peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.3.peperonity.net

Anna

Anna


Masa itu aku berumur 15 tahun. Anggap sahaja aku sebagai Man dan si-dia sebagai
Ani. Walaupun aku masih dikira remaja, namun aku sudah pandai meninjau-ninjau buah
dada perempuan. Jadi banyak kali juga aku melancap kerana banyak kali juga aku stim.

Satu hari ketika aku sedap menonton CD blue, ada orang memberi salam kepada aku.
Setelah aku keluar aku lihat rupanya jiran aku. Sebaya aku jugak. Body pun best. Buah
dada pun besar. Tapi tak pernah laks sebelum tu aku memandai-mandai nak ajak dia
main. Aku kata, "OOooo... Kau rupanya Ani. Kau buat apa datang nih???". Ani
menjawap, "Saja je... Aku nak tengok VCD". Dia memang selalu datang kerumahku
untuk menonton VCD. Aku pun menjemputnya masuk dan dengan cepat aku tutup cerita
yang aku tonton tadi sebelum dia masuk ke dalam bilik tersebut. Ani tahu ayah dan ibu
tiada dirumah kerana bekerja. Lagipun memang sudah selalu, jadi dia tidak merasa
takut. Aku bertanya dia mahu menonton cerita apa pula kali ini.

Dia diam sejenak sambil melihat koleksi VCD aku. Kemudian dia berkata, "Apa kata kau
buka cerita yang kau tengok tadi?". Aku terperanjat. Aku kata dalam hati, 'Camna dia
buleh nampak nih'. Aku saja-saja tanya cerita apa???. Dia kata cerita blue yang aku
tonton tadi. Pelik jugak aku camna dia buleh nampak. Aku tanya camna dia buleh
nampak. Dia kata tingkap tak tutup. Tapi aku OK jer. Terus aku pasang balik cerita tu
lepas tu tutup tingkap. Dia kata kat aku," Tu kira normal la tu." Aku pun senyum jer.
Sedap-sedap aku tengok aku terus naik stim. Aku buat cam dia takda je. Aku pun terus
membetulkan posisi "adik" aku. Aku nampak dia senyum masa aku tengok dia. Aku
kata,"Silap parking la..."

Lama lepas tu dia kata, "Meh la sini..., boring la kalau jauh-jauh... duduk-duduk jer." Aku
pun bangun dan terus duduk kat sebelah dia. Iyelahkan pompuan panggil. Aku sambung
tengok CD blue bersama-sama Ani. Tiba-tiba tangan Ani sudah mula merayau merabaraba
"adik" aku. Apa lagi, "adik" aku yang memang sudah terjaga terkejut. Aku senyap
jer la. Sebab "adik" aku tak pernah kene usik kat orang pompuan, tu pasal aku senyap.
Tangan Ani makin ganas bila dia nampak aku mula rasa sedap.

Tetiba dia bersuara, "Man, Man pernah tak???" Aku diam. Dia tanya lagi,"Pernah tak?!".
Aku tanya,'Pernah apa?'. Dia kata,"Pernah tak 'main'?". Aku jawab, "Manalah pernah.
Kenapa lak??". "Kalau Ani ajak Man "main" dengan ani Man nak tak???", kata Ani.
"Hah?!! Ani ni gurau ka???", aku tanya. "Buat apa gurau," Ani kata. Aku pun, dengan
malu-malu kucing kata "Kalau Ani sanggup, Man OK jer.".

Dia pun mula buka baju dia butang demi butang. Lalu tersergamlah buah dada Ani yang
besar di dalam bra dia. Dia kata,"Man, Man nak kan??? Kalau nak ada syarat". Huh,
ada main syarat ke??? kata aku dalam hati. "OK la, apa dia syarat dia." aku tanya. Ani
kata sambil membuka penyangkut bra dia,"Satu, jangan bagitau sesiapa, Dua, jangan
main ganas-ganas, Tiga, buka la pakaian Man, Empat, jangan pancut dalam sebab Ani
tengah subur nih."

Habis jer dia cakap, dia terus jatuhkan bra dia, lalu aku pun ternampak buah dada ani
yang sungguh mantap itu. Aku kata,"Wow! Ani, lawalah Ani punya." Aku pun dengan
gelojohnya membuka pakaian aku sebab syarat Ani kata bukak pakaian. Maka "adik"
aku yang tengah terjaga pun kelihatan. Aku pun senyum malu. Aku rasa Ani nih cam
pernah buat jer. Tak kesah la sebab untung jugak dia nak, daripada dia taknak.


