peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Downloads


ceritaku.6.peperonity.net

Buah Dada Gadis Salon

Buah Dada Gadis Salon

Hari ini aku lelah sekali. Sehabis meeting tadi siang yang membosankan membuat badan dan pikiranku capai sekali. Aku memutuskan untuk pergi ke salon untuk sekedar creambath dan refleksi saat pulang kantor nanti.

Sambil menunggu jam pulang kantor aku browsing internet sambil menghirup secangkir kopi. Kubuka e-mailku dan kubaca beberapa surat dari pembaca. Banyak yang menyukai membaca pengalamanku, dan beberapa tidak. Aku hanya membalas kalau ceritaku tidak berkenan di hati pembaca, anggap saja cerita ini hanya fiksi belaka. Meski aku merasa tidak mendapat kepuasan, bila aku hanya membuat cerita fiksi belaka.

Tak lupa, kubuka juga forum 17Tahun.com untuk membaca posting cerita-cerita baru di sana. Setelah membaca beberapa cerita, nafsu birahikupun timbul. Kupanggil Lia sekretarisku untuk memuaskan nafsuku.

"Lia kemari sebentar," kataku lewat telepon.
"Baik Pak," suara Lia yang merdu terdengar.

Tak lama Liapun sudah muncul di dalam ruanganku.

"Kunci pintunya," perintahku.

Lia tersenyum genit kemudian mengunci pintu ruanganku. Hari itu dia tampak anggun dengan pakaian yang sopan. Dengan baju yang longgar dan rok yang selutut, ditambah dengan syal yang melingkar di lehernya membuatnya tak kalah cantik dari biasanya. Walaupun dengan pakaian yang longgar seperti yang dia kenakan, buah dadanya yang besar tampak tersembunyi di balik bajunya.

"Ada apa Pak Robert," tanyanya pura-pura tidak tahu.
"Wah.. Kamu kok kelihatan beda ya.. Pakaianmu kok nggak sesexy biasanya," godaku ketika ia telah berada dihadapanku.
"Iya Pak.. Soalnya nanti sehabis pulang kantor saya diajak tunangan untuk makan malam bersama keluarganya," jawab Lia sambil duduk di kursi di depanku.
"Tapi kamu tetap tampak cantik kok," godaku.
"Ah.. Pak Robert bisa saja.."
"Ayo duduk di sini saja.." perintahku sambil menunjuk ke arah pangkuanku.

Lia tersenyum manis kemudian bangkit dari kursinya dan kemudian duduk di atas pangkuanku.

"Pak Robert habis baca cerita porno ya.. Pantas jadi horny" katanya setelah melihat layar laptopku.
"Iya sayang.. Apalagi setelah lihat kamu.. Habis kamu cantik sekali sih" rayuku sambil mengelus-elus pahanya.

Lalu kudekatkan bibirku ke wajahnya, dan Lia langsung menyambutnya dengan penuh gairah. Beberapa saat kita melakukan french kiss, sambil tanganku membuka kancing bajunya satu persatu. Tampak buah dadanya yang besar masih terbungkus oleh BHnya yang berwarna hitam. Kuciumi belahan dadanya sambil tanganku membuka pengait BHnya.

Buah dada Liapun mencuat keluar sambil bergoyang menggemaskan ketika pengait BHnya telah kubuka. Langsung kuciumi dan kujilati buah dada yang kenyal itu berikut putingnya yang dengan cepat mengeras menahan gairah.

"Ahh.. Sst.. Ahh.. Sstt" erang Lia ketika aku menikmati satu per satu buah dadanya secara bergantian.
"Enak Lia?" tanyaku secara retoris.
"Enak Pak.. Ahh.. Sstt.. Tapi jangan dicupang Pak.. Nanti tunanganku curiga.. Ahh.. Sstt" jawab Lia ditengah erangan kenikmatannya.
"Ayo buka pakaianmu sayang" perintahku setelah aku puas menikmati dadanya.

Liapun bangkit dan membuka pakaiannya satu persatu.

"Aku pengin kamu yang sepenuhnya aktif kali ini. Badanku sedang capai dan aku cuma mau duduk saja di sini. Mengerti Lia?" tanyaku sambil tersenyum.
"Ih. Pak Robert curang.." rengutnya manja.

Lia tampak tinggal mengenakan celana dalam mini di depanku. Dia mengelus-elus buah dadanya sendiri menggodaku.

