peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.4.peperonity.net

Nafsuku Pada Isteri Orang

Nafsuku Pada Isteri Orang


Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku juga mempunyai nafsu terhadap perempuan.
Ya lah, lelaki mana yang tidak,kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya
pada anak darasunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin - ya pada isteri
orang lain.Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk
memikatperempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia
pun sedang mencari jugak. Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat
bukannya boleh bawak keluar sesuka hati ditaman. Kena sorok-sorok dan senyapsenyap
dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain.

Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina, isteri rakankaribku Kamal,
semasa kami belajar di overseas. Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang
sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku
geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk
memikatnya. Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap
malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar gambarnya yang
aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan
kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku
sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina. Tahun
berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masingmasing.


Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai
seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami
sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul
di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu.

Setiap gathering, aku mendekati Zarina, mencium perfume yang dipakainya dan
menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain.
Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya
aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang.

Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda
itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan
menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadangkala
aku memanggil nama "Ina" semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak
perasan kerana nama
mereka hampir sama.

Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa
selama ini aku telah menipunya - yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan
nafsu aku sendiri. Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya -
dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk
break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi
emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat
menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak menyintainya.

Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku, "Jantan apa
kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?"
Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.


"I have my reasons, Zarina" aku jawab perlahan.
"Reasons? And what reasons might that be?" jawabnya dengan nada yang marah.
"Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!" Aku tidak menjawab.
"Well?" sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masihrahsia kecuali
pada diriku sahaja.
"Let's go, Kamal" Zarina memberitahu suaminya. "I don't want to be around this filth!"


Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk
bahuku, "Gimmie a call if you want to talk about it"
Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut.


Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi
isterinya, "Ina, I need to talk to you"
"I have nothing to listen to you" Zarina menjawab ringkas.
"You want to listen to this," Aku membalas, "kalau kau nak tahu reasons why I dump
Linda, jumpa aku waktu lunch nanti"


Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.
"Kenapa baru sekarang nak beri tahu?" Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di
meja makan. "Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?"


"Sebab I only want to give the reasons to you" jawabku.
"To me?" Zarina memotong ayatku, "I rasa the rest of us pun has the right to know "
"Shut up and listen" Jawabku tegas. Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil
menyimpul kedua belah tangannya. Aku mengambil nafas panjang. "Okay, kau nak tahu
sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer."


Aku merenung terus ke dalam matanya, "Zarina, ever since the first time I've saw you, I
have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising
with your pictures. Ya,Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau.
Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir
kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat
lehernya, meraba badannya, itu semuanya
sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom
I'm really fucking"


Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru
aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus
mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik.
Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata,
"I, I have to..go."
Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut.Zarina terusmenahan sebuah teksi
yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya.


"Let me go, you sick bastard!" dia menjerit.
"Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you"
"I am a married woman! I am married to your best friend!"

"I don't care."
"I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family"
"I still don't care."


Air mata mengalir keluar dari mata Zarina. "Let me go, please" jawabnya perlahan.


Aku melepaskan tangannya. Dia terus masuk ke dalam teksi dan megarahkan pemandu
itu beredar dari situ dengan segera.
Zarina menutup matanya dengan tangannya sambil menangis.
Selepas insiden itu, aku tidak berjumpa Zarina selama hampir sebulan.


Setiap kali ada gathering, Zarina tidak ikut Kamal sekali.


"Mana bini kau, Mal?" tanya Azlan, kawanku.


"Tak sihatlah Lan ada kat rumah jaga budak-budak" jawab Kamal selamba.


"Hai, takkan tiga minggu tak sihat, mengandung lagi ke?" Azlan berjenaka.


"Taklah, I think three is enough" jawab Kamal sambil
tersenyum.


"You alright?" aku menghampiri Kamal, "sejak dua tiga minggu ni aku nampak kau
muram semacam je"


"I'm fine,well " Kamal menarik nafas panjang, "sebenarnya tak jugak."


"What happened?" aku menanya.


"Tak tahulah, Faris. Sejak dua tiga minggu ni, Zarina asyik naik angin je. Itu tak kenalah,
ini tak kena lah." Kamal memulakan ceritanya.


"Ina ada beritahu kau sebabnya?" aku memberanikan diri bertanya.


"Tak pulak, itu yang aku bengang tu. mood dia ni unpredictable lah."
Kamal menggelengkan kepalanya.
"Next week turn rumah kau pulak. Hopefully, kitaorang dapat cheer her up" aku
menjawab.


Sebenarnya memang aku rindukan Zarina. Aku memang looking forward nak berjumpa
dia minggu berikutnya. Aku dah tak kisah pada apa yang aku cakapkan padanya masa
di restoran tempoh hari. Setiap hari aku mengira waktu bila akan dapat berjumpa
dengannya. Walaupun aku boleh berjumpa dengannya secara personal di pejabatnya,
tapi aku mengambil keputusan untuk tunggu hingga gathering rumah Kamal.


Pada hari tersebut, aku segaja melambatkan diri. Aku mahu lihatreaksi Zarina apabila
aku sampai. Apabila tiba di rumah Kamal, semua rakan-rakan telah berada di situ. All
the guys tengah melepak kat living hall sementara yang ladies tengah sibuk berceloteh
di dining.

Budak-budak kecik pulak tengah asyik bermain di luar rumah. Aku perasan Zarina
bersama mereka. Mula-mula dia kelihatan tenang, tapi setelah sedar bahawa aku
berada di dalam rumahnya, dia nampak semakin gelisah.


Sepanjang malam itu, aku mencuri-curi bermain mata dengan Zarina tanpa
pengetahuan Kamal dan rakan-rakan yang lain. Setiap kali ada seseorang buat lawak,
aku akan merenung Zarina dengan tajam. Zarina makin lama makin tak senang duduk.


Dia beralih dari satu tempat ke satu tempat, bermain-main dengan tangannya yang
kadangkala semakin menggeletar. Ada kalanya matanya akan bertemu dengan mataku,
tetapi dengan pantasnya dia akan cuba mengalihkan perhatiannya ke tempat lain.
Akhirnya Zarina semakin gelisah dan masuk terus ke dapur.


"Mal, aku nak tumpang tandas kau sekejap lah" kataku pada Kamal sambil berjalan
menuju ke dapur rumahnya.


"Haa..ada kat belakang tu." jawab Kamal sambil melayan rakan-rakan yang tak kering
gusi berjenaka.


Aku masuk ke dalam dapur dan mendapati Zarina berada di situ sedang menyiapkan air
untuk para tetamunya. Aku dengan perlahan menutup pintu dapur supaya rakan-rakan
di luar tidak nampak kami berdua.


"What the hell are you doing in my house?" Zarina menanya dengan nada yang marah
bercampur gelisah.
"Suami kau yang ajak aku sini. Aku datanglah." aku jawab selamba saja. Ina terus
senyap. Dia terus membuat kerjanya di dapur membancuh air.


Tetapi jelas bahawa dia tak dapat nak concentrate dengan apa yang dia lakukannya
sendiri. Aku mendekatkan diriku kepadanya dari belakang secara pelan-pelan.
"Aku dengar kau ada gaduh dengan laki kau?" aku bisik di telinganya. Zarina tersentak
sekejap. Air yang disediakannya tertumpah sedikit ke dalam sinki dapurnya.
"Kalau iya pun, it's none of your ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.