peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.3.peperonity.net

malayan minat suami


Sambil saya duduk atas kerusi , saya tidak dapat menahan kegelian dan bernafsu bila
kemaluan saya dijilat dengan begitu kuat. Dengan kedua dua kaki saya terbuka luas, Rafii
berada ditengah tengah kaki saya, membongkok, sambil lidahnya menjilat diseluruh
kemaluan saya. Bukan sekadar ditebing kemaluan, tapi ada ketikanya lidahnya menonjol
dalam kemaluan. Saya meletakkan sabelah kaki saya atas bahu Rafii dan membiarkan Rafii
melakukan apa saja pada kemaluan saya. Dengan baju kurung sudah sampai kepinggang,
Rafii dengan begitu teliti mengerjakan kemaluan saya saperti orang membuat anyaman.
Salepas itu Rafii membangun dan meminta saya membukakan seluarnya. Saya dengan
pantas membuka zip seluar panjangnya dan salepas itu menarik turun seluar dalamnya.
Rupanya kemaluan Rafii sudah tegang dan bila terkeluar dari seluar dalamnya, maka
terpacak kemuka saya.

Saya dengan tanpa disuruh, menarik punggung Rafii supaya dekat dengan muka saya dan
dengan pantas menghisap kemaluan Rafii. Ibarat kata orang, membalas balik apa yang telah
Rafii lakukan pada kemaluan saya. Saya pegang kemaluan Raffi dan terus memberikan
gigitan pada telur Rafii. Sambil itu saya terus menjilat kemaluannya sabelum saya masukkan
semula dalam kemaluan saya. Saya rasa Rafii sudah tak tahan lagi, dan terus memuntahkan
air maninya dalam mulut saya. Saya hirup macam minum teh, sambil Rafii mengerang.
Satelah kering air mani Rafii, saya memberikan jilatan pada kemaluannya, dia terus terduduk
atas kerusi disabelah saya. Satelah beberapa minit, saya bangun untuk menuju kebilik air.
Dalam bilik air, saya menanggalkan semua baju kurung saya, termasuk coli saya, dan
satelah saya mandi, saya keluar memakai tuala mandi melikit dibadan saya.

Bila saya keluar dari dalam bilik air, Rafii tidak ada disitu, tetapi ada saorang lelaki berdiri
untuk menutup tv. Katanya Rafii menunggu dalam bilik tetamu. Saya pergi dekat lelaki
tersebut dan mencium pipinya. Dia memeluk saya dan memberikan ciuman pada saya, dan
saya juga peluknya. Lepas itu dia kata jangan biarkan Rafii tunggu lama lama.

Saya terus menuju kedalam bilik bersama lelaki tadi, dan kelihatan Rafii sudah berada
diatas katil bertelanjang bulat. Lelaki tadi terus menarik kain tuala mandi saya dan saya
sudah bertelanjang bulat saperti Rafii. Lelaki itu menarik kerusi sambil sambil saya naik atas
katil dan Rafii terus memeluk saya. Kami bermain lidah sambil tangan Rafii terus merapa
pada tubuh saya. Salepas itu kami melakukan posisi 69. Sekali lagi Rafii mengerjakan
kemaluan saya dan saya menjilat dan menghisap kemaluan Rafii. Satelah agak lama,
kemudian Rafii, menolak saya terlentang atas katil. Dengan penuh ghairah, Rafii
memasukkan kemaluannya dalam kemaluan saya.

Mula mula sedikit demi sedikit, salepas dia terasa semuanya dah masuk, maka Rafii dengan
pantas melakukan saperti naik kuda pada tubuh saya. Dengan kuat dan kuat dia
menyetubuhi saya . Saya terkapar kapar dan sambil itu melihat lelaki yang saorang itu. Dia
cuma memandang saja. Sudah agal lama Rafii menunggang saya, akhirnya dia dengan
penuh geram memeluk saya dan saya terasa air pekit, maninya masuk dalam kemaluan
saya. Serentak dengan itu juga, saya terasa kemaluan saya dah nak termuntah keluar.
Dengan sekali hentak saja, Rafii dan saya sudah sampai kekemuncaknya. Rafii melepas
tubuh saya dan terus mencabutkan kemaluannya dari kemaluan saya. Dia bangun dan terus
masuk bilik air. Saya pun bangun dan mengambil tuala saya tadi dan masuk kebilik air yang
lain.

