peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Downloads


pemerkosaan.peperonity.net

Ventura 04

Ventura 04

Sambungan dari bagian 03

BAB XI

"Papin..!"
Papin menoleh dan melihat seseorang menghampirinya dengan tertawa. Iwan merasa gerah memandangi orang yang barusan datang bersama teman-temannya. Papin mengerenyitkan alisnya. Orang yang baru datang itu mengatakan sesuatu kepada teman-temannya, sebelum meninggalkan mereka dan mengambil tempat duduk di samping Papin.
"Papin. Ternyata," orang itu tertawa menampakkan giginya yang kehitaman, "Aku ngga mengira ketemu kamu disini."
"Hehehe," Papin tertawa masam, "Oh, kenalkan, ini Iwan."
Iwan mendengar suara gemerincing dari gelang besi di pergelangan tangan lelaki itu saat menjabat tangannya, "Dodon, kenalkan."

"Sudah berapa lama, Pin..?"
Papin tersenyum, "Hehehe, sekitar enam bulan."
Dodon ikut tertawa, "Aku sudah mengira kamu bakalan nyusul aku ke Malang."
Iwan yang tidak mengerti bahan pembicaraan memilih diam dan menghabiskan kopinya sambil memandangi orang yang berlalu lalang di depannya.
"Pin, sejak keja.."
"Don, kamu ngapain aja selama ini..?" Papin memotong pembicaraan.
Dodon tertawa dan melirik ke arah Iwan yang menatap ke seberang. "Biasa, pengangguran."
Papin tersenyum dan mematikan rokoknya di dalam asbak. "Sama sekali tidak berubah."
Dodon tergelak. "Dan kamu..?"
"Yah, beginilah. Masih berusaha melupakan."
Dodon tersenyum, menyalakan rokoknya, "Si Kembar."
"Yang terpisah." Papin melanjutkan, dan mereka berdua tertawa.

"Pin, cabut yuk." Iwan memecah pembicaraan.
Papin merasa lega dalam hatinya, "Ayo. Don, kami balik dulu."
"Oke, aku juga mau persiapan perayaan."
"Oh, perayaan apa..?"
"Biasa, tadi malam baru 'pesta'."
Papin tersenyum dan menggelengkan kepala.
"Kamu tetap berangasan seperti dulu."

"Oh, jadi orang itu yang lebih dulu menyenggol sepeda motormu..?"
Jojo mengangguk lemah mengiyakan. "Berarti ia memang sengaja."
Ferry meraba janggutnya, mecoba memikirkan apa yang harus dilakukannya.
"Kamu yakin pernah melihat dia di daerahku..?"
Ardi memegangi pundak Ferry, "Jojo bukan seorang pembohong."
Ferry mendesah, "Baiklah. Aku akan coba mencarinya."

Sebelum melangkah pergi, Ferry mendadak teringat sesuatu.
"Jo, kata orang itu dia sudah lama ingin memukuli kamu, berarti dia juga dari Surabaya. Apa kamu pernah punya masalah waktu di sana..?"
Ardi menatap ke arah Jojo, menyadari kebenaran asumsi Ferry. Jojo membuka matanya sedikit.
"Aku jadi ragu-ragu." Ferry mendesah saat melangkah keluar.
"Kenapa, Fer..?" tanya Ardi ingin tahu.
"Entahlah. Aku tahu ada seorang anak pindahan di daerahku yang mungkin sesuai dengan ciri-ciri yang disebutkan si Jojo. Hanya saja.."
"Kenapa..?"
"Sepertinya anak itu bukan seorang preman. Malah cenderung seperti cacing kurus berambut panjang."
"Apa salahnya dicoba dulu..?"
Ferry mengiyakan.
"Ayo kita cari dia."

BAB XII

"Menurut kamu kelanjutannya bagaimana..?"
Kim mengangkat bahunya, "Entahlah, itu urusan mereka."
Anya membantu Kim memisahkan kaset-kaset di depan mereka.
"Eh, Kim. Bagaimana kabar pahlawanmu..?"
Kim menjambak rambut Anya yang tersenyum menggoda.
"Idih, iseng. Mana aku tahu..?"
Anya menggeliat dan menyenggol rak kaset. Beberapa kaset terjatuh dan mengeluarkan suara nyaring.
"Ups." Kim bergegas membereskan kaset yang berserakan sebelum pemilik toko menghampiri.
"Gara-gara kamu, Kim," omel Anya sambil membantu.

"Mas, awas kakinya."
Orang itu menoleh dan dengan gerakan kocak melompat ke samping. Kim tertawa melihat gerakan kaki itu dan mengangkat kepalanya.
"Kamu..?"
Papin membungkukkan tubuhnya, memungut kaset di depan kakinya.
"Maaf, aku tidak sengaja berdiri di sini," katanya kemudian sambil menggaruk ubun-ubunnya.
Gerakannya terlihat begitu konyol. Kim tersenyum.
"Oh, tidak apa-apa," Kim berusaha menyingkirkan bayangan seseorang yang samar-samar di ingatannya. Tidak mungkin.
"Makanya, kalau jalan lihat-lihat." Anya yang mendadak muncul berkata sinis.
"Iya, deh. Sori." Papin tergagap-gagap.
"Pin, sudah ketemu kasetnya?" Iwan melangkah dari rak kaset.
"Sudah."
"Pin..?" Kim bertanya menggumam.
"Aku Papin." Papin menjulurkan tangannya.
"Kim. Ini Anya." Anya meruncingkan bibirnya.
Papin tersenyum, "Ini.."
"Iwan, anak manajemen '94," Kim menyahut.
Iwan mengeluarkