peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.2.peperonity.net

Lima 2

Steve melepaskan kucupannya pada Norhana dengan perlahan.
Norhana dapat bernafas kembali. Dia membuka mulutnya untuk berkata sesuatu.
Berkata sesuatu untuk menyedarkan siapa dirinya. Bahawa hakikatnya tubuhnya bukan milik Steve. Ianya adalah milik suaminya, dan hanya suaminya sahaja.
"Steve…", suara Norhana memecah kesunyian bilik tidur tersebut.
Tetapi Norhana tidak dapat meneruskan kata-katanya. Lidahnya kelu. Suaranya tidak keluar. Norhana tidak dapat memahami apa yang berlaku pada dirinya. Konflik antara nafsu dan iman sedang berperang di dalam hati Norhana. Dan nafsu sedang memenangi peperangan itu.
Tiba-tiba Norhana merasakan sesuatu yang besar dan amat keras di celah kangkangnya sedang cuba untuk memasuki lubang farajnya.
Norhana sedar bahawa batang yang besar dan keras itu adalah senjata Steve yang cuba untuk bersatu dengan tubuhnya.
Tidak. Tidak. Tidak. Kata hati Norhana. Tapi mulutnya masih kelu.
Steve dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang faraj Norhana. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang faraj Norhana kerana saiz batang zakar Steve adalah luar biasa besarnya.
Norhana cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Steve memasukkan batang zakarnya dengan perlahan.
Lubang faraj Norhana memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang
zakar Steve. Otot-otot faraj Norhana menegang untuk memenuhi keperluan senjata Steve.
Norhana tidak pernah merasakan batang zakar sebesar ini memasuki tubuhnya. Batang zakar Nasir suaminya cuma average sahaja - saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Steve ini luar biasa saiznya.
Steve menolak kedua-dua kaki Norhana ke atas untuk membuka lubang farajnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya sedikit lagi ke dalam. Kepala zakarnya telah lepas ke dalam dan Steve meneruskan hunusannya itu.
"Aaaarggh!!!" suara jeritan Norhana akhirnya kedengaran. Kesakitan akibat tikaman yang dilakukan oleh Steve tidak dapat ditahan lagi. Air mata Norhana mengalir keluar. Tetapi kesakitan yang di rasai Norhana tidak dapat menandingi nikmat penjajahan senjata baru ini. Nikmat yang tidak pernah dirasinya sebelum ini.
Steve menundurkan senjatanya tatkala mendengar jerita Norhana. Tetapi setelah diundurnya, Steve sekali lagi menhunusnya kembali ke dalam dengan perlahan. Setiap hunusan dilakukannya sedikit demi sedikit menambah kedalamannya.
"Ooohhhh!! OOOHHH God!!!! OOOORRRGGHH!!! AAARRRGGHHH!!!!!" Jeritan Norhana sedikit demi sedikit setiap kali Steve menghunus senjatanya ke dalam.
Setalah hampir dua puluh dayungan, akhirnya Steve menghunus keseluruhan batang zakarnya ke dalam tubuh Norhana.
Bagi Norhana, dia tidak dapat membayangkan kenikmatan yang dirasainya tatkala Steve menghunus keseluruhan batangnya ke dalam. Tidak pernah dalam hayat Norhaya, sesiapa pun dapat memasuki tubuhnya begini dalam. Norhana dapat merasakan seolah-olah senjata Steve berada sampai ke perutnya. Dia dapat merasakan kepala zakar Steve menolak dinding hujung farajnya hingga ianya tidak dapat pergi lebih dalam lagi.
Steve meneruskan dayungannya pada Norhana. Rhythm dayungannya perlahan-lahan untuk tidak menyakitkan Norhana. Tangan Steve dari tadi tidak berhenti meramas payudara Norhana dengan kuat sehingga terkeluar susu dari payudaranya. Steve kemudiannya menjilat susu Norhana. Steve dengan rakusnya meghisap payudara Norhana dan menyedut susu dari badannya. Bayinya yang bongsu masih lagi menyusu dari badan Norhana, tetapi pada malam itu, Steve mengambil alih tugas tersebut.
