peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.2.peperonity.net

Lisa

Lisa



Aku seorang jurutera yang berkhidmat dengan sebuah syarikat swasta di Penang. Aku berusia hujung 20-an. Aku memang seorang yang kuat seks tetapi masih belum mahu kahwin kerana tanpa kahwin aku boleh menikmati pengalaman seks dengan ramai orang tapi kalau kahwin nanti, tak boleh.

Ini ialah cerita seorang staff ku yang baru masuk bekerja. Lisa berkelulusan Diploma Kejuruteraan dari sebuah universiti di selatan tanah air dan baru melaporkan diri di tempat ku bertugas. Lisa di arahkan membantu ku. Pada mulanya aku tidak begitu menyukainya kerana dia seorang pendiam. Tetapi setelah 3 bulan bekerja dengan ku, aku mula melihat sedikit perubahan pada Lisa. Lisa mula bergurau dengan ku malah kadang-kadang menampar dan mencubit ku.

Pada suatu hari aku dan Lisa ditugaskan di luar daerah. Di situlah kami mula mengenali hati masing-masing dengan lebih rapat lagi. Aku baru tahu Lisa pernah bertunang tetapi putus di tengah jalan. Pada sebelah malam, aku keluar makan dengan Lisa di sebuah restoran. Aku mula memegang tangan Lisa dan aku mengimpikan lebih daripada itu. Sebenarnya dah lama aku geramkan body Lisa ni. Aku geramkan punggungnya yang bulat, pejal dan besar. Tetek Lisa taklah besar sangat tapi memang taste aku. Semasa makan aku mula memasukkan jarum dan aku mengetahui bahawa Lisa sudah ada pengalaman seks dengan bekas tunangnya. Jadi tak adalah masalah sangat bagi ku.

Semasa keluar dari restoran, aku pun memeluk pinggang Lisa dan Lisa hanya membiarkan sahaja. Sesekali tangan ku turun ke punggungnya yang aku geram. Lisa senyum dan mencubit ku. Semasa masuk ke dalam kereta, aku tidak terus memandu tetapi sebaliknya masih bersembang. Aku mula mengurut-ngurut tangan Lisa dan Lisa membalasnya. Aku mula nampak respon dari Lisa. Seterusnya aku mengucup bibir Lisa dan Lisa memberi respon yang tak ku duga. Aku terus mengucup muka dan lehernya sambil tangan kanan ku mencari teteknya. Aku meramas lembut sambil mencari putingnya. Pada awalnya, Lisa menolak. Tapi aku yang dah berpengalaman dengan wanita terus memujuknya.

Akhirnya aku membuka butang kemeja yang di pakai Lisa dan tangan ku masuk ke dalam dengan selesa dan terus mencari sesuatu di sebalik coli Lisa. Aku menjumpainya dan terus menggentel putingnya. Lisa mula mengerang tetapi tidak terlalu kuat. Setelah puas meramas, menggentel, tangan ku turun di celah pehanya. Dapat aku rasakan burit Lisa yang mengelembung dalam seluar berkain lembut. Aku cuba menarik zip seluarnya tetapi di halang dengan alasan tempat tidak selesa.

Tanpa melengahkan masa, aku terus memecut kereta ku ke hotel tempat kami menginap tetapi lain bilik. Aku mengajak Lisa ke bilik ku dan dia bersetuju. Sesampainya di bilik, aku tidak membuang masa terus memeluk Lisa sambil berdiri. Pada masa yang sama, kami berkucupan dan tangan ku mengelus punggung Lisa yang bulat. Aku mula menanggalkan baju yang dipakai oleh Lisa sambil berdiri dengan bantuan Lisa. Coli yang berwarna pink juga telah ku tanggalkan. Aku terus meramas dan menghisap puting tetek Lisa dan Lisa mula mengerang semula. Aku mula hilang sabar apabila puting Lisa menjadi merah dan bertambah besar. Aku mula berusaha untuk menanggalkan seluar Lisa tetapi sekali lagi aku tidak dibenarkan. Dia kata tidak adil kalau hanya dia sahaja yang bertelanjang. Lalu aku pun menanggalkan pakaian ku.

