peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.4.peperonity.net

Projek Curang


Pertemuan tanpa dirancang dengan ex boyfriend ku di lobi hotel Pan Pacific JB pagi tadi masih
segar dalam ingatan. Terkenang kembali nastalgia, kisah cinta silam antara aku dengan Yusripada 15 tahun yang lalu. Dulu kami pernah bercinta, sering bersama seperti pasangan
kekasih yang lainnya. Masa yang merubah segala2nya. Dia di utara dan aku di selatan. kamiterpisah membawa haluan masing-masing.

Setelah berkahwin, aku hampir melupakan dirinya dalam lipatan kamus hidup ku. Padapertemuan itu, seperti membawa satu sinaran baru antara aku dengan Yusri. Aku bagaikan
tidak percaya kami dapat bertemu semula. Walaupun sudah bagitu lama terpisah jauh.

Ahhh, duniakan semakin sempit. Yusri seperti dulu, tetap mesera. Masih tegap bergayadengan fesyen lelaki terkini. Terserlah kegagahan dengan raut wajahnya tetap segar walaupun umur sudah meningkat tua. Senyumnya tetap manis, menggongcang kalbu ku. Usia kamihampir sebaya. Usia matang empat puluhan. Aku yang mula menegur Yusri dulu.

"Hello haii... sorry.. tak salah i you nii....Yusri..kan?" Aku bertanya inginkan kepastian setelah
wajahnya tak ubah seperti bekas kekasih ku dulu. Spotan disambut dengan kedua bibirnyamengukir senyuman.

"Iya, Yusri.... Dan you nii... Nita....kan...?" Aku sekadar anggukkan kepala mengiyakan tekaan
bekas kekasih ku ini. Mata kami betentangan, lidah ku kelu untuk berbicara. Kalau bukan di
tempat public, aku pasti menciumnya.

Aku sedar aku perlu kawal emosi. Pada pertemuan ini kami tak banyak berbual. Aku pelawa
Yusri ke rumah ku. Kami bertukar nombor telefon. Aku memohon diri dan dia beredar untuk kedewan seminar. Kami berpisah buat sementara.

Perhubungan melalui lewat panggilan telefon. Malam ini Yusri pelawa aku untuk makan
malam. Aku bersetuju dan lama tak bersamanya. Kami memilih gerai biasa di pesisiran pantai
lido. Selesai makan aku dan Yusri susuri keindahan malam pantai lido.

Desiranombakdanhembusanbayulautmengingatkankembalikisahpercintaankami

Entahkan rindu, entahkan keharuman cinta lama yang mewangi. Yusri mengucupan bibir kumesera. Malam ini aku sengaja kenakan pakaian siute serba hitam yang sendat. Aku lihat mataYusri melirik ke seluruh tubuh ku beberapa kali. Jelas dia berhajat sesuatu dari ku. Aku terlenadibuai dalam pelukan meseranya.

"Yus... malam ni.. you ke rumah Nita." Aku bersuara manja. Sememangnya sejak dari tadiaku aku berhajat menikmati kehebatan bekas kekasih aku ini. Dia lelaki istimewa buat aku.

"Emmh... boleh asalkan kau bahagia sayang..." Yusri memberi respon setuju.

"Tapi husband you bagaimana...?" Yusri bertanyakan kepastian.

"My husband outstation, may be two or three days baru dia balik."

Aku yakinkan dirinya. Memang tepat masanya pertemuan kami ini. Almaklumlah kami lamatak berjumpa. Masa bercinta dulu, kami dah pernah tidur bersama. Masih terkenang kehebatanlayanan Yusri bila kami melayari bahtera. Aku kepingin nak ulang kembali adegan yang telah
sama-sama kami lakunkan dulu. Yusri bagaikan orang mengantuk disorongkan batal.

"Ok.. sayang, tapi i nak yang paling istemewa dari you malam ini." Yusri street forward to
the point. Sememangnya aku juga mengharapkan jawapan yang positif dari Yusri.
Sudah lama aku tak disentuh dan dibelaian dengan kehebatan lelaki sejati. Jadi apa
salahnya aku projek bersama Yusri pada malam ini.

"Ok.. bang Yus.. kita pulang sekarang.." Aku ambil jalan shortcut. Sampai di rumah jam sudah

11.30 malam. Suasana sunyi aman damai.
"Yus... nak mandi dulu ke?" Aku bertanya dan sambil menghulurkan kain pelekat dan baju T
kepadannya.

