peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Downloads


ceritaku.4.peperonity.net

Istri Jiranku


Istri Jiranku
Sebagai seorang bujang aku menyewa sebuah rumah di pekan T
bersendirian. Rumahku dikelilingi oleh jiran-jiran yang tak
berapa mesra. Masa mula-mula masuk rumah ni (kira-kira 7 bulan
lalu) aku rasa macam dalam kandang lembu aje. Semuanya serba
tak terurus sehingga menyebabkan aku bercadang nak pindah ke
tempat lain. Tapi ada sesuatu yang telah menahan aku daripada
meninggalkan tempat itu.

Semasa mengemas bilik pada hari pertama, dari tingkap bilikku
aku terlihat satu pemandangan yang sungguh indah. Oh...
seorang wanita sedang membasuh pakaian di luar rumah,
bersebelahan dengan rumahku. Aku boleh melihatnya dengan
jelas. Sambil membasuh dia menunduk dan dari celah-celah
bajunya yang ternganga aku melihat buah dadanya yang tengah
ranum dan mungkin berukuran 34-B atau lebih. Aku tak mahu
melepaskan peluang lalu memerhatikan pemandangan indah
tersebut. Tapi alamak dia terperasan aku memerhatikannya lalu
dengan tersipu-sipu menarik bajunya ke belakang.

Sejak peristiwa itu aku sering mendapat peluang mengintainya
bila ada waktu terluang. Dari dapurku aku boleh melihatnya
menukar pakaiannya di biliknya. Aku hampir melancap sendirian
bila berhadapan dengan situasi seperti ini. Lalu aku memasang
angan-angan untuk menyetubuhinya. Dan... angan-anganku itu
semakin menjadi kenyataan.

Satu hari aku melihat dia bermati-matian menahan air paip yang
melimpah dari kepala paipnya yang rosak. Aku memberanikan diri
untuk menolongnya. Aku tak punya pengetahuan tentang paip.
Lalu aku ambil jalan mudah cari kepala paip yang tak guna dan
ganti dengan kepala paipnya yang rosak. Hampir sejam
membetulkan kerosakan paipnya barulah air tak mengalir lagi.
Lepas tu dia ajak aku masuk ke dalam rumahnya. Dia sediakan
minuman sejuk buatku. Lalu perkenalkan namanya Jee. Sedap nama
tu macam orangnya juga bisikku.

Dalam rumahnya aku lihat gambar perkahwinannya tergantung di
dinding. Melihat aku merenung gambar tersebut dia mencelah
dengan mengatakan suaminya bekerja di luar daerah dan pulang 3
bulan sekali. Dia duduk agak jauh dariku. Sekali sekala dia
menyilangkan kakinya menyebabkan aku terlihat seluar dalamnya
yang berwarna kelabu itu. Aku sendiri tak tahu sama ada dia
sengaja atau tidak. Tapi keputihan pehanya dan alat sulitnya
yang menonjol menyebabkan aku mula merasakan senjataku
membesar. Jadi aku cepat-cepat minta diri. Tapi sebelum
beredar dia sempat bertanya, aku makan di rumah atau di kedai.
Lalu aku jawab kadang rumah kadang kedai. Dia ajak aku makan
malam di rumahnya. Aku tak menolak

Jam 8.00 aku bersiap untuk ke rumahnya. Tapi harus
berhati-hati agar tidak dilihat jiran. Aku menyusup melalui
pintu depan dan mengetuk perlahan-lahan. Jee membuka pintu
sambil tersenyum. Aduh... senyuman yang sungguh manis. Di meja
makan sudah terhidang makanan. Jee mempelawa aku makan. Sambil
makan kami berbual-bual. Tiba-tiba tangannya menjalar di
pehaku. Aku terperanjat tapi berlagak macho. Dia kuis kaki aku
dengan ibu jari kakinya. Kemudian terus menjalar ke bahagian
atas sehingga ke buah zakarku. Di situ ia berhenti dan
merenungku dengan manja. Lepas tu dia senyum. "Tak pernah?"
soalnya dengan nada yang agak kemanja-manjaan. Aku senyum.
Lepas makan kami duduk di ruang tamu. Dia minta diri untuk ke
biliknya.

Tiba-tiba dari biliknya dia memanggilku. Aku menoleh tetapi
Jee tidak kelihatan. Aku bergegas ke biliknya untuk melihat
apa yang terjadi. Tetapi gelap. Aku tak dapat melihat apa-apa.
Aku meraba-raba mencari suis lampu. Bila lampu terpasang aku
dapat melihat Jee seperti seorang bidadari. Dia hanya memakai
baju tidur tanpa pakaian dalam. Aku tergamam. Pandanganku
tertumpu pada buah dadanya yang besar itu. Putingnya menonjol.
Aku melihat pula pukinya. Hanya kelihatan bayang-bayang
kehitaman.
Tubuhku menjadi panas tiba-tiba. Jee rapat kepadaku dan mula
mencumbuiku. Aku tak dapat menahan perasaanku lalu memeluknya.
Dia menghisap mulutku. Aku tak tahu bagaimana untuk
melakukannya. Jee mengajar aku satu persatu. Kami berlabuh di
atas katilnya yang empuk. Jee menindihku. batang zakarku
menongkah perutnya. Macam botol Cola usik Jee. lalu Jee
menarik seluar trek suit ku ke bawah. Dengan rakus dia
melondehkan seluar dalamku. Kemudian pakaianku habis terlucut
daripada tubuhku. Oh aku telah berbogel. Buat pertama kali
tubuhku ditatapi oleh seorang wanita. Jee memegang batangku
dan mengusap-usapnya manja. Aku kegelisahan tak tentu arah.
Jee bangun dan mendapatkan sesuatu di dalam laci. Rupa-rupanya
alat pengukur. Jee mengukur butuh aku. Wow.. bisiknya 6.5
inci. dan tiba-tiba Jee mengulum batangku aku menjadi tak
tentu arah. Tubuhku seolah-olah kejang diperlakukan demikian.
Jee kemudian menghisap tetek aku. Jee menjlat-jilat seluruh
tubuhku.