Dia kata kalau nak start sekarang dah boleh dah sebab dua-dua dah telanjang bulat
dalam bilik persendirian aku kat rumah aku. Aku tanya nak start camna??. Dia kata ikut
cam dalam VCD tu OK gak. Aku pun baring kan dia kat atas katil aku.
Sama cam dalam VCD, aku start dengan tetek dia. Sedap betul. Aku gigit-gigit macam
tak nak lepaskan. "Adik" aku yang dah stim gila dah keluarkan mazi berapa banyak dah.
Peh tu mula explore badan dia. perut, pinggang, peh tu celah kangkang lar. Tapi si-Ani
nih punya kangkang tak tengik. Wangi. Aku pun mula gigit-gigit kelentit si-Ani nih. Huih.
Sedap gila aku rasa. "Adik" aku rasa cam nak pecah stim gila babi punya. Sedap-sedap
gigit tetiba pantat Ani nih mula keluar air. Woooo... dah klimaks. Tak kisah la.
Aku menjadi lagi syok bila dengar Ani mengerang kesedapan. Ahh... Uhhh... Urrr... lagi
Man lagi.... arrrhhhh... sedap gila.


Aku pun tukar posisi 69. Ani yang sedang memejamkan mata sambl mengerang sedap
sedar yang aku dah ubah posisi mula kulum "adik" aku dan aku pun sambung isap
pantat dia. Masa dia kulum sedap gilerrr. aku pun sesekali hentak kat mulut dia. Dah 3
minit dah Ani tarik aku dah suruh aku tukar balik posisi. Ntah la, aku tak tau pesal, sebab
tak tahan aku hentak tadi agaknya.


Lepas aku dah tukar posisi balik aku pun meramas-ramas tetek dia sambil aku cium kat
bibir dia. Dia mengerang gila. Lama lepas tu, Ani suruh masukkan "adik" aku kat dalam
pantat dia sebab dia dah tak leh tahan. Aku pun terus cucuk 'adik' aku. Tak boleh sebab
kepala 'adik' aku je dapat masuk. Baru aku sedar dia nih masih suci lagi. Dengan
sepenuh tenaga aku hentak dan berjaya memasukkan "adik" aku ke dalam pantat dia.
Dan dengan sekali gus Ani mengerang kesakitan. Dalam hati aku,'Ani nih sakit ke
sedap, mesti sakit sebab dara dia dah pecah'. Adalah satu kenikmatan jika seseorang
lelaki dapat memecahkan dara seseorang perempuan. Aku pun terus hayun "adik" aku
ke dalam dan keluar pantat Ani.


Aku terasa kenikmatan duniawi yang terpaling nikmat. Aku kuatkan hayunan aku sebab
erangan Ani makin kuat. Ahhhhhhh...... Man...... lagi... Mannnnnnnn....... ahhhhh
uhhhhhhh arrrrhhhhh aggggggg..... dan selepas 10 minit aku menghayun aku tarik dan
aku kata nak tukar posisi yang lebih sedap.


Aku mula tukar posisi aku. Aku taruk kaki Ani atas bahu aku. dan aku tekan kembali
"adik" aku masuk semula. Aku hayun lagi ganas dari yang tadi. Sehingga Ani sendiri
klimaks 4 kali masa posisi nih (aku tahu sebab Ani sekarang kat sebelah aku tolong aku
tulis cerita nih.). Aku main dalam 5 minit je, sebab tak tahan, penat wooo. Aku tukar balik
cam posisi asal.


Aku main lagi dalam 10 minit dan dah dekat nak klimaks aku hayun kuat dan laju. Laju
giler tepat masa klimaks yang maksima aku pun tarik "adik" aku dan terus pancut kat
atas perut Ani.
Aku terbaring kat sebelah Ani. Aku tengok kat cadar aku ada darah. Darah dara la tu.
Aku rasa letih, sedap, nikmat, seronok, semuanya ada. Satu jer silap. Aku mungkir satu
syarat, jangan ganas-ganas. Aku tak bley tahan tu pasal aku terus ganas kan diri aku.


Dia kata tak per, sebab dia pun rasa sedap gila. Kalau lagi ganas lagi dia suka. Lepas
ilang penat aku pakai baju aku dan pakaikan Ani baju dia, sempat gigit-gigit tetek Ani.
Sejak dari itu aku dan Ani sering bertemu dan hubungan kitorang semakin intim. Dan
kadang-kadang, kitorang main lagi tapi sejak tu kitorang lebih maju, sebab si-Ani dah
pandai makan pil cegah hamil, dan aku dah mula pakai kondom. Jadi kalau aku tak
pakai kondom pun aku buleh pancut dalam jer.

Aku pun teruskan bersama Ani sampai sekarang sebab Ani sekarang dah jadi isteri aku.
Jadi, sekarang aku boleh main dengan dia bila-bila yang aku suka. Dan tiada siapa
dapat melarang kami sekarang.


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.