"Badan i sejuklah... kalau Nita nak mandi silakan.... " Yusri respon balas sambil kenakan kainpelekat dan berbaju T yang aku berikan padanya.

"Excuse me. Nita minta diri masuk ke dalam bilik , tukar pakaian dulu." Aku permisi untukmasukkebilik

Yusri pernah beritahu aku, dia tak tahan melihat tundun segi tiga aku yang tinggi menonjoltembam. Dia amat geram dekat kawasan itu. Aku tahu, batang Yusri dah mula keras, akunampak kain yang dipakainya tertonjol kehadapan. Mungkin dia sudah gelisah dengan aksi
daring dan panas dari aku ini.

"Nita... bagaimana hubungan you dengan suami you." Yusri bertanya setelah melihat mata kumelirik tepat pada bonjolan kain pelekatnya.

"Husband i tu, beterinya dah week, so i selalulah terpaksa berpuasa sekarang ini.... Tak tahulahkalau you pun turut weak juga." Nada suara ku seakan mencabar kelakiannya.

"Jadi i ni sekarang bermadulah dengan suami you tu....!" Yusri spotan je memerangkap ku
dengan isu yang tak ku duga itu. Aku terperanjat juga. Namun mungkin dia cuma bergurau.
Aku relax dan mempelawa Yusri duduk di kusyen sofa.

"Yus... nak nonton vcd?" Aku menghidupkan suasana.

"Tak naklah Nita, Yus nak nonton tubuh wanita yang live punya." Sekali lagi Yusri straight to the
point.

"Sayang.... i nak lihat kecantikan tubuh you tanpa pakaian... boleh kan?" Yusri forward lagi.
Memang itulah perangai bekas kekasih ku ini. Dia minta apa yang dia hajati secara lansung.

"Yes... sayang....emmhh... boleh, tapi kena fairlah..... Nita juga nak tengok kehebatan
senjata Yus tanpa pakaian." Aku seperti mengenakan syarat.

"Alaa... macam dulu juga, ukurannya tetap sama." Sambung Yusri dengan nada seperti
bergurau.

AkusemasamenjadikekasihnyapernahbelaisenjatanyainiPanjangcukupselesapenuh

Dulu semasa kami belayar. buat projek dengan Yusri, bukan saja hebat sorong tariknya tapi
tekniknya membuatkan aku lemas terkapai-kapai. Nikmat batangnya terasa tersepit melekat
pada lubang virginia ku. Kesemua penjuru katil diusungnya tubuh aku. Oral sexnya, sudahcukup membuatkan tubuh aku kejang beberapa kali ini. Malam ini, aku sudah bersedia untukbelayar sepertimana dulu. Yusri datang hampir kepada ku.

"Ok.. sayang... siapa yang nak tanggalkan dulu." Yusri macam tak sabar-sabar lagi.

"Kita tanggalkan serentak." Aku respon balas.

Masa yang sama kami berdua sudah tanpa pakaian lagi. Berbogel terus. Aku lihat batang Yusrikeras tegang, mendongak sedikit ke atas. Kepalanya kemerahan kembang bak cendawantumbuh waktu bagi. Sama saiz macam dulu. Hampir 7 inci panjang. Besarnya cukup
membahagiakan lubang virginia ku nanti.

"Sayang i nak sentuh yangtembam tu." Yusri merengek minta nak belai pantat ku. Aku duduk
di kusyen sofa, membuka kedua paha ku memberi respon pada permintaan Yusri. Yusrihampiri ke sisi ku melutut dilantai, terus bibirnya bertemu bibir ku. Kami berkucupan. Kini lidahku berada di dalam mulut Yusri, dihisapnya rakus macam nak tertanggal rasanya.

Aduhh hai.... nikmatnya diperlakukan sebegini. Aku mengusap rambutnya mesera. Nikmatsungguh dengan teknik permainan lidah kekasih ku ini. Kucupan terlerai, mulut Yusri merayap
ke buah dada ku. Dihisap dan dinyonyotnya mesera. Aku terlena dibuai kenikmatan yangsudah begitu lama aku tak ku kecapi ini.

Mulutnya merayap lagi, bergerak ke bulu hitam segi tiga ku. Lidahnya mengusap manja.
Bibirnya mengucup-ngucup tundun ku. Aduhai.. mak.. badan ku bagai melayan-layan bilalidahnya menjilat bibir pantat ku kiri dan kanan.