"Jangan dibuka, lebih seksi begitu" kataku ketika dia akan membuka celana dalamnya.
"Pakai juga syalnya.." perintahku.

Liapun kemudian menghampiriku dengan hanya mengenakan celana dalam mininya dan sepatu hak tingginya. Penampilannya tambah sensual dengan syal yang melingkar di lehernya yang jenjang. Dia kembali duduk di atas pangkuanku. Kuciumi kembali bibirnya sambil meremas-remas buah dadanya yang padat menjulang itu.

Lia kemudian bangkit dan berjongkok di depan kursiku. Dibukanya retseleting celanaku. Aku membantunya dengan membuka sepatuku dan sedikit berdiri, agar dia dapat mudah membuka celanaku. Tak lama celana dalamkupun telah dibukanya. Kemaluankupun langsung mencuat di depan wajahnya yang cantik jelita itu.

"Wah.. Sudah tegang banget nih Pak," godanya sambil kemudian menjilati kemaluanku.

Ditelusurinya kemaluan dan dihisap-hisapnya buah zakarku.

"Kamu suka Lia?" tanyaku lagi-lagi secara retoris.
"Siapa sih yang nggak suka.. Besar banget.." katanya terputus karena kemudian dengan lahap dia sudah mengulum kepala kemaluanku.

Rasa nikmat menjalar dengan cepat ke seluruh tubuhku. Lia dengan rakus menghisap kemaluan bosnya ini.

"Ehm.. Ehm.." gumamnya ketika mulutnya memberikan kenikmatan luar biasa pada syaraf-syaraf kemaluanku.

Aku hanya duduk di kursiku sambil mencengkeram lengan kursi menahan kenikmatan. Sesekali kusibakkan rambutnya agar aku dapat melihat kemaluanku menjejali mulut sekretaris cantikku ini. Tampak pipinya yang putih bersih menggelembung disesaki kemaluanku. Setelah puas dihisap, aku suruh Lia untuk berdiri.

"Ayo sayang.. Menghadap ke pintu." perintahku.

Liapun kemudian menaiki pangkuanku dengan tubuhnya membelakangiku. Disibaknya celana dalam yang ia kenakan, kemudian Lia mengarahkan kemaluanku ke dalam vaginanya yang sudah basah oleh gairah mudanya.

"Ahh.. Yes.." jeritnya tertahan ketika kemaluanku mulai menerobos liang senggamanya.

Liapun kemudian menggerakkan pantatnya naik turun sementara aku memegangi pinggangnya yang ramping.

"Oh.. Pak.. Enak.. Terus Pak.. Oh.. My god.." Lia mulai meracau menahan kenikmatan yang diberikan kemaluanku yang memang ukurannya di atas rata-rata ini.

Lia terus bergoyang di atas pangkuanku, sambil tangannya meremas-remas buah dadanya sendiri.

"Pak.. Enak.. Oh.. Lia hampir sampai Pak.." erangnya lagi.

Tak lama badan Lia menegang sambil dia menjerit tertahan. Aku merasa kemaluanku semakin basah oleh cairan vaginanya. Rupanya dia telah orgasme. Setelah orgasme, dia menghentikan goyangannya.

"Lia.. Kok berhenti gimana sih? Aku belum puas nih!" kataku pura-pura marah.
"Jangan kuatir Pak Robert.. Lia pengin minum sperma Bapak.. Lia suka. Boleh khan?" pintanya genit.
"Hmm.. Boleh nggak ya.." godaku, "Say the magic word first!!" perintahku.
"Please.. Please.." rengek Lia sambil menciumi pipiku.
"OK deh.. Karena saya sedang baik hati.. Boleh deh.." kataku.

Liapun kemudian kembali jongkok dan kembali kemaluanku menjejali mulutnya. Setelah beberapa menit dijilat dan dihisap, akupun mengalami orgasme di dalam mulut sekretarisku ini. Seperti biasa dia menjilati bersih seluruh kemaluanku.

"Ok Lia.. You are excused. Aku mau kembali kerja lagi nih" kataku setelah kami mengenakan pakaian kami masing-masing. Liapun tersenyum dan melangkah keluar ruanganku.

Aku masih berada di kantor meneruskan browsing internet. Karena sudah puas, aku hanya browsing berita-berita terkini. Tak lama Liapun masuk ke ruanganku.