Sebaik sahaja aku menanggalkan seluar dalam, Lisa terkejut melihat batang ku yang keras dan besar lalu terus menangkap dan melancapkannya. Aku terasa enak di perlakukan begitu. Aku minta Lisa tanggalkan seluarnya dan dia minta aku tanggalkan sendiri. Aku tanggalkan seluarnya dan aku lihat Lisa memakai seluar dalam berwarna putih dan mengelembung di tengahnya. Aku juga nampak tompokan cecair yang membasahinya. Sebelum sempat aku menanggalkan seluar dalamnya, Lisa terus baring di katil.

Aku ikut berbaring sambil mengucup bibirnya dan tangan kanan ku meraba buritnya. Seterusnya tangan ku masuk ke dalam seluar dalamnya dan aku dapat merasakan bulu-bulu halus di sekitarnya. Buritnya dah mula basah. Aku tanya, “Dah lama ke basah?�. Lisa kata, “Sejak dalam kereta�. Tanpa membuang masa aku terus menanggalkan seluar dalamnya. Muka ku, ku sembamkan ke buritnya lalu ku jilat lubang dan bibir buritnya yang nipis. Apabila lidah ku sampai ke biji kelentitnya, ngerangannya semakin kuat. Lisa lalu meminta untuk mengulum pelir ku. Posisi berubah menjadi 69. Aku terus menjilat buritnya sehingga air melimpah ke cadar. Dalam masa yang sama aku terus terasa enak dengan kuluman Lisa, walaupun bagi ku Lisa tidak begitu pandai kulum.

“Lisa tak tahanlah bang… masukkanlah batang abang dalam burit Lisa�. Lisa meminta. Tetapi aku tidak terus memasukkan batang aku. Aku menenyeh batang ku ke biji kelentit Lisa dan erangan Lisa menjadi lebih kuat. Aku memasukkan batang ku perlahan-lahan. Apabila setengah telah masuk, Lisa berkata, “Cukuplah tu… Lisa tak tahan… senak, panjanglah batang abang�. Namun aku terus menekan sehingga ke pangkalnya. Kepala Lisa tak diam. Sekejap ke kiri dan ke kanan sambil mengerang. Aku terus menekan dan menarik sambil tangan ku meramas teteknya dan lidah ku menjilat telinga Lisa. Aku terasa yang Lisa dah klimaks sebab bunyi yang berdecit-decit ketika aku menarik keluar dan menekan batang ku.

Setelah lebih kurang dalam 20 minit dalam posisi tersebut aku minta Lisa menonggeng untuk doggie. Lisa setuju dan erangannya lebih kuat lagi. Setelah bermacam-macam posisi yang ku lakukan pada Lisa, Lisa mula keletihan. Peluh membasahi badan kami. “Bang… cepatlah… pancut. Lisa tak tahan… letih sangat�. Tapi aku mengambil sedikit masa lagi. Lebih kurang 50 minit bertarung, aku rasa dah nak pancut. Aku tanya di mana nak pancut, Lisa suruh aku pancut di dalam. Aku pun pancutkan air mani ku di dalam rahim Lisa. Setelah itu aku mengucup burit Lisa sekali lagi. Ini ku lakukan bukannya apa, sekadar tunjukkan penghargaan. Harap-harap boleh dapat lagi.

Kini setelah 3 bulan kejadian itu berlaku, aku dan Lisa masih lagi sepejabat tetapi kami seolah-olah berkeadaan tiada apa yang berlaku kerana kami berjanji hanya untuk fun sahaja dan tidak ada sebarang komitmen antara satu sama lain. Kadang-kadang kami melakukan di pejabat atau di rumah bujang ku. Tak kira siapa gian cakap, maka kami akan berjuang lagi dan lagi.





This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.