Kemudian Jee bangun. Perlahan-lahan Jee membuka pakaiannya.
Mula-mula aku melihat buah dadanya yang besar itu. Lepas tu
barulah kelihatan pukinya yang dilitupi oleh bulu hitam yang
agak lebat. Jee berbaring disisiku. Dia menarik tanganku ke
puting susunya. Tanganku mengeletar. Jee arahkan aku hisap
putingnya. Aku buat seperti Jee lakukan padaku. ...

...Kemudian Jee
kangkangkan kakinya Jee suruh aku lihat pukinya. Aku jadi
bertambah gamam. Aku melihat satu lurah yang kelihatan berair
dan lembab. Baunya semerbak. dan aku menyukainya. Pada celah
lurah itu ada semacam daging yang tersembul dan berwarna
kemerah-merahan. Aku menyentuhnya dan Jee mengerang perlahan.
matanya kelihatan kuyu sambil merenungku dengan penuh makna.

Dia membisikkan sesuatu ke telinga ku. Itu permintaannya dan
aku rela melakukannya. Lalu aku menjilat pukinya mengikut
arahan Jee. Jee seolah-olah terdampar kelemasan seperti karam
di lautan. Dia menarik kedua-dua tanganku sehingga aku
tertiarap di atas tubuhnya. Butuhku menekan perutnya. Aku
mengangkat punggungku. Jee meraba butuhku dan memegangnya
sambil memandunya ke lubang pukinya. Dan tiba-tiba aku seperti
orang yang tergelincir ke dalam kolam. Aku telahpun
menyetubuhinya Butuhku terbenam ke dalam lubang pukinya. Dia
menekan-nekan punggungku sehingga seluruh batangku memenuhi
lubang pukinya. Jee mengarahkan aku menggoyang-goyangkan
punggungku. Aku menuruti kehendaknya. Aku merasa sungguh
nikmat dan dengan sendiri aku mengayuh dengan laju. nafasku
tercungap-cungap. Jee mengerang kesedapan. aah... aah.. ah..
ah.. owww! emmmmm!!!. Teruskan... laju oww.. laju lagi.
Suaranya yang manja itu membuatkan aku tambah bernafsu. Peluh
membasahi tubuhku dan mula menitik ke atas tubuh Jee. Mel...
lakukan lagi..rayunya. aku meneruskan tugasku. sambil itu
teteknya aku hisap dan gentel. Katil Jee berbunyi mengeriut
bertalu-talu. I suka bunyi tu, laju lagi pinta Jee. Aku
menghayunkan punggungku dan Jee mengeserkan punggungnya. Dari
lubang pukinya terbit bunyi yang sungguh mengasyikkan bila
batangku berlaga dengan bibir pukinya. Jee benar-benar
menyerah. Aku menawan Jee seperti tawanan perang. Dan aku
dapat merasakan dia bertambah agresif. Aku juga mengalami
perubahan yang mendadak. Kayuhanku semakin laju, terasa dunia
jadi hitam Jee berteriak sepuasnya tubuhnya mengelijang dan
tersentak-sentak. Pelukannya longgar dan matanya terpejam
sebentar. Bila dia merasakan aku semakin ganas Jee memelukku
erat-erat. lakukan bisiknya sambil tersenyum. Aku memejamkan
mataku dan tubuhku mengayuh deras. Aku benar-benar hilang
pertimbangan lalu meyebut nama Jee berulang kali. You boleh
lakukannya bisik Jee memberi semangat dan tiba-tiba tubuhku
terasa kejang dan mula tersentak-sentak. Serentak dengan itu
juga terasa pancutan-pancutan yang deras memasuki lubang puki
Jee. Jee menerimanya dengan gembira. Dia mengerang. Kami
berdua terlentang dalam keadaan yang tidak bermaya. Mel you
hebatlah.. puji Jee padaku. Aku memeluknya sambil menghisap
lidahnya.

Sejak kejadian itu kami semakin rapat dan susah untuk
dipisahkan. Kami sering melakukan persetubuhan tanpa mengira
siang atau malam. Asalkan ada peluang aku akan membantai tubuh
Jee yang gebu itu. Jee banyak berjasa padaku. Dia yang
mengajar aku segala-gala tentang seks. Aku amat mencintai Jee.
Suami Jee tak tahu hubungan kami dan kalau dia tahupun aku tak
kisah kerana Jee dah bagi persetujuan untuk berpisah dengan
suaminya yang lemah tenaga batin itu. Sehingga kini aktiviti
persetubuhan kami berjalan seperti biasa. Aku semakin
berpengalaman hasil tunjuk ajar Jee


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.