peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


flower growing through desert
indah.hati.indahlah.kata.peperonity.net

Sabar Di dalam Sabar

Betapa aku melihat dia cekal menghadapi kutukan dan celaan. Jikalau dia mahu, dia boleh membuktikan dengan senang bahawa kata-kata mereka itu salah terhadap dirinya. Pun didiamkan sahaja. Bila ditanya mengapa tidak saja dibalas kata-kata keji maki yang diterima? Jawapan yang diberi hanya senyum dan diam. Setidaknya dia boleh membalas dengan hal yang seimbang. Biar pengumpat atau pengeji itu sedar yang mereka sebenarnya adalah manusia yang busuk dan punya hati yang sakit dan hanyir!

Malah, kulihat dia tetap terus baik terhadap musuh-musuhnya. Bahkan dia tidak cemas untuk membantu di dalam hal-hal yang mereka tidak mampu tanpa bersungut tentang kata-kata hina dan kesat yang pernah dilemparkan kepadanya. Bagai tiada dendam yang disimpan, tiada benci yang diperam. Dia tidak malu untuk memberi seadanya diri. Dia juga tidak lokek untuk menyapa dan memberi salam walau tiada yang teringin untuk menyambut salamnya. Aku lihat dia seperti memperbodohkan dirinya. Dia menghulur diri kepada musuh-musuhnya sendiri! Aku juga turut sakit hati dengan keletahnya. Bukan benci, tetapi marah. Kenapa tidak dia biarkan sahaja mereka itu di dalam kesusahan, sedangkan ketika dulu dia menghadapi penderitaannya tiada yang datang mendampingi. Tidak sedikit pun dibalasnya dengan kata-kata marah. Tidak dia memenangkan dirinya saat dia tahu dia mampu menang. Dia tetap mengalah.

Suatu hari, ketika di sisinya aku cuba bertanya kenapa dia menganiaya dirinya sendiri. Dia menggelengkan kepala sambil tersenyum dan katanya,

"Bukan menzalimi diri. Sekadar memperbaiki kelemahan diri. Manusia yang baik itu, bukanlah semata-mata melakukan perkara-perkara yang baik di dalam hidupnya. Ada masanya kita tidak perlu membalas apa jua kata-kata nista orang, cukuplah dengan memaafkan. Sebab dari kata-kata nista orang itulah Allah mengajar kita tentang sabar yang sebenar. Bukanlah juga orang yang baik itu seharusnya berada di tempat-tempat yang baik, malah yang menjadikan dirinya sebenar-benar baik adalah dia tetap mampu dan boleh menjadi manusia yang baik sekalipun berada di dalam suasana yang tidak baik. Saya sekadar berusaha untuk menjadi manusia yang dipelihara oleh Allah Ta'ala. Jika saya berjaya, Alhamdulillah. Jika tidak, mudah-mudahan, Allah berikan saya taufiq dan hidayah-Nya untuk terus berusaha lagi."

Lalu dia menghulurkan aku sebuah nota yang ditulis di dalam buku catatan hariannya. Sesuatu yang membuatkan diriku terpesona. Subhanallah! Dia telah benar-benar berjaya! Semoga Allah mengabulkan doa-doanya. Amin. Dalam catatan tersebut tertulis,

→"Sabar menghadapi musibah adalah sebesar-besar erti sabar di mana sabar itu sendiri memerlukan kesabaran pula. Bala dan musibah menunjukkan adanya perhatian dan kasih sayang Allah. Oleh itu, bersyukurlah kerana syukur yang sedemikian setinggi-tinggi erti syukur. (Imam Syafi'e)"

→"Marah adalah salah satu antara panah-panah syaitan yang mengandungi racun. Oleh itu, hindarilah ia supaya dapat menewaskan syaitan dan bala tenteranya. (Imam Syafi'e)

Aku ingin mencontohi apa yang telah dicontohinya. Sesungguhnya dia memiliki kesabaran yang besar. Di dalam sabar yang dipegangnya, terkepil satu lagi lapisan sabar yang membuatkan dia berani menghadapi segalanya tanpa gentar! Astaghfirullah. La ilaha illallah! Muhammadurrasulullah!


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.