang aku ramas sambil sebelah tanganku menguak belahan cipapnya membantu dia memasukan batangku ke lubang nikmatnya.

Sekali dia henjut, batangku masuk ke lubang nikmatnya hingga seluruh batangku hilang dari pandanganku kerana berada didalam lubang cipapnya.

Azah terus menghenjut badan nya turun naik dan aku bantu dengan menekan dari bawah mengikut irama henjutan nya.

"Isssttt ... Issttt ... aaawwaa ... sedap ... sedap .... batang abang"

Henjutannya makin laju ... aku ramas buah dadanya makin pejal dan Azah tak henti-henti merengek sambil mengenjut.

Tubuh Azah tiba-tiba menggigil dan mengerjang, dia dah mencapai klimax pertamanya. Dia menjatuhkan badannya sambil memeluk ku. Kami berkucupan dan aku pusing dan merebahkan Azah di sisi. Aku angkat kakinya keatas jadi huruf 'M'. Azah memegang kedua belah kakinya sambil menunggu gerak seterusnya dari ku.

Dalam posisi cipap nya yang mengadah keatas dan belahan yang terbuka dan berlendir itu, aku mula menjilat dan mengucup kelentit nya. Azah merintih kesedapan dan minta aku masukan batang ke cipapnya yang ternganga itu.

"Bang...masukkan. ..Azah tak tahan ... Ahh ..."

Kalau tadi dia menunggangku sekarang aku akan kawal permainan supaya dia menikmati nya. Lepas belahan banjir itu puas aku jilat dan sedut, aku talakan palkon kebelahan itu dan aku usap perlahan lurah nikmatnya hinggakan biji kelentitnya tersembul keatas mengikut usapan palkonku. Azah tak terkawal berahi. Dia cuba menggerakan punggungnya agar palkon ku masuk ke lubang nikmatnya. Aku usap-usap dari atas belahan itu hingga ke duburnya dan aku tekan sedikit palkon dilubang itu.

"Bang ... masukkan lah kat situ ... azah sedap ... " Azah merintih.

Aku tekan palkon perlahan-lahan, masuk .... Uhhh ... ketat juga lubang duburnya. Aku tekan lagi dan lagi hingga setengah batang tenggelam. Azah mengepit kakinya agak kuat. Aku tekan lagi sampai kepangkal. Aku tarik semula dan tekan perlahan. Dia making mengerang dan merengek. Aku sorong tarik batang di lubang duburnya sedikit laju dan terasa kemutan dinding lubang duburnya memberi kenikmatan pada ku yang tersangat sedap.

"Aaaa ... uuhhh ... aduuuh ... sedap ... abang ... sedap"

Dalam lima minit mengenjut lubang duburnya aku cabut batang keluar dan masukan ke lubang cipapnya ... Azah meluruskan kaki nya keatas. Bila seluruh batangku terendam dalam lubang cipapnya aku terus mengenjut laju. Azah mengeliat dan merengek sambil terasa kemutan yang agak keras dari dinding cipapnya mengurut ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.