"Aaaarrrgghh....." aku bersuara kenikmatan. Sambil rambutnya aku tarik keras, tak tahan
diperlakukan begitu.

"Aaaa.... Yus..... aaarrrggghhhhhh...." Nada nikmat ku bersama punggung ku tonjolkan ke atas
bila setiap kali bibirnya menyedut biji kelentik ku. Air pantat ku sudah banyak kali terpancut.
Pantat ku sudah basah. Lidahnya bergerak lagi, mencuit pada dinding kiri dan kanan lubangpantat ku. Ingatan ku hilang entah ke mana.

Hebatnya oral sex bekas kekasih ku ini. Limpahan air dari pantat ku di jilat-jilatnya. Mungkinkenikmatan baginya dengan melakukan begitu. Aku dah cum beberapa kali...

Hampir 30 minit bibir dan lidah Yusri membelai bibir, dinding pantat. lubang dan kelentik
ku. Aku melayang jauh entah kemana. Nikmatnya sentuhan dan belaian kekasih ku ini.

"Yus... please.... i tak tahan ni.... masukan Yus...." Aku meregek minta lubang pantat ku dimasukan batangnya segera. Yus masih dengan aktivitinya, tanpa menghiraukan permintaanku. Aku sudah kelemasan yang amat sangat. Air pantat ku sudah keluar...!

"Please Yus... please.. Fuck me now." Aku rayu lagi bila aksi menjilat pantat ku sudah
hampir 45 minit. Yusri bangun, halakan batang butuhnya ke arah mulut ku. Kali giliran akupula beraksi. Batang berukuran 7 inci panjang tak dapat masuk keseluruhan ke dalam mulut ku.
Lidah ku usap dan jilat pada bahagian kepala, takuk dan pangkal batangnya.

Yusri memejam matanya bila batangnya menerjah masuk separuh kedalam mulut ku.
Punggung Yusri dengan aksi sorong tarik, melancarkan kemasukan batangnya ke dalammulut ku. Aku nyonyot batang yang keras tegang ini sepuas-puasnya. Biar sama-sama merasai
kenikmatan ini.

Yusri sudah tak tahan lagi agaknya. Dia meminta aku lepaskan batangnya. Lubang pantat kusudah lama bersedia menerima kemasukan batang yang hebat ini. Aku buka kangkang bagisenang Yusri memulakan gerak kerja. Tapi Yusri beralih menjilat pantat aku semula. Belum lagimahu benamkan batangnya. Aku sudah tak tahan lagi.

Dia ubah posisi, celapak di celah kelangkang ku. Bahagian kepala batangnya dah menyentuhalur bibir pantatku. Air pantat ku keluar lagi. Kepalanya sudah melepasi bibir pantat ku.
Bergerak masuk, terasa dinding pantat ku menelan batangnya sikit demi sedikit. Alahai.. terasaaku di awan- awangan bila batangnya menggesel kiri kanan dinding lubang pantat ku.

"Aaaaarrrgghhhhh...... aaaaaaa...... sedapnya Yus.... sedapnya.....!" Seluruh kepanjangan
batangnya sudah berada didalam pantat ku. Aku iringi pula dengan kemutan demi kemutan.
Enak, sedap, lazat dan nikmat bila hujung kepalanya mencecah dasar pantat ku.

"Sedapnya lubang you.... sendat.... Sayangnya husband you tak reti nak pakai lubang yang
senikmat begini" Yusri merasai kenikmatan lubang pantat ku.

Tusukan batangnya semakin jauh kedalam. Lidah Yusri pula mencari dan menghisap buahdada ku lembut. Punggungnya ke atas ke bawah menghempap batangnya ke lubang pantat ku.
Kiri kanan atas bawah menyusuk keseluruh rongga lubang ku. Terasa isi dinding pantat kubagaikan turut keluar bila batangnya di tarik keluar.

Buah dada ku di ramas sesuka hatinya, keras dan rakus. Aku senang dengan aksi Yusri
sebegini. Ayunan dan sorong tarik batangnya diringi irama kelacap, kelecup dengan air pantatku yang semakin banjir. Aku sudah berapa kali sampai kemuncak. Yusri masih gagahmenghempap padat. Kekadang laju dan kekadang perlahan.

Batangnya menerjah dinding kiri dan kanan dengan keras dan pantas. Sorong tarik ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.