peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.2.peperonity.net

Lia

Dulu aku ni bekerja sebagai seorang penyelia di sebuah kilang di Kuala Lumpur. Kilang aku mempunyai pekerja Indonesia. Semua perempuan dalam lingkungan bawah 20 tahun. Aku mempunyai seorang anak buah (yang menjadi orang bawahan aku) Indon yang sangat kiut dan bodynya memang solid gila. Buah dadanya memang besar dan tegang tapi aku hanya dapat memendamkan perasaan geram tu sebab dia dah ada boyfriend di kilang yang sama.

Suatu hari adalah seorang awek baru masuk kat kilang aku sebagai seorang designer. Nama manja dia Lia. Paras rupa dia macam seorang pramugari. Badan jangan ceritalah. Nak di pendekkan cerita awek ni dah dapat kat tangan aku tapi masa mula-mula kawan tu, aku buat-buat baik sikit biarpun aku dah mengidam sangat nak fuck pantat dia yang menjadi rebutan semua lelaki kat tempat aku. Kalau kau orang tengok pun gerenti meleleh air mazi kau orang.

Aku bercinta dah tiga minggu tapi aku cuma dapat ringan-ringan saja dengan Lia. Sehinggalah pada suatu hari semasa aku buat overtime. Lia telefon aku dan dia kata dia boring duduk rumah. Aku ajak Lia temankan aku kat opis sebab aku cakap tak ada orang kat opis aku. Lia pun tanpa buang masa datanglah ke opis aku. Aku mempunyai 2 opis. Satu kat bawah dan satu lagi kat atas iaitu kat head office. Aku bawa Lia lepak kat opis bawah saja. Sampai saja kat opis, aku terus peluk dan cium mulut dia. Untuk pengetahuan kau orang, Lia ni memang pandai bab cium mulut sebab aku dah ajar dia masa ringan-ringan dulu.

Lepas tu aku terus ramas tetek dia dengan tangan kiri aku manakala tangan kanan aku cuba mencari pantat dia. Aku telah berjaya memegang lurah pantat Lia tapi Lia telah menepisnya. Lia kata pantat dia aku boleh dapat bila aku dah jadi suami dia. Aku pun merayu kat dia bahawa aku hanya milik dia dan aku tak akan tinggalkan dia. Dengan sedikit janji manis, Lia akhirnya tewas juga ke tangan aku. Aku menanggalkan baju yang dipakainya. Batang aku menjadi semakin menegang bila melihat tetek dia yang teramatlah cantik sekali biarpun masih dalam keadaan bersalut.

Aku membuka kancing bra Lia dan tersembullah dua buah bukit botak yang terlalu indah sekali. Putingnya yang merah dah kecil seolah-olah masih belum ada peneroka yang menerokanya. Aku merasa bangga kerana akulah orang pertama yang dapat menerokanya. Aku menghisap dan menggigit dengan perlahan tetek Lia sehinggakan kedengaran nafas Lia turun naik dan aku tahu dia memang dah tak tahan. Dalam masa yang sama aku cuba menaikkan lagi berahi Lia sehingga dia tidak sedar tangan aku sudah menyeluk ke dalam seluar dia. Memang sah dia dah tak sedar sebab seluar dalam dia dah basah.

Tanpa berlengah lagi aku terus menarik seluar dia ke bawah dan barulah Lia sedar dengan kelakuan aku. “Bang… janganlah sampai ke sini bang… Lia tak nak… Lia takut”. Aku yang dah tak tahan terus mencium dahi dia dan berkata, “Sayang… abangkan milik sayang… apa yang sayang nak takutkan… satu hari nanti pun abang akan dapat juga. Kalau terjadi apa-apa, abang akan bertanggungjawab”. Aku terus mencium mulut Lia dengan ghairah sekali. Lia pun membalasnya dengan rakus sekali. Ini mungkin kerana dia telah yakin dengan segala janji manis aku.

