peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.4.peperonity.net

Suzy Yang Ganas


Pada bulan Feb' 02 aku masuk di laman chat dan aku telah bersembang dengan seorang
gadis bernama Suzy. Perbualan kami biasa saja mengenai kerja atau pun hal ehwalsemasa. Di pendekkan cerita, pada suatu hari Suzy ingin benar berjumpa dengan aku. Akupun pada waktu tu tengah boring juga. Jadi aku pun setujulah nak jumpa dia. So, dia suruhaku jemput dia kat bawah blok dia dan seperti yang di janjikan, aku sampai tepat padawaktunya. Di situ aku nampak ada seorang gadis memakai baju kemeja lengan panjangberwarna biru dan tight skirt warna hitam sedang berdiri tidak jauh dari tempat aku meletak
kereta. Aku memerhatikan gadis itu yang berbadan sederhana tapi mempunyai paras yangmengiurkan. Dengan buah dada besar dan punggungnya yang padat. Tanpaaku sedari,
batang aku dah mengeras.

Sedang aku mengelamun, tiba-tiba handphone akuberdering. "Hello dear, u kat mana ni?",
tanya Suzy. "I dah sampai ni", jawab ku ringkas. "Eehh… I dari tadi kat bawah ni… taknampak u pun?", dia bertanya dengan nada manja. "Ok… u nampak kereta Toyota Camry
warna hitam tak?", tanya ku sambil melihat di sekeliling. "Ooh… ok I saw u", jawabnya. Akumasih lagi mencari di mana Suzy menunggu aku. Tiba-tiba aku terpandang gadis yangberdiri tadi sedang berjalan menuju ke kereta ku. Di dalam hati ku berdebar-debar. "Ini keSuzy?", hati ku berkata-kata. Aku terus memerhatikannya. Dia terus menghampiri kereta kudan terus membuka pintu kereta sambil mengukir senyum yang manis dan menegur ku.
"Hi…". Aku tergamam. Aku membalas dengan senyuman.

"So… ke mana kita?". "Let's go for adrink". "Ok", katanya ringkas. Dalam perjalanan, kami
berbual biasa saja. Sesekali aku mencuri pandang ke arah pehanya yang putih dan gebu
membuat aku tak menentu. "Hey dear… tengok depan kalau drive tu". Suzy mengusik ku.
Aku rasa dia perasan yang aku sering memerhatikan pehanya. Di pendekkan cerita, sambil
kami duduk minum kopi capuccino dan berbual, Suzy sering memegang celah buahdadanya dan aku memerhatikan segala kelakuannya. "Mann, u pernahscandal sesudahberumahtangga?". Aku terperanjat bila dia tanya soalan tu. "Tak pernah… kenapa?", tanyaku. "Just asking", dia menjawab sambil senyum. "Mann… I rasa macam nak pitam… can wego somewhere else?". "Sure… why not", jawab ku. "Shall we check in a room?". "Ok", kataku.

Aku pun terus check-in di sebuah hotel berdekatan. Tanpa membuang masa, aku terusmembawanya ke bilik. Bila sampai sahaja, aku terus membaringkan dia di katil dan aku
bertanya sama ada dia mahu apa-apa, boleh aku ambilkan. Dia menyuruh aku memicit
kepalanya dengan alasan kepalanyapening. Aku pun terus duduk di sebelahnya dan terusmemicit-micit kepalanya. Sambil memicit, kami berbual. Dia menceritakan tentang suaminyayang terus berkerja tanpa mempedulikan tanggungjawab sebagai suami. Jadi dia kata diaselalu kehausan. Kadang-kadang ada juga niat dia nak melakukannya dengan orang lain.
Berderau darah aku bila aku dengar dia kata gitu. Aku pun apa lagi, mulalah aku jual minyakkat Suzy ni.

Aku kata badan secantik dia ni rugi kalau tak digauli. Kalau aku suaminya, mahu hari-hari
aku kerjakan. Bila dia dengar aku kata gitu, dia senyum dan terus memeluk pinggang aku.
Aku pun tak mahu tunjukkan kegelojohan ku. Aku membelai rambutnya dan akumemberanikan diri mencium pipinya. Suzy terus bangun dan terus duduk bertentangandengan ku sambil kedua-dua tangannya berpaut di bahu ku. Tanpa isyarat dia terusmelekapkan bibirnya ke bibir ku dan dengan rakusnya dia menjilat leher dan telinga ku.
Habis basah semua telinga dan leher ku dengan air liurnya.


