peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.1.peperonity.net

Iffa

Hampir dua tahun aku memendam rasa untuk memiliki bini kawan aku nie.Aku juga dah kawin tapi entahla sejak–menjak nie aku rasa cipap bini dah tak power.Sekarang tease aku kearah bini kawan aku ini.Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keramaian atau bila kami kunjung mengunjungi kerana aku dan suaminya satu pejabat.Koteku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai kawan.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa malas nak kerja so aku ambik mc dan lepas tu aku berjalan-jalan di sekitar K.L. Tetiba aje aku terserempak dengan dia (Iffa)small world kata hatiku,tika itu aku lihat Iffa muram aje.Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt.Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa.Kami makan di Kenny Rogers,dan waktu tu tak ramai orang.Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia.Iffa tersenyum dan menjawab "Iffa tau, pasal abang selalu pandang Iffa,bukan pandang muka aje kan?"

"Iffa tak marah ke abang pandang macam tu?""Tak, itu kan hak abang"Iffa panggil aku macam panggil suami dia,itu sudah bagus.Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex.Iffa kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain.Meman pun laki dia ada perempuan lain, laki dia sendiri bagitau aku.So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia,dia seronok.Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata"I want you Iffa,I wanna fuck ". Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Iffa menjawab "I want you too,You can fuck me anytime also in my ass”.Peh ini sudah bagus kami pun pergi kesebuah hotel dipinggir ibukota.

Tiba di dalam bilik,kami tidak bercakap sepatah pun.Dari berpegangan tangan,kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya.Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh,aku merebahkan Iffa ke atas katil.Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Iffa.Aku mesti puaskan Iffa coz aku nie yang jenis tak tahan lama kalau orang tu aku minat,aku mula menjilat cipapnya tapi tak lama coz aku rasa loya kalau jilat lama-lama,tak sampai 2 minit,Iffa menjerit kegelian, sambil menarik-menarik rambutku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Iffa betul-betul puas. "Abang, Iffa tak tahan, please enter me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Iffa. Maka bermulalah pelayaran ini,ketika pelayaran ini air bergelombang bergelora kami bergulingan diatas katil sambil aku menujah dengan laju kote kedalam cipapnya agar kami sama2 sampai kepuncak klimaks maksima,suara Iffa jangan cerita la sampai aku pun tak paham apa yang Iffa cakap,apa yang aku dengar sedap,tu aje yang aku paham,ahkirnya klimaks sampai sama,air aku terpancut ke dalam cipapnya,Iffa kejang kepuasan teramat sangat,aku pun sama kepuasan……………… …………

Dah puas, kami terbaring kepenatan.Ada dekat sejam kami belayar,peh penat cakap Iffa.Perlahan-lahan Iffa bangun menuju ke bilik air.Aku mengikutinya masuk ke bilik air. Iffa dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Iffa menyesal?" Iffa kata taklah sedap,lagi bagus dari suaminya.Lega hatiku bila Iffa berkata demikian lalu aku mengucup erat bibirnya.Aku tau dia nak lagi. Iffa berlalu keluar dari bilik air,lepas rehat dan makan kami fuck lagi,kali aku buat lubang baru lak,aku pecahkan lubang buntutnya pula,Iffa cakap sedap berganda kerana dua lubang dikorek serentak,lubang buntutnya dikorek oleh koteku manakal lubang cipapnya dikorek dua jariku,mau tak sedap Iffa meraung kesedapan kenikmatan,sudah lama aku nak buat macam nie,kini hajat ku tercapai,puas.