Salepas itu kami bertemu semula diruang tamu, semua sudah berpakaian.

Bila Rafii sudah balik, saya bertanya pada lelaki saorang tadi, bagaimana, puas? Dia
dengan tersenyum dan terus memeluk saya. 'Cukup puas Ina, cukup puas'katanya. Kami
berdua ketawa. Lepas itu lelaki itu menarik saya kedalam bilik dimana saya telah disetubhi
olih Rafii tadi. Kami dengan pantas membuka baju masing masing dan bila dah bertelanjang,
kami terus melakukan apa yang dilakukan olih sepasang suami isteri.

Ya, kami berdua adalah sepasang suami isteri. Lelaki yang sedang menyetubuhi saya ini
adalah suami saya Lan. Kami sudah berkahwin 10 tahun dan mempunyai 2 orang anak,
saorang 7 tahun dan saorang 3 tahun.

Rafii tadi adalah kenalan kami.

Hari itu, suami saya menyetubuhi saya begitu rakus sekali. Sudahlah saya dikerjakan olih
Rafii sabentar tadi, tapi sekarang ini, suami saya pula. Tapi saya tetap menyerah dan
memberikan tindak balas. Jika Rafii saya bertindak kemas, inikan pula suami saya. Satelah
begitu kuat hentakkan dari badan suami saya pada saya, saya tahu dia akan memancutkan
maninya keluar. Saya peluk tubuhnya dan melintangkan kaki saya atas punggungnya.
Pancutan demi pancutan air maninya masuk kedalam kemaluan saya. Agaknya hari ini,
entah berapa gelen air mani bertakung dalam perut saya. Mulai dari Rafii, sekarang suami
saya. Satelah itu, suami saya tertiarap atas katil, keletihan. Kemudian kami sama sama
bangun dan menuju kebilik air. Kami mandi bersama, siram menyiram berdua. Lepas itu
kami keluar dan terus berpakaian. Satelah itu, kami berdua keluar rumah untuk ambil anak
kami dari rumah ibu saya.

Apa yang saya lakukan tadi bersama Rafii, adalah kali pertama, cuma bersama Rafii, tapi
saya disetubuhi olih lelaki lelaki lain dari suami saya, sudah banyak kali. Ini adalah atas
dorongan suami saya Roslan.

Kali pertama dahulu, memang agak sukar untuk saya lakukan, tapi lama kelamaan, sudah
biasa dan setiap kali saya lakukan, suami saya ada bersama. Ya, dia memang suka melihat
saya disetubuhi olih lelaki lain.

Setiap lelaki yang menyetubuhi saya, adalah atas undangannya atau kenalannya.

Kadang kadang, saya hairan juga kemahuan suami saya ini, pelik dan ganjil. Tapi itulah
hakikatnya. Yang menghairankan, satelah dia melihat saya disetubuhi, lepas itu,
permainannya cukup bernyawa dan bernafsu sekali.

Selain dari ini, kami adalah suami isteri yang bahagia. Tanggungjawab kami pada anak dan
keluarga, tidak dilupakan. Begitu juga dengan saudara mara. Cuma mereka tak tahu
disebaliknya. Setakat ini, saya sudah disetubuhi olih ramai lelaki lelaki berbilang bangsa.
Ada kami buat dirumah saya, ada dihotel, dan ada tempat peranginan.

Apa yang kami suami isteri lakukan, adalah satu kerahsiaan besar yang perlu kami jaga.
Kami harus berhati hati dari pengetahuan anak, keluarga, saudara mara dan kenalan. Jika
ada yang mengetahui, bukan saja kami jadi malu, tapi pasti ada yang mengganggap kami
berdua ini gila. Walau macam mana pun, jika dilihat dari perwatakan saya dan suami saya,
memang tidak ada yang akan menyangka disebalik baju kurung yang saya pakai atau
dengan lemah lembut suami saya bertutur. Kami tidak meminggirkan diri kami dari orang

Sebenarnya, perkara ini sudah berlaku sejak dari lama. Walaupun saya tidak mahu
menuduh, tapi puncanya adalah atas suami saya juga. Sejak kami mula berkahwin, saya
dapati suami saya tidak bolih bertahan lama dalam persetubuhan kami. Walau pun dari oral
dan usik mengusik, atau jilat menjilat itu dia pandai, tapi apabila sampai kepada
kemuncaknya, memasukkan kemaluan dalam kemaluan saya, dia cepat sampai dan tinggal
saya masih kelaparan.