"Saya pamit pulang dulu Pak".

Dia telah tampak kembali anggun dan sopan serta luar biasa cantik mengenakan pakaian resminya.

"Kok buru-buru?" tanyaku, kali ini bukan pertanyaan retoris.
"Sudah dijemput tunangan saya Pak. Lagian takut macet dan terlambat"
"OK deh.. Salam buat keluarga tunanganmu ya" kataku sambil tersenyum.
"Baik Pak nanti saya akan sampaikan" jawabnya dengan suara resmi tapi terdengar merdu di telinga.

Satu hal yang aku suka darinya, biarpun aku sering menikmati tubuhnya, dia tetap berlaku sopan seperti layaknya seorang sekretaris pada bosnya.

*****

Sepulang kantor, tubuhku menjadi tambah penat sehabis mengerjai Lia tadi. Kuparkir Mercy kesayanganku di sebuah mall yang terletak tak jauh dari kantorku. Kubergegas menuju sebuah salon dengan dekorasi yang didominasi warna merah itu.

"Mau diapain Pak" tanya resepsionis yang cantik.

Kulihat namanya yang terpampang di dada. Anggi, namanya.

"Creambath sama refleksi" jawabku.
"Mari dicuci dulu Pak" Anggi menyilahkanku ke tempat cuci.

Tak lama pegawai salon yang akan merawat rambutkupun datang. Kuperhatikan dia tampak masih ABG. Dengan tubuh yang kecil dan kulit sawo matang tapi bersih, wajahnya pun tampak manis dan imut. Walaupun tak secantik Lia, tapi wajahnya yang menyiratkan kemudaan dan keluguan itu menarik hatiku. Tapi yang paling menyedot perhatianku adalah buah dadanya yang besar untuk ukuran tubuhnya. Dengan tubuh yang mungil, buah dadanya tampak menonjol sekali dibalik seragamnya yang berwarna hitam itu.

Perawatanpun dimulai. Pijatan Dian, nama gadis itu, mulai memberikan kenikmatan di tubuhku yang lelah. Tetapi tak kuduga setelah aku menyetubuhi Lia tadi, gairahku kembali timbul melihat Dian. Terutama karena buah dadanya yang tampak masih padat dan kenyal itu. Benar-benar sexy sekali dilihatnya, ditambah dengan celana jeansnya yang sedikit di bawah pinggang sesuai mode masa kini, sehingga terkadang perutnya tampak ketika dia memijat bagian atas kepalaku.

Setelah creambath, Dianpun yang memberikan layanan refleksi. Karena tempat dudukku lebih tinggi darinya, kadang ketika dia agak menunduk, aku dapat melihat belahan dadanya dari balik T-shirtnya yang kancingnya sengaja dibuka. Begitu indah pemandangan itu. Semenjak aku menikmati Tari, gadis SMP dulu, belum pernah aku menikmati ABG belasan tahun lagi. Terlebih dulu Tari berdada kecil, sementara aku ingin mencoba ABG berdada besar seperti Dian ini.

Akupun mengajaknya mengobrol. Ternyata dia baru lulus SMA dan berusia 18 tahun lebih sedikit. Mau melanjutkan sekolah tidak ada biaya, dan belum mendapatkan kerja yang sesuai. Dia bekerja di salon tersebut sambil mencari-cari kerja yang lain yang lebih baik.

Singkat kata, aku tawarkan dia untuk melamar di perusahaanku. Tampak dia berseri-seri mendengarnya. Aku sarankan sehabis jam kerjanya kita dapat mengobrol lebih jauh lagi mengenai pekerjaan itu. Diapun setuju untuk menemuiku di food court selepas pulang kerja nanti.

Jam 8.00 malam, Dian menemuiku yang menunggunya di tempat yang telah disepakati itu. Kupesan makan malam sambil kita berbincang-bincang mengenai prospeknya untuk bekerja di perusahaanku. Kuminta dia mengirimkan surat lamaran serta ijazahnya secepatnya untuk diproses. Kubilang ada lowongan sebagai resepsionis di kantorku. Memang cuma ada Noni resepsionis di kantorku, sehingga aku merasa perlu untuk menambah satu lagi. Setidaknya itulah pikiranku yang sudah diseliputi hawa nafsu melihat kemolekan tubuh muda Dian.

Sambil berbincang, mataku terus mengagumi buah dadanya yang tampak sekal menggiurkan ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.