peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Downloads


ceritaku.3.peperonity.net

Astrid 2


Astrid 2
Dua hari setelah peristiwa perkosaan itu mobil Astrid dikembalikan oleh Jon yang berlagak sopan. Astrid tidak berani menemuinya, peristiwa yang memalukan dan menyakitkan itu masih membayang di pikirannya. Tapi tepat pada Sabtu malam Astrid menerima telepon lewat HP nya.
“Hallo sayang..” suara yang sudah dikenal oleh Astrid membuat seluruh tubuh Astrid gemetar. Itu suara Jack. Hampir saja Astrid mematikan HP nya, tapi Jack yang seolah bisa membaca pikirannya langsung melarang Astrid mematikan HP. Dia menyuruh Astrid membawa mobilnya ke suatu tempat. Astrid mematuhi perintah itu karena takut oleh ancaman Jack. Dia segera menuju ke tempat yang sudah disebutkan oleh Jack. Di sana Jack sudah menunggu dengan senyum liar.
“Jalan aja terus Non, nanti gue beritahu,” kata Jack yang tahu-tahu sudah masuk ke dalam mobil Astrid. Ternyata Jack mengajak Astrid ke seorang dokter kandungan dan memaksa Astrid untuk dipasangi spiral. Jack berpura-pura menjadi suami Astrid dan meminta dokter kandungan untuk memasang spiral dengan alasan agar tidak hamil. Astrid dengan berat hati memenuhi permintaan gila itu.

“hehehe.. gitu dong Non, kalau Nona menurut semuanya pasti beres,” kata Jack saat mereka di dalam mobil lagi. “Kali ini kayaknya Nona bakal kerja lebih keras deh, soalnya seberapapun seringnya kita ngentot, Nona nggak bakalan bisa hamil kan..” Jack tersenyum liar. Astrid terdiam dengan pikiran berkecamuk, rupanya Jack sudah merencanakan semuanya dengan sangat rapi. Dia tidak menyangka kalau dirinya akan menjadi budak seksual dua orang preman bejat macam mereka.
Jack lalu menyuruh Astrid mengarahkan mobilnya ke luar kota, Jack juga menyuruh Astrid menelepon ke rumah kalau dirinya akan menginap selama beberapa hari di luar kota supaya tidak mencari. Mereka menuju ke daerah yang sangat sepi dan terpencil di daerah puncak. Astrid melihat ada sebuah rumah kecil di tengah hutan kecil di depannya. Mereka lalu turun dari mobil dan berjalan mendekati rumah itu. Rumah itu sebuah rumah tua, berukuran kecil, lebih mirip villa kecil tapi tidak terawat, kemungkinan sebuah villa yang sudah tidak dipakai, meski begitu rumah itu diterangi oleh lampu listrik yang dicuri dari kabel jaringan. Suasana yang agak gelap membuat Astrid tidak bisa memperhatikan dengan jelas keadaan di sekelilingnya.
Astrid baru akan melangkah ketika Jack menahan sembail mencengkeram pergelangan tangannya.
“Tunggu dulu Non,” Jack tersenyum liar sambil menjilati bibirnya. “Kayaknya sebelum masuk ke dalam rumah lebih baik Nona buka baju dulu di sini..”
Astrid terbelalak mendengar ucapan yang disampaikan dengan nada datar itu, dia dipaksa bugil di luar ruangan. Tapi Astrid takut pada ancaman Jack. Maka sambil berlinang air mata dia melepas pakaiannya satu persatu.
“Sampai bugil Non, sampai bugil,” kata Jack ketika Astrid menyisakan celana dalam dan BH-nya. Mau tak mau Astrid melepaskan pakaian dalamnya sampai dia telanjang bulat. Hanya tinggal kalung emas dan sepatu hak tinggi yang saat ini dipakai Astrid. Pakaiannya diambil oleh Jack dan dimasukkan ke kantong plastik.
“Hehehe.. gitu kan lebih cantik, Nona kelihatan lebih cantik lho kalau bugil,” ujar Jack menghina sambil memelototi tubuh mulus Astrid yang telanjang. “Sekarang masuk,” Jack meremas pantat Astrid sambil mendorongnya maju. Dengan gemetar Astrid membuka pintu. Dia menemukan sebuah ruangan cukup lapang yang didesain agak aneh, penuh diisi dengan pot tanaman, sebuah ranjang besar ada di tengah ruangan, ranjang itu terbuat dari besi yang kokoh, kasurnya dilapisi kain warna pink. Jon, teman Jack sudah menunggu di sofa merah usang yang ada di samping ranjang, sementara di seberang ranjang, dekat ke dinding ada sebuah televisi ukuran besar yang diletakkan di atas sebuah meja kayu usang.
“Ah.. apa kabar Sayangku,” Jon tertawa melihat Astrid yang sudah telanjang bulat. ”Kayaknya elo sudah nggak sabar pingin ngentot ya, kok sudah bugil duluan?” Astrid memalingkan mukanya yang berlinang air mata menghindari tatapan liar Jon yang memelototi bagian-bagian vital tubuhnya.
“Nggak usah buru-buru Nona cantik..” Jon menarik tubuh Astrid yang bugil ke ranjang dan memaksanya duduk menghadap televisi.
“Hari ini kita mau bikin film bokep lagi dengan Nona sebagai bintang utamanya,” kata Jon sambil duduk di sebelah Astrid. Astrid hanya diam di tempatnya sambil memalingkan wajah menghindari Jon.
“Tapi sebelumnya lihat dulu yang ini,” Jon menyalakan televisi di depannya dengan remote control. Astrid terkesiap melihatnya, di televisi itu sedang diputar film saat dirinya sedang diperkosa. Suara Astrid di televisi terdengar mendesah dan mengerang membuat Astrid merah padam karena malu dan sakit hati. Tapi Jon memaksa Astrid terus menyaksikan adegan perkosaan itu, dan mau tak mau adegan-adegan itu membuat Astrid terangsang, apalagi saat kemudian Jon secara tiba-tiba menciumi pipinya dan menjilati bagian belakang telinganya sambil tangannya membelai-belai dan meremas payudaranya.
“Ahh..” Astrid mendesah ketika dorongan seksualnya mulai bangkit. Tubuhnya mulai menggeliat dan menegang.
“hehehe.. enak kan nonton bokep sambil beginian?” jon mengejek sambil terus menerus menciumi bagian tubuh Astrid yang sensitif terutama di bagian sekitar leher dan pundaknya. Astrid mengerang merasakan sentuhan liar itu, perasaannya mulai kacau balau. Rangsangan dari dalam dirinya menyebabkan Astrid pun menyambut saat ciuman Jon mulai mendarat ...