Aku terus meramas dua gunung yang aku agak saiz 34D tu. Aku jilat dan aku hisap
putingnya. Dia menggeliat dan sesekali kedua-dua tangannya menarik kepala ku ke tengah-
tengah gunungnya. Suzy bingkas bangun dan menarik ku sekali. Kami berdiri bertentangan
dengan tangan ku masih melekap di gunungnya. "Will u fuck me honey?". Suzy dengan
nada yang menghairahkan bertanya pada ku. "If u want me to… and I will do it", jawab ku.
Dengan tak membuang masa dia terus menanggalkan polo-T aku dan membuka seluarjeans ku. Tinggallah seluar dalam ku saja yangmelekat di tubuh ku. Suzy terus ke celahkangkang ku dan melucutkan seluar dalam ku. Terserlahlah batang 6 1/2 inci ku mendongakmencari mangsa. "WOW Mann… besarnya batang u….". Aku hanya tersenyum dengankata-katanya.

Suzy mencampakkan seluar dalam ku ke sudutbilik dan terus menghisap batang ku dengan
rakusnya. Semakin laju Suzy menghisap batang ku sambil mengigit-gigit buah ladung ku.
Kira-kira 20 minit dia memperlakukan aku seperti itu. Aku menariknya dan tiba giliran aku
pula menanggalkan tight skirtnya. Tangan ku terus ke celah kangkangnya. Aku dapatrasakan pantynya dah lembab dek air pukinya. Aku lihat mata Suzy terpejam. Mungkin diaterasa nikmat bila jari-jari ku bermain di lurah pukinya. "Mann… can I have it now…?
Plssss… I dah tak tahan sayang...". Aku buat tak dengar rayuannya. Aku terus menolaknya
ke katil dan membaringkannya sambil kangkangnya ku buka luas dan aku benamkan mukaku di lurah pukinya.

Aku menjilat lurah pukinya sambil jejari ku mengentelbiji kelentitnya. Suzy merengekkesedapan sambil meramas-ramas rambut ku. Sesekali punggungnya terangkat. Aku rasa
kaki Suzy mulai kejang dan tak henti-henti berdengus kesedapan. "Mann plzz… Mann…
oooo yessss… Mann lick it honey… hmmmmmm…". Itu sajayang aku dengar dari mulutnya.
Dia kemudian menarik ku ke atas tubuhnya dan kami berkucupan lagi sambil tangan kumeramas-ramas gunung Suzy yangmasih lagi keras. Kami menukar posisi kami. SekarangSuzy di atas. Dia duduk dengan pukinya di geselkan ke batang ku. Aku lihat matanyaterpejam sambil lidahnya menjilat bibirnya. Aku dapat rasakan yangdia benar-benar
kehausan sex dan aku yang akan memuaskan nafsunya. "Mann… let me have it".

Suzy terus masukkan batang ku yang sememangnya menunggu untuk di masukkan ke
dalam lurah pukinya yang kemerah-merahan warnanya. Clupppp… batang ku menembusi
lurah pukinya dan terus hilang. Tenggelam di dalam kolam yang sudah penuh dengan airnikmatnya. Dia mula menggerakkan punggungnya dengan rentak perlahan sambil aku
meramas kedua-dua gunungnya. Suzy semankin rancak. Aku membantunya dengan
mengikuti gerakkannya. "Oohhhhh seeeedaaaaaaapppp… saaayaaang… ooohhhhhh…
hmmmmmm…". Semakin laju dan semakin ganasnya Suzy. "Oooohhhhh… fuck u… ooo…
yes fuck u… dear…". Macam-macam kata-kata lucah yangdia sebutkan dan aku sendirimenikmati segala yang dia lakukan pada ku. Suzy klimaks kali kedua. Dia terus rebah ke
dada ku sambil berbisik kepada ku.

"Mann… I want you to fuck my ass…". Aku cuma senyumsaja, di dalam hati ku berkata,
inilah masa yang aku nanti-nantikan. Menjolok lubang jubur. Suzy dalam posisi riding,
memasukkan batang kuke lubang juburnya. Dengan sekali tekan, batangku sudah tembusmasuk ke dalam. Wow… ketat… nikmat sekali.


Sejak hari itu, kami lakukan dua kali seminggu, Sama ada di rumahnya, di hotel atau didalam kereta ku


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.