peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


cerita.seks.4.peperonity.net

urut nikmat


Aku wanita berdarah campuran Cina-India dan seorang akauntan di sebuah firma
tersohor di KL. Berkahwin dengan seorang Jason, expatriate 'Mat Saleh' asal Kanada,
aku tinggal di sebuah kondominium di satu kawasan elit dalam Lembah Kelang.
Kehidupan sex aku amat memuaskan kerana aku dan suami sama2 kuat sex. Malah
lebih dari itu kami sangat open-minded dan selalu mengadakan sex party di mana aku,
suami dan rakan masing-masing dapat saling merasai sex dengan pasangan berlainan.
Biasa juga kami melancong ke luar negara, lazimnya ke USA, Thailand, Eropah dan
Australia di mana terdapat kemudahan pantai untuk nudist, sesuai dgn kegemaran kami
berbogel.

Disebabkan tekanan kerja yang kadang-kala terlalu berat, aku terasa lesu dan letih juga
hingga mengurangkan prestasi di ranjang. Oleh itu aku sentiasa berusaha dan
memikirkan bagaimana untuk meningkatkan tenaga seksual aku agar suami aku dan
sesiapa sahaja yg mengadakan sex dgn aku daapt merasai kepuasan yang maksima.
Satu hari Fong, rakan sekerja aku mencadangkan aku untuk mendapatkan rawatan urut
dan acupunture dari seorang traditional medical practitioner bangsa Cina. Kata Fong,
rawatan itu sungguh berkesan dan mampu meningkatkan keupayaan sex dia setiap kali
bersama suaminya.

Tempat rawatan itu sendiri kalau dari luar nampak macam bangunan biasa dan sudah
agak tua. Di dalamnya hanya tersedia 4 ruangan terapi, dengan setiap satu ruangan
cukup luas ukurannya, ada dua tempat tidur terapi dan di hujung dalam bilik tersedia tub
mandi untuk berendam di sana yg boleh memuatkan 2 orang sekaligus. Jadi pasangan
suami isteri boleh diurut dalam satu tempat. Yang mengurut aku seorang Apek dalam
umur sekitar 50an begitu. Orangnya kurus dan sederhana saja tingginya.

Lepas buat temujanji aku datang bersama Jason ke premis apek tu. Katanya untuk sesi
terapi tu aku kena berbogel. Aku takde masalah kerana telah biasa berbogel di hadapan
lelaki asing sejak belajar di luar negara lagi. Malah kalau Malaysia membenarkan public
nudity sudah lama aku pergi kerja, bersiar-siar, berjogging malah berenang dan
menyelam skuba tanpa seurat benang! Tanpa segan atau silu aku tanggalkan semua
pakaianku di hadapan apek tu semuanya dan dalam keadaan bogel aku berbaring di
atas tikar di hadapannya.

Dia mula menyapu minyak urut Cina yang wangi ke atas seluruh badanku. Kerana tubuh
aku amat sensitif pada sentuhan lelaki, cara menyapunya yang lembut dan halus itu
membuatkan aku amat terangsang hingga aku mula mengeliat keseronokan. Dia pun
nampaknya tak kisah dan tak bercakap apa-apa. Dapat aku rasakan dlm keadaan
meniarap tu, vagina aku mengemut-ngemut seolah-olah inginkan belaian penis lelaki
dan tetekku mula mengeras. Kemudian aku disuruh menelentang untuk sapuan minyak
di bahagian depan tubuh aku pula. Ia bermula dengan leher yang membuatkan aku
mendesah kegelian kerana aku sensitif di situ.

Kemudian kedua-dua tangan aku yang rapat ke badan disapu minyak begitu juga
dengan ketiak aku. Kerana aku cepat geli bila ketiakku diusik, aku ketawa tertahan-
tahan. Dari situ sapuan itu turun ke dada dan seterusnya ke tetekku.


Kini apek itu sedang menyapu minyak di perutku pula dan ke pinggangku yang ramping.
Kegelian yang aku rasakan sudah tak dapat dibendung lagi dan aku ketawa lagi akibat
mainan jari-jemarinya tapi aku minta apek itu teruskan juga. Terasa ada bendalir yang
mula keluar dari belahan vaginaku dan peha aku terkangkang lebih lebar lagi. Turun ke
bawah lagi, minyak sudah dilumur ke pangkal paha, sebelah dalam paha dan ke vagina.
Usapan yang menggelikan pada vagina itu membuatkan aku mengerang lembut dan
manja dan bila ia terkena pada klitoris aku yang begitu menonjol. Sapuan itu berakhir di
kaki dan tapak kaki.

Urutan apek tu bermula dalam keadaan aku meniarap dengan picitan di leher hingga
punggung montok aku terangkat-angkat menahan kegelian. Urutan secara menekan-
nekan di ketiakku membuatkan aku bertambah geli dan seronok. Bila belakangku diurut
terasa mcm satu kelegaan pula dan bila punggungku diurut dan diramas lembut, teras
bagaikan satu aliran arus elektrik menjalar ke segenap urat sarafku dan membawa satu
perasaan yg lain macam.

Kaki aku dilipatkan ke atas dan tapak kakiku diurut serta ditekan-tekan dgn jari. Aku tak
tertahan oleh rasa geli bila diperlakukan begitu dan dari hanya senyum aku mula
ketawa. Tapi aku puas dengan urutannya sebab terasa yang tubuh aku mula bertenaga
dan hilang segala letih dan lesu.

Proses urutan yang sama mcm tadi diulang pada bahagian depan badan aku. Aku tidak
sabar untuk merasakannya kerana sudah menjangka nikmat urutan yang membuatkan
tetek dan vaginaku terangsang hebat. Aku amat tak tertahan bila kedua tetekku diramas
dan putingnya dikuis dengan jarinya. Aku mula mengeliat ganas dan sampai satu ketika,
memegang kuat kedua-dua tangan apek yang membelai tetek aku. Suara aku
mengerang menjadi semakin kuat. Bila urutan tiba di perut, aku makin tak keruan.
Punggungku terangkat dan tetekku yg teramat tegang terasa bagai hendak meletup oleh
gelora berahi yang menggila hasil urutan si apek. Air vagina pula janganlah diceritakan
lagi, melimpah keluar bagaikan banjir oleh berahi yang teramat sangat.

Urutan dah sampai ke kaki dan kenikmatannya masih sama. Bilik tempat mengurut itu
kini bising dengan dengus, desah, desis, dan suara aku mengerang keseronokan.
Sempat aku menjeling pada Jason yang sedang merakam sesi urut itu menelan air liur
dan merah mukanya melihat aku dlm keadaan berahi begitu. Aku tau dia sangat ghairah
melihat tubuhku diusik lelaki lain terutamanya dlm keadaan bogel.

Masa yang ditunggu dah tiba! Apek kini mengurut sebelah dalam pahaku dan tangannya
kian hampir dengan vagina aku. Kaki aku sudah terkangkang luas bagaikan menanti
untuk difuck dan aku mengeliat kecil sambil tanganku meramas-ramas tikar menahan
kesedapan yang teramat sangat. Dan bila tapak tangannya menekup vaginaku dan
mengurut-ngurutnya aku sudah tak terdaya menahan gelora nafsu. Tak sampai
beberapa saat, cum juice aku melimpah keluar dengan banyaknya. Terasa seolah-olah
satu bebanan terlepas dari bahu aku dan aku tersenyum puas. Aku berbaring untuk
beberapa minit. merasakan kelegaan tubuh hasil urutan tadi.




This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.