...di bibirnya. Lidah mereka bertemu, saling jilat dan saling membelit. Sementara itu tangan Jon meremas lembut payudara Astrid, tangan satunya mengelus pantat. Keduanya terlibat dalam ciuman penuh nafsu selama lima menit
“Gimana Sayang, asyik kan ? Nona jadi tambah cantik kalau lagi horny gitu loh” Kata Jon sambil tersenyum sambil memilin-milin kedua puting payudara Astrid.
“Mmhh…eengghh…sudah Tuan, sshh…sudahh... !” desahnya merasakan kedua putingnya makin mengeras.
“Tenang sayang, disini aman kok, kita have fun bentar yah !”
Kemudian Jon mencumbui payudara Astrid, lidahnya menyapu-nyapu puting kemerahan yang sudah menegang itu. Astrid hanya bisa mendongak dan mendesah merasakan nikmatnya. Tangan Jon merabai pahanya yang putih mulus itu.
“Hhhssshh…eeemmmhh !” Astrid mendesis lebih panjang dan tubuhnya menggelinjang ketika tangan Jon menyentuh kemaluannya. Seperti ada getaran-getaran listrik kecil yang membuat tubuhnya terasa tersengat dan tergelitik saat jari jari kasar itu menyusup menyentuh bibir vaginanya, daerah itu jadi basah berlendir karena sentuhan-sentuhan erotis itu.
Astrid tidak tahan lagi mendapatkan serangan sehebat itu, perlahan tubuhnya mulai menegang keras, gelora nafsu seksualnya makin meledak mambuat tubuhnya menejang.
“AHHHHHHHH...” Astrid mengerang keras, lalu tubuhnya melemas kembali dan ambruk terlentang di kasur. Cairan vaginanya mengucur deras membasahi seprei. Astrid terengah-engah setelah mengalami orgasme yang begitu hebat. Jack dan Jon tertawa-tawa menyaksikan kejadian itu. Untuk beberapa saat meraka membiarkan saja Astrid terkapar di kasur.
Setelah agak lama, terlihat Jack mempersiapkan kamera handycamnya yang dulu dipakainya untuk merekam perkosaaan Astrid. Dia lalu menegakkan tubuh Astrid id ranjang.
“Nah Sayang, sekarang waktunya Nona untuk jadi bintang film bokep lagi.” Jack berujar datar. “Nah, pertama, Nona harus melakukan onani dulu di situ, siap Non?” Jack memberi aba-aba. Astrid sadar dia tidak bisa membantah perintah kedua preman itu, perlahan diapun melai melakukan apa yang diperintahkan. Mula-mula Astrid meremasi payudaranya sendiri dengan gerakan lembut sambil mendesah-desah, Jack merekam adegan itu dengan seksama. Astrid kemudian memilin-milin puting payudaranya dengan lembut sambil sesekali meremas payudaranya sendiri.
“Teruss ayo teruss..” Jack memberi aba-aba seperti sorang pelatih menyemangati atlitya yang sedang lomba. Astrid melenguh sambil bergerak liar dan menggeliat-geliat, perlahan tapi pasti nafsu birahinya mulai memuncak. Astrid mmpercepat remasan pada payudaranya sendiri dan hal itu membuat tubuhnya kian dibakar oleh dorongan seksual yang makin meledak. Astrid lalu mengarahkan tangannya ke daerah vaginanya. Dengan gerakan liar dia mengusap-usap bibir vaginanya lalu memasukkan jari tengahnya k dalam liang vaginanya lalu mengocok-ngocok jari itu di vaginanya.