Norhana akhirnya semakin hampir dengan klimaksnya yang pertama. Badannya bergegar atas setiap hunusan yang dilakukan oleh Steve. Norhana dapat merasakan bahawa seperti ada suatu aliran elektrik mengalir di dalam badannya.
"Steve, Oh God!!! I'm…. I'mmmm…. Aaargghh!!!" suara Norhana cuba menahan sensasi yang dirasainya. "I'm cummmiiiiinnngggGGGGGG!!!" jeritnya sambil badannya melonjak dari katil apabila klimaksnya menguasai tubuhnya.
Norhana cuba untuk menarik nafas panjang untuk berehat tetapi Steve tidak memberikannya peluang langsung. Norhana hanya dapat bernafas pendek apabila Steve menundurkan dayungannya. Apabila Steve menghunus kembali, Norhana berasa betul-betul senak sehinggakan tidak dapat bernafas.
Walaupun Norhana sudah mencapai orgasm, tetapi Steve masih meneruskan rhythm dayungannya kerana dia mahu Norhana berada di peak sentiasa.
Tidak sampai dua minit kemudian, Norhana sudah menghampiri klimaksnya yang kedua. Sekali lagi tubuhnya menjadi kejang dengan setiap serangan Steve. Norhana cuba untuk tidak menjerit tetapi seluruh otot-otot pada tubuhnya kejang apabile Norhana mencapai orgasm.
"EEeeeerrrRRRGGHHHH!!!" jerit Norhana panjang.
Norhana kini sudah lemah. Seluruh badannya terasa sakit-sakit disebabkan kejang akibat orgasm kedua tadi. Itulah orgasm terbesar pernah dirasainya. Norhana hanya dapat berbaring di atas katil itu tidak bermaya dan menerima segala serangan dari Steve. Air mani Norhana mencurah-curah keluar membasahi kakinya dan cadar katil tersebut
Steve mengangkat kedua-dua kaki Norhana dan memegangnya dengan tangannya untuk
membuka lubang faraj Norhana dengan lebih luas. Dayungan Steve semakin lama semakin laju dan deras. Kekuatan hunusannya semakin keras. Norhana hampir pengsan dengan layanan yang diberikan kepadanya oleh Steve.
"Oh! Oh! Oh!" suara Steve kedengaran sambil dayungannya menjadi semakin liar dan semakin tajam. Badan Steve semakin kejang. Norhana dapat rasakan bahawa Steve akan melepaskan serangannya ke dalam tubuh Norhana.
Norhana sekali lagi menjadi panik.
Tidak! Jangan lepaskan dalam tubuhku! Jeritannya di dalam hati. Tetapi suaranya tidak dapat keluar. Cuma kepalanya sahaja yang menggeleng-geleng dari kiri ke kanan cuba memberitahu Steve.
No Steve! Please don't cum inside me! I'm not protected! You're not protected! Please don't!!! PLEASE!!!!! Jerit batin Norhana tetapi jeritan senyapnya itu tidak kedengaran oleh Steve.
Steve sudah sampai kemuncaknya. Dengan segala kekuatan pada dirinya, dia menghunus masuk senjatanya dengan kuat ke dalam lubang faraj Norhana sambil melepaskan derasan air mani panas terus masuk ke dalam tubuh Norhana.
Satu! Dua! Tiga! Empat! Lima! Enam! Tujuh!
Steve melepaskan tujuh pancutan deras air maninya ke dalam rahim Norhana. Norhana tidak dapat mengeluarkan suaranya langsung. Mulutnya terngaga buka tetapi tiada suara yang keluar. Air matanya mengalir membahasi pipinya. Norhana dapat merasakan benih panas Steve mengalir ke dalam tubuhnya. Mulanya, farajnya dipernuhi oleh senjata Steve. Sekarang ianya dipernuhi pula oleh peluru-pelurunya.
Steve rebah di atas badan Norhana. Norhana tidak dapat bernafas dihempap badan tegap Steve yang keletihan setelah bertarung dengan hebat. Steve kemudian mengangkat tubuhnya dari tubuh Norhana dan mengucup mulut Norhana yang masih terbuka itu.
Dengan perlahan, Steve bangun dari katil dan duduk di sebelah Norhana. Steve tersenyum pada Norhana tetapi Norhana tidak dapat menunjukkan apa-apa reaksi pada Steve. Steve kemudiannya berdiri dan menarik nafas panjang, puas dengan jamahan dia pada malam itu. Dia terus berjalan menuju ke kerusi dan menyalakan sebatang rokok.


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.