peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.3.peperonity.net

Anisah Staffku


Kejadian ini berlaku sewaktu aku masih berkerja di sebuah syarikat pembinaan di
tengah kotaraya. aku sebagai supervisor projek tentulah dibawahku terdapat
beberapa orang staf dan salah seorangnyaialah Anisah ni pekerja bawahan ku,
telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yg masih kecil.dia sendiribaru
berumur 25 tahun. Suaminya seorang guru, itu je yg ku tahu tentang suaminya.

Kalau dilihat 'dressing' Anisah ni, ermm akutaklaratnakbelikanpakaiannya,
nampak mahal mahal belaka walaupun dia berpakaian sopan.. berbaju kurung
dab bertudung.. nampak cantik sekalidengan potongan badannya yg masih
seperti anak dara.. kalau tak silap 36-24-38 dengan tinggi sekitar 160cm serte
kulit yang putih kuning, alismata tebal, bibir mungil merah delima tanpa gincu..
itu ku tahu setiap kali selepas dia balikmakan. Memang cun habis lah kata orang
sekarang.. kalau tak tahu ingat masih anak dara walhal anak dah dua.

ok lah mula kejadiannya begini...

ada pada satu pagi dia masuk kedalam bilik aku.. dan bertanya samada akufree
tak pada waktu itu... dengan muka agak kelat seperti ada masalah. sebagai ketua
aku meyedari perubahan pada dirinya dan aku membenarkan dia masuk ; aku
sendiri memberhentikan kerja yang sedang ku buat.. Lalu ku tanya Anisah apa
yang ingin dibincangkannya...

"Encik.. saya..." hanya itu je yang boleh di katakan waktu tu..

akhirnya setelah kudesak akhirnya dia menceritakan masalaahnya... iaitu.. dia
telah terlibat dengan beban hutang penggunaan kredit kad sehingga telah
mendapat surat mahkamah. dia ingin meminjam wang syarikat untuk
menyelesaikanya..

Saya pun nasihatkan dia tentang keborosan dia berbelanja dan penggunaan kad
kredit tersebut. Dan saya boleh le ajukanke bahagian kewangan untuk dia buat
pinjaman.. tetapi syarat syarikat meminta suami atau keluarga terdekat menjadi
penjamin.

"Encik.. tolong le saya... jangan minta suami saya jadi penjamin.. kalau dia tau
mati lah saya.." Katanya dalam keadaan mula menangis

saya bertanya kenapa suami tak boleh tau..

"saya penah kena amaran sekiranya saya buat hal lagi pasal perbelanjaan.. dia
akan ceraikan saya... saya tak mahu diceraikan ... saya takut ayah saya marah
kan saya juga kalau dia tahu .. tolong lah saya Encik... saya dah tak tahu nak
buat apa.. nak buat pinjaman bank saya dah tak boleh kerana saya dah kena
black list..."

"Habis kalau cam tu camner saya nak tolong"

"Encik jadilah penjamin saya.. saya akan buat apa saja yg Encik suruh lepas ni.."

"Anisah.. awak ingat pihak syarikat tak tahu siapa suami awak..?"

pada waktu itu dia menangis lagi kuat..

Saya pun belek surat surat tersebut memang betul apa yg dikata dan saya
bertanya bila pulak pihak bank pergi rumah dia.. dia kata minggu sebelumnya
sewaktu kerja dan kebetulan suaminya tiada dirumah kerana bekerja.. saya pun
kata saya tak boleh tolong ler kalau suaminya tak leh jadi penjamin..

dia bersuara semula " Encik.. tolong lah saya... saya rela dilakukan apa saja asalsayadapatselesaikan masaalah ini. Kalau Encik nak tubuh saya pun saya relaencik.." terus dia menekup mukanya dimeja saya setelah habis ayat tersebut..
dan aku terkejut mendengarnya.. tergoda jugak aku .. maklumlah perempuan
cantik.. dan aku memang selaluperhatikan Anisah ni dan selalu mebayangkan
mengomol tubuhnya .. cumanya yelah dia staff ku.. kalau aku buat tak senonoh
nanti dia tak respect ngan aku.. so aku tanya semula apa yg dia cakap..