“Ohhkkkhh.. “ Astrid merintih merasakan sentuhan tangannya sendiri di vaginanya, mulutnya megap-megap seolah ingin dimasuki oleh penis, Astrid memasukkan jari tangannya yang lain ke mulutnya dan mengulumnya seolah-olah dia sedang mengulum penis sesorang.
“Emhh.. ohhh.. “ Astrid merintih pelan merasakan kenikmatan yang melandanya, dia makin liar beronani, liang vaginanya diaduk-aduk dengan jari-jarinya dengan gerakan liar, tubuhnya mengejang, dan akhirnya.
“AHHHH...OOOHHHH....” astrid mengerang kuat, badannya menyentak sampai melengkung ke belakang. Cairan vaginanya tumpah dengan deras membasahi seprei.
Jack dan Jon tertawa senang melihat Astrid kembali mengalami orgasme, untuk sesaat dibiarkannya Astrid terbaring di ranjang. Tak lama kemudian Jon yang sudah bertelanjang bulat naik ke atas ranjang dan menjamah tubuh bugil Astrid. Jon terlihat memakai topeng kain yang menutupi seluruh wajahnya kecuali bagian mata, hidung dan mulutnya. Dia memaksa Astrid untuk duduk lalu mendekap tubuh bugil itu. Jack masih tetap menyorot setiap adegan demi adegan yang dimainkan oleh Astrid dan Jon. Jon mulai menciumi dan menjilati pipi Astrid dan dengan gerakan kasar dicengkeramnya wajah Astrid sampai bibir Astrid monyong.
“Hehe.. julurin lidah elo Nona..” perintah Jon. Astrid menjulurkan lidahnya, Jon serentak mulai mengulum lidah Astrid dengan bibirnya berulang-ulang seperti orang mengulum permen lolipop, dimainkannya lidah Astrid di bibirnya, rangsangan itu membuat Astrid kembali mengerang, birahinya bangkit kembali, nafasnya mulai megap-megap. Jon mengulangi kulumannya di lidah Astrid berkali-kali, sementara tangannya bergerak menggerayangi payudara Astrid, diremasnya payudara yang putih kenyal itu dengan gerakan lembut sambil sesekali putingnya dipelintir lembut. Astrid melenguh pelan mendapat perlakuan seperti itu, dan dalam keadaan terangsang, dia membiarkan tangan Jon yang satu lagi memegangi tangannya dan membimbingnya ke bagian selangkangan Jon.
“Pegang kontol gue dong Non, terus kocokin kontol gue..” perintah Jon, Astrid menuruti perintah itu dibawah ancaman dan juga dorongan birahinya, tangannya bergerak memegang penis Jon yang sudah ...

...mencuat dan mengocok-ngocoknya dengan gerakan lembut, sementara Jon tidak henti-hentinya mengulum lidah Astrid sambil tangannya terus meremas-remas payudara Astrid. Jika Astrid menarik lidahnya, Jon dengan kasar menyentak rambut Astrid membuat Astrid kembali menjulurkan lidahnya untuk dikulum.
Sepuluh menit lamanya Jon menikmati lidah Astrid, kemudian dia membaringkan tubuh mulus itu terlentang di ranjang. Kemudian Jon mulai menyerbu payudara Astrid yang putih dan kenyal, bibir dan lidahnya menciumi dan menjilati payudara Astrid sebelah kiri sementara tangan kirinya asyik meremas-remas payudara Astrid yang sebelah kanan. Tangan Jon yang satu lagi juga sibuk mengaduk-aduk vagina Astrid. Diperlakukan seperti itu membuat tubuh Astrid menegang, dari mulutnya meluncur erangan tertahan, tubuh Astrid bergetar dan ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.