Aku menanggalkan seluar aku dan tersembullah pedang pusaka aku yang besar dan gagah. Pada mulanya Lia takut untuk memegang kerana dia kata dia tak berani. Aku terus menarik tangan Lia dan meletakkan kat batang konek ku. Lia menggenggam dengan kuat sekali. Tanpa berlengah lagi aku terus mencari lurah pantat Lia. Aku menggentel-gentel biji kelentit Lia dan ini menyebabkan Lia mengerang kesedapan. “Aargghhh… eerrggh… baaa… nggg”. Aku makin bersemangat dengan bunyi yang merangsangkan dari Lia itu.

“Seee… daaapppnyaa bannggg…”. Mulut aku tak jemu-jemu menghisap tetek Lia. Lepas kiri kanan. Lepas tu kiri balik. Sampaikan dah bengkak dah gunung yang comel tadi. Aku mula memasukkan jari aku kat dalam lubang pantat Lia. Dia mengerang kesakitan apabila jari aku masuk sepenuhnya. Lia merayu pada aku. “Abangggg… pleeaaseeee… Liaa masih virginnn”. Aku merasa simpati kat Lia kerana tak sepatutnya jari aku yang menjelajah gua dara milik Lia. Akhirnya aku mengmbil keputusan untuk memasukkan batang ku yang besar dan panjang ini ke dalam gua yang menjadi idaman aku.

Aku baringkan Lia ke lantai. Aku mengangkat kedua-dua belah kakinya ke atas sambil mengusap-usap batang ku yang dah tak sabar nak menujah. “Bang… jangan bang… Lia takut”. Aku dah tak peduli dengan rayuan Lia. Aku arahkan batang ku ke lubang pantat Lia dan menekan dengan perlahan. “Argghhh… baanngg”. Batang aku dah masuk separuh tapi terhenti seketika kerana ada penghalang seperti selaput yang sangat nipis. Aku tahu itulah selaput dara yang akan menjadi kebanggaan wanita yang akan aku tebuk.

Aku menarik sedikit batang aku dan terus menekan ke dalam dengan kuatnya. “Baaaaaannnnnngggggg… eeerggghhh”. Aku berhenti menekan sebaik sahaja batang aku sampai. Aku melihat air mata Lia meleleh. Aku tidak membiarkan batang ku mensia-siakan peluang yang ada. “Lia jangan takut… lepas ni mesti sedap”. Lia hanya menahan punggung ku supaya tidak bergerak kerana dia tak tahan menahan sakit. “Bang… Lia sakit bang… pleeeaaaseee… Lia tak tahan”. “Kan abang dah kata… sekejap saja… lepas ni mesti sedap”. Lia melepaskan tangannya dan aku terus menarik semula batang aku ke atas dan ke bawah perlahan-lahan.

“Bbaaa… nnngggg”. Makin lama makin laju dayungan aku. Aku semakin bersemangat bila aku mendengar sound effect yang keluar dari mulut Lia. “Aahhh… eerrrggghh… aaahhh… aahhh… see… daapp baaa… nngg”. Aku terus dayung dengan lajunya. Hampir setengah jam aku berjuang akhirnya aku merasakan seperti nak kencing dan aku terus mencabut keris pusaka aku keluar dari sarungnya. Terpancutlah dengan lajunya air mani aku yang pekat. Aku pancutkan kat badan Lia yang lawa dan aku sapukan kat tetek dia.

“Abang… Lia rasa puas bang tapi Lia harap abang tak akan tinggalkan Lia”. Itulah kata-kata yang keluar dari mulut Lia selepas berakhirnya babak pertama kenangan manis aku dan Lia. Malam tu aku tak sampai hati nak buat second round sebab aku tahu pantat Lia masih sakit sebab baru luka kena hiris dek keris aku yang power. Aku tengok Lia jalan pun dah mengangkang dan berterabur. Aku tergelak seorang diri.


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.