peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.2.peperonity.net

Norlin

Norlin

--------------------------------------------------------------------------------

Norlin
Kisah benar ini baru terjadi dalam hidup aku. Aku bekerja sebagai eksekutif disalah sebuah syarikat swasta besar yang tersenarai di Bursa Malaysia, berumur awal 30an. Ketika kejadian ini berlaku aku baru berkahwin kira kira 6 bulan dan tinggal menyewa disebuah rumah teres dipinggir pusat bandaraya Kuala Lumpur.
Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketika sebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan Norlin pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membeli rumah tersebut so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa. Sikap aku yang ramah membuatkan aku rajin menyapa si suami atau isterinya. Tapi apa yang aku perasan Norlin memang nampak mudah mesra dan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu dan akutak nafikan kerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila terpandang susuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku.
Dari perbualan dengan Hisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun dari aku dan muda 3 tahun dari Hisham. Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila terpandang isterinya yang berkulit cerah serta susuk tubuh yang menarik dengan buah dada yang agak besar buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan tetap menjadi mangsa bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi aku tidak pernah terfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku sudah beristeri.
Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur aku yang sedang mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapan rumah kebetulan hari tersebut aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cuti tahunan dan suaminya pula, Hisham outstation dan isteri aku pula bekerja. "tak kerja hari ni azree?" tegurnya.. "tak la.. saja nak habiskan cuti.." jawabku sambil mencuri curi pandang ke buah dadanya. "lin tak kerja?" tanya ku pula.. "alaaa.. penat la hari hari kerja, saja cuti nak rehat rehat.. anak pun hantar ke nursery.." katanya sambil tersenyum.
Berderau darah aku bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn berkain batik tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah buah dadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! "azree.. malam tadi lin dengar kuat laa.." katanya sambil tersipu sipu bila dia melihat aku masih terlopong memandangnya. "err.. bunyi apa?" tanya ku kehairanan... "malam tadikan malam jumaat" katanya sambil malu malu "ohhh...ye ke?" jawab ku spontan.
Aku cukup terkejut dengan apa yang Norlin maksudkan. Memang aku projek malam tadi dgn wife aku.. ye lah malam sunat sebab tu pukul 10 malam dah masuk bilik. Kebetulan master bedroom aku bersebelahan dengan master bedroom Norlin.. "Hisham balik bila?" tanyaku untuk menukar topik.. "lusa kut" jawab Norlin sambil menyidai branya berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C itu.. tiba tiba dalam hati aku terasa ingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku hanya bertegur sapa begitu sahaja dan inilah kali pertama aku berbual dengannya. "amboi.. besarnya" tegur ku berani walaupun dadaku berdegup kencang.
Kalau Norlin tak mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni. "apa yang besar..?" soal Norlin seolah terkejut. "tu haa.. yang lin tengah pegang tu.." jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak biasa bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. "ohhh.. biasa je.. kenapa.. macam tak biasa tengok je" ujar Norlin sambil tersenyum senyum.
Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin " ohhh.. yang lin punya tak pernah tengok laa.. " jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak hilangkan perasaan gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan. Tangan aku yang bersabun tadi pun dah kering. "kalau nak tengok kena datang rumah la.."jawab Norlin sambil terus menyidai pakaian tanpa memandang aku, mungkin malu tapi mahu!! itu yang terlintas dalam hatiku.
Sambil mencuci tangan ke paip yang bersempadanan dengan rumahnya aku berkata dengan nada lebih perlahan "lin datang sini aje la.. " entah dari mana datang idea sebegitu terus terpacul dari mulutku. Sungguh pun begitu dalam hati aku masih ragu ragu disebabkan sepanjang hidup aku tak pernah mengadakan hubungan seks dengan mana mana wanita melainkan isteri aku seorang sahaja, apatah lagi dengan isteri orang. "boleh juga.. bila?" tanya Norlin tersipu sipu sambil mengangkat bakul pakaian yang telah habis dijemur.
Berderau darah aku bila melihat lihat cara Norlin begitu bersungguh sungguh sedangkan aku sendiri seolah olah macam tak percaya dengan apa yang sedang berlaku. "sekarang la.. masuk ikut pintu belakang" jawabku pantas.
Selepas memerhatikan Norlin masuk aku pun terus masuk kedalam rumah menuju ke pintu belakang. Memang kebiasaannya pada hari bekerja kawasan belakang rumah aku agak sunyi sepi sebab kebanyakan jiran jiran aku berkerja suami isteri. Tak sampai 5 minit aku membuka pintu Norlin sudah tercegat dimuka pintu dapur.