Bagaimana pun, kami berusaha secara tradisional, namun suami saya tetap begitu. Tapi
saya masih bolih dibuntingkannya untuk anak pertama. Cuma pada hakikatnya dia dan saya
tahu apakah kelemahannya. Saya tidak mengadu dalam hal ini, kerana kami sama sama
berusaha mencari jalan keluar, cuma tidak bernasib baik. Kami tetap saperti biasa, kerana
bagi saya, saya masih sayangkan suami saya, dan saya tahu dia masih sayangkan saya.
Apakan pula, dia lelaki yang saya serahkan perawan saya untuk malam pertama dahulu.
Walaupun saya tidak puas, namun saya tetap menjadi isteri yang setia untuknya.

Pada satu hari, tempat kerja suami saya mengadakan jamuan ulangtahun. Kami bertiga,
(waktu itu anak kami baru saorang)pergi kejamuan tersebut yang diadakan disebuah hotel
terkemuka. Dalam majlis itu, ramailah yang saya kenal dan kami semua bermesra, makan
minum dan melihat pertunjukkan pentas. Antara pertunjukkan itu, terdapatlah acara untuk
disertai olih mereka yang hadir. Ada satuacara itu, menjemput dua orang penonton, saorang
lelaki dan saorang perempuan naik keatas pentas. Juruacara pada malam itu telah
memanggil bos suami saya sebagai yang lelaki dan dia sedang meminta siapa antara wanita
yang berani naik. Suami saya suruh saya naik. Pada mulanya saya takut, bukan jamuan
ulangtahun tempat saya kerja. Tapi mereka mereka dekat meja suami saya yang kenal saya
atau suami saya semua tunjuk pada saya. Akhirnya saya pun naik.

Acaranya adalah satu acara gurauan, dimana kedua duanya perlu ditutup mata dan mencari
bola kecil untuk dimasukkan kedalam bakul. Bos suami saya serta saya bila ditutup mata,
meraba mencari bola dan ada ketikanya terlanggaratau tertanggap antara satu sama lain.
Ada ketikanya saya terpegang tangannya, atau dia terpegang badan saya. Bagi penonton,
satu kelucuan. Semua orang ketawa. Satelah selesai, kami beredar ketempat duduk masing
masing dan kami tidak tunggu sehingga tamat jamuan itu kerana anak saya sudah tidur.
Kami pun balik kerumah.

Malam itu bila suami saya bersetubuh dengan saya, saya rasa sedikit berlainan, dimana dia
dapat menahan lama sedikit jika dibandingkan dengan terdahulu. Satelah selesai, saya
bertanya padanya, macam mana abang bolih tahan lama. Dia pun kata tak begitu tahu,
cuma dia kata dia rasa sedikit terangsang bila melihat saya terpegang bosnya atau bosnya
terpegang saya diatas pentas. Kami berdua ketawa dan biarkan perkara itu begitu saja.
Malam berikutnya bila kami lakukan persetubuhan, suami saya tidak saperti kelmarin.
Walaupun dia lambat sedikit sampai, tapi kurang dari kelmarin. Malam itu suami saya
dengan spontan mengatakan dia benar benar terangsang jika melihat ada orang sentuh
saya atau pegang saya. Secara bergurau saya kata, kalau ada orang buat macam dia buat
dengan saya tadi? Sambil itu saya terasa kemaluannya bangun, dan dia pun mengaku, lagi
best. Kami semua ketawa dan biarkan perkara itu begitu saja.

Agak beberapa bulan kemudian, kami bertiga bercuti keBali dan menginap disebuah hotel
peranginan. Ramai orang waktu itu, dan ramai juga dari luar negara Indonesia. Kebetulan
disebelah bilik hotel kami terdapat dua orang pemuda eropah yang bercuti. Saorang

Begitu juga dengan saya. Walaupun kami baru kenal disitu, tapi perbualan kami tidak
terbatas, kerana semuanya kami ambil dalam jenaka, dan ketawa saja. Pada satu petang,
mereka mengajak kami bersiar siar keseluruh pulau Bali naik kereta. Kami setuju dan semua
naik kereta dipandu ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.