"ye Encik... saya rela kalau Encik... kerana itu saya jumpa Encik.. tak nak jumpa
pegawai lain..."

"tolong lah Encik..." rayunya lagi..

aku terdiam memikirkan baik buruknya, namun perangai nakal ku melebihisegalanya.. otak ku dok berpikir.. inilah peluang tak perlu nak ngorat ngorat...
dapat tubuh yg ku idam kan..

akhirnya aku setuju membantunya. dengan duit ku sendiri.. dan sambil itu akunasihatinya jangan boros dan batalkan kadnya. jangan ulangi lagi... dan aku kena
syarat .. pinjam tetap pinjam kataku.. dia kena bayar balik sikit sikit.. RM200
sebulan sehingga habis tanpa bunga... dan sebagai bantuan ku menyelasaikan
masalahnya.. dia kena tunaikan apa yg dia kata sehingga selesai hutang..

tanpa berfikir panjang dia setuju,, dengan syaratku .. dan dia mulatersenyum...
waktu tu aku terasa dia nak menipu aku.. lalu aku minta dia buktikan bahawa dia
betul bersedia menyerahkan tubuhnya...

dia bertanya denga ku semula .."disini ke? " aku berkata "ya lah" lalu dia pun
menuju pintu dan menekan tombolnya.. lalu berpatah balikkearah ku sambil
menanggalkan tudungnya dan terus menuju kearah aku..

"Encik.. saya tak pernah buat camni selain dengan suami saya.. saya malu nak
buka sendiri ..."

timbul niat jahat dalam kepala ku..

"kalau nak saya tolong.. Nisah buka depan saya .."

akhirnya sambil memejamkan mata dia menanggalkan baju kurungnya.. setelah
itu dia menaggalkan bra.. wow.. adik ku terus keras.. mane tidaknya.. putih
melepak ngan puting yg masih kecil berwarna merah lagi.. ngan tak sabar terus
aku pegang teteknya dan tarik dia kepangkuan ku..

"tetek Nisah cantik lagi yee.. cam anak dara"

Anisah yang masih pejal serta putih melepak dengan putingnya berwarna pink
cerah.. tanda tanda lebam langsung padaputingnya... memang betullah katanya
dia tak netekkan anaknya.. seperti tetek anak dara... namun dek kerana bunyiinterkom.. ilang nafsu ku seketika..

"Encik S.. Dato' nak plan projek serta nak jumpa Encik sekarang jugak..!"

rupanya P. a boss ku yg memanggil...
Aku pun terus menghentikan aktiviti ku dan bersiap untuk berjumpa ngan boss
ku.. namun Anisah menahan ku dan bertanya bagaimana dengan masalahnya.
aku pun beritahunya bahawa masalahnya akan ku selesaikan tetapi aku mahu
jaminan dari dia bagaimana untuk dia memulangkan semula duittersebut..
kerana aku terpaksa membantu ngan duit poket ku sendiri.. sebab dia tak mahu
suaminya atau pun sesiapa tahu hal ini. Dalam hal ini aku memang boleh sangat
mengambil kesempatan ketas tubuhnya, lagipun memang lama jugak aku geram
ngan susuk tubuhnya terutama selepas beranak 2 ni, nampak tambah bergetah
serta dada tambah besar kurasa kan dari sebelumnya.

"Encik nak jaminan apa dari saya.. kan Nisah dah sanggup lakukan apa saja.. tadi

pun Nisah dan buat kan?" katanya.
"ok lah, biar saya berterus terang.. kalau nak kira ngan tubuh Nisah tu.. lama
dah memang saya admire dan kalau nak ikut hati ni memang inilah peluang yang
bolih saya gunakan untuk merasa tubuh Nisah.. tapi.. saya tak mahu guna

yelanak kuserahkkan duit ku.. buatnya dia tak bayar.. dan aku hanya dapat
menikmati tubuhnya sekali tu ajelah kemudian da buat repot gangguan seksual..
tak ke masaalah besar pada ku kemudian hari.. lalu aku berlalu meninggalkannya
untuk jumpa boss ku.

sejam kemudian aku kembali semula kebilik ku dan aku terperanjat Nisah masihberada disitu dalam keadaan menangis berteleku dimejaku. Aku tegur dia dan
minta dia duduk di sofa yang memang disediakan untuk aku melayan tetamu.
lantas aku pun bertanya kenapa masih dibilik ku dan menangis.