Selepas peristiwa dihotel itu kami sering berjumpa dan apabila kami berjumpa seperti biasa kami fuck dan dalam fuck tu aku mesti main buntutnya sekali,Iffa tak membantah dia jadi ketagih lak kalu aku tak main buntutnya,lepas main cipapnya puas-puas aku main buntutnya pula,aku pula kini dah tak loya lagi dalam bab jilat-menjilat cipap nie malah air bekas jilatan aku tu,aku minum habis sedap tu.Dulu Iffa tak penah kena jilat sebab laki dia kata kotor lagi satu Iffa tak penah hisap kote sebab laki dia tak kasi kotor katanya.Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Iffa rela belajar menghisap kote aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget tapi ahkirnya dah expert ajaran aku nie,Iffa sekarang dah pandai meminta aku menjilat pantatnya lagi,dah pandai segalanya,selalu dia minta aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti.Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje.Kami fuck standing position dan pancut dalam.Iffa gunakan seluar dalam dia lap air mani di cipap dia dan juga kote aku.Seluar dalam tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif.Iffa balik tak pakai seluar dalam. Kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Iffa.Aku ingatkan aku buat salah apa-apa dengan dia.Rupanya tidak,malah dia juga gian nak jumpa aku cuma kebelakangan ini suaminya asyik ada kat rumah sahaja,sebab tu dia jarang keluar. Suatu hari suaminya menjemput kami sekeluarga makan malam dirumahnya,inilah peluang aku berjumpa dengan Iffa setelah tiga minggu aku tak berjumpa dengannya,ketika kami sampai dirumah Iffa,aku tengok Iffa makin cantik,tak tahan aku tengok Iffa rasanya kat situ juga aku nak fuck dia tetapi kerana hormatkan suami Iffah yang juga kawan baikku,aku rilek aje,ku tahu Iffa pun gian juga koteku ,tika itu kami hanya mampu tersenyum ajelah,lalu aku cari peluang nak ringan-ringan dengannya waktu itu,tetiba aje bini cakap dia nak kebilik air kejap dan suami Iffa naik atas,aku tahu la suami dia naik atas biliknya nak check e-mail ,bukan aku tak tahu suaminya pun ada awek cyber,pasal tu bila Iffa minta main dia cakap penat la,mau tak penat dia dah ada cipap simpanan macam aku juga tapi aku kalau bini aku minta ,aku mesti bagi punya ,saja tak nak bini syak,banyak hal peribadi diaorang suami dia cerita kat aku tu pasal le aku tahu kelemahan Iffa ,ini peluang baik aku mesti tak lepaskan. Masa tu pula anak aku bermain-main dengan anak yang sulong kat halaman rumahnya sementara anak yang bongsu kecik lagi. Aku pun menghampiri Iffa dan memegang bahunya, dia nampak gementar. Tapi dia tak kata apa-apa.

Aku kata " I miss you Iffa". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hati ku ini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Iffa tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Iffa memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum geram, dan Iffa membalas manja menghairahkan dengan gaya tangan menghisap koteku. Aku menghampiri Iffa dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Iffa kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Iffa sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Iffa untuk menghisap, Iffa cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Iffa. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Iffa dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama bini aku keluar dari bilik air. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ, sebelum balik aku sempat membuat isyarat supaya Iffa call aku esok.

Esok aku menerima panggilan Iffa melalui handphone. Kami berbual panjang. Iffa kata pada mulanya dia memang nak call aku tapi line tak clear,Iffa cakap dia semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel yang sama masa kami jumpa mula-mula dulu. Di hari yang dijanjikan aku keluar kerja macam biasa tetapi yang sebenarnya aku cuti hari tu,bini aku ingat aku pergi kerja . Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 11 pagi. Lebih kurang jam 11.30 pagi bilik aku di ketuk. Ku buka pintu itu alu ku tarik Iffa sambil menutup pintu lalu aku peluk dan kucup dia. Tapi cakap dia nak kebilik air dulu,tetiba hand phone ku berbunyi,hal pejabat potong betul la ,bila urusan pejabat selesai,aku letak hand phone aku atas meja,aku lihat Iffa sudah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali seluar dalamnya. Aku lihat semua tu bagaikan keseronokan padaku, keras koteku dibuatnya bini aku pun tak buat macam tu . Iffa berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel,lalu aku bogelkan diriku dengan pantas dan berbogellah aku dengan koteku tegang 90%. Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Iffa berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" ku tahu Iffa dah gian minta dijilat,masa tu aku tau cipap dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku dah ketagih nak minum air cipapnya,Iffa cakap aku orang yang akan diingatinya sepanjang masa kerana jilatan ku pada cipap nya tiada bandingan,akulah penjilat paling hebat buat Iffa,siapa pengajarnya cipapnya juga, aku pun jilatlah cipap Iffa, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Kemudian kami tukar posisi 69 ,ku dengar srup srupppp dari mulut Iffa menghisap koteku,sudah pandai Iffa hisap koteku,naik juling mataku menahan kesedapan akibat hisapan koteku oleh Iffa ,aku kemudian kembali membaringkan Iffa dan memasukkan koteku aku ke dalam cipapanya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap teteknya,dan macam biasa kami sesama tikam-menikam dan bertukar 2-3 posisi sampai kami sama klimaks,tika itu suara Iffa macam-macam ku dengar uuuuuhhhhhrrrrggghhhh ssssssseeeeeeeeeedddddddaaaaaaappppppnnnyyyaaaa " I'm going to cum". Iffa cakap sambil ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.