Dengan berkain batik dan T-shirt putih tadi Norlin tersenyum memandangku "masuklah.. buat macam rumah sendiri" pelawa ku sambil menuju kearah Norlin lalu menutup pintu. Berselisih dengannya bagaikan berada dikedai menjual perfume.. "wanginya.." tegurku sambil memegang tangan Norlin lalu aku menariknya kebilik ku. "nak buat apa ni?" Tanya Norlin seperti berpura pura dengan tindakanku "kan tadi nak tunjukkan sesuatu.." kataku sambil tersenyum lalu terus menarik perlahan tangannya. Norlin tersenyum sambil berpesan “jangan gopoh gopoh ye..”. Dibilik aku terus menyuruh Norlin duduk diatas tilam empuk tempat aku bertarung dengan isteriku malam tadi lalu aku duduk disisinya.
Tanpa membuang masa diatas katil secara perlahan aku mula bercumbu dengannya sambil sebelah tanganku memaut bahunya dan sebelah lagi merayap rayap dibahagian dadanya. Norlin cuma membiarkan sahaja kelakuan aku terhadap tubuhnya. Aku terus mengucup bibir panas Norlin dan dia membalas dengan menghisap lidahku dan memainkan lidahnya kedalam mulutku sambil tanganku tak henti henti meramas kedua dua belah buah dada yang besar dan tegang itu.
Degupan jantungku masih kuat masih terkejut dengan apa yang sedang aku lakukan sekarang ni.. Aku mula terasa tangan Norlin meraba raba kearah pangkal pahaku mencari cari sesuatu. Aku terus melondehkan seluar pendekku ke sehingga terkeluar batangku yang keras menegang lalu ku halakan tangann Norlin ke batangku. Seperti yang ku duga Norlin terus mengenggam dan meramas ramas dengan penuh geram, agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, sehingga tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Norlin memeluk erat leher aku. Aku dapat merasakan bibirnya mula membalas ciuman aku.
Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan mesra dan penuh kelembutan dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya lalu berselang seli aku dan Norlin berhisap lidah. Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian Norlin meleraikan tautan itu diikuti dengusan yang memberahikan Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang.. semakin berahi, kemaluan aku makin menegang.
Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Norlin hanya menggeliat kegelian bila diperlakukan sedemikian. Suara rengekkan manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Tshirt yang dipakainya aku selakkan keatas hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya.
Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas. Leen terus merintih keenakkan yang cukup membangkitkan nafsu. Aku semakin berani membuka Tshirt yang dipakainya sambil aku terus mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami terus bertautan akhirnya Norlin meluruskan tangan agar baju T itu dapat dilucutkan dari tubuhnya.
Kini, bahagian atas tubuh Norlin hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku mencium, menjilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Norlin makin kuat apabila aku memicit puting teteknya dari luar coli. Norlin merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik coli hitamnya ke depan dan terus mencampakkan ke lantai.
Terpukau mata aku bila menatap dihadapan mata buah dadanya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan putting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara rengekkan Norlin makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah buah dadanya aku jilat.. aku hisap semahunya..ku gigit gigit manja putingnya dan diikuti rangkulan yang erat Norlin kepalaku kedadanya.
Sambil mengulum puting buah dadanya aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Kehangatan tubuh Norlin membangkitkan nafsu ghairahku. Aku terus memeluk erat Norlin sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan wanita lain selain dari isteriku sendiri dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri dan ke kanan mengikut alunan nafsu.
Setelah agak lama berkucupan berpelukan aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri.. Norlin hanya memandang sayu melihat aku melorotkankan seluar yang ku pakai dan bertelanjang bulat dihadapannya. Kemaluanku yang dah keras menegang dari tadi itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku kembali berbaring disisinya lalu aku mula meleraikan simpulan kain batiknya dan dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya.
Terliuk-lentok tubuh gebu Norlin diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah dengan punggung Norlin diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh norlin maka aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benang pun yang berada di depan mata minta dijamah. Aku terus membelai buah dadanya yang menegang itu.
Aku kembali mengulum puting buah dada Norlin sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Norlin akan aku terokai sekejap lagi.. aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Norlin menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan. Kelihatan kemaluannya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi.
Aku sentuh lurah kemaluannya, terangkat tubuhn Norlin menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.