Dia terus melutut dan memegang lutut ku sambil merayu aku menolongnya. Aku
katakan padanya bahawa aku boleh membantu dia mendapatkan pinjaman
syarikat tapi syaratnya mestilah dapat jaminan suaminya dulu. namun dia
berkeras untuk merahsiakan darisuaminya apa yg dia alami dan dia menyatakan
dia bersetuju untuk membayar semula dengan cara potongan dari gajinya terus
namun dia minta agar tidak sampai 30 peratus dari gajinya. Di samping itu dijuga sanggup melayan ku sebagai balasan untuk menutup dari suaminya. ku
katakan padanya kalau begitu aku sarankan dia jumpa boss, silap silap dia bagi
duit tu tak yah nak bayar semula, dan aku sanggup rekomen pada boss hal ni..
dan aku katakan bahawa boss pasti mau.. hheheheh sebab aku tau nightlife boss
aku ni.. namun aku terperanjat bila dia mengatakan..

"Encik.. kalau setakat lelaki yang nak bagi duit Encik tak yah nak rekomen..
dengan rupa saya saya boleh dapat.. tapi saya tak sanggup nak serah tubuh saya
pada mereka.. hanya pada Encik saya sanggup lakukan walaupun saya akan
curang dengan suami saya.."

"Kenapa ? " tanya ku..

"saya memang dah lama meminati Encik.. sewaktu Encik temuduga saya dulu..
dan bila saya tahu Encik dah berkeluarga saya pendam perasaan saya. Saya
berani jumpa Encik ni pun kerana saya tau Encik suka menolong staf."

"kalau dah tau saya suka menolong kenapa lak offer saya tubuh awak" tanya ku
lagi.. untuk mendapat kepastian samada dia berbicara untuk memerangkap aku.

"bila Encik minta jaminan saya tak tau apa saya nak letakkan sebagaijaminan,
spontan saya berkata begitu.. maaf kan saya en"

"kalau betul saya nak tubuh awak.. sanggup ke awak lakukan" tanya ku padanya.

" saya pernah berangan-angan melakukan bersama Encik!"

Namun aku masih ragu ragu ngan ceritanya namun begitu aku memang telah
membuat keputusan untuk memberi dia pinjaman, kerana aku tahu aku bolihmengambil semula wang ku dari potongan gaji.. Aku masih belum mahu lagimelakukan ngan staf sendiri. lalu kusuruh dia keluar dulu nanti dan akan kupanggil nanti kerana aku perlu menyiapkan kerja ku yang tertangguh.

Sejam kemudian aku memanggilnya masuk dan meminta dia membawa segala
dokumen tenang hutangnya. aku ajak dia ke bank berkenaan untuk
menyelesaikan masalahnya. Sekali lagidia menangis kerana aku bersetuju

setelah itu aku bawa dia melawat ke projek syarikat yg kebetulan tidak berapa
jauh dari tempat kami makan. Aku bawa dia ke site ofis dimana site ofis ku
adalah rumah contoh yg siap segala peralatan sebuah rumah lengkap. Aku dapatitiada siapa di situ termasuk site supervisor (SP) ku. Aku call h/p SP ku dan
bertanya dia dimana.. dia menyatakan dia sedang bercuti ini bermakna site ofis
ku kosong.. namun aku ada kunci untuk masuk. aku jemput Nisah masuk sekali
kerana ada beberapa dokumen perlu kuambil untuk diselesaikan di pejabat. Aku
minta melayan diri sendiri disitu dan minta tolong buka kan aircond sebab aku
memerlukan masa lebih kurang setengah jam untuk menyemak dokumen serta
mengambil salinannya. setelah siap baru aku perasan suasana sepi.. kemana
Anisah..

setelahakumencari barukutemui dia dibilik utama sedang berbaring diatas katil
dalam keadaan meniarap.. aku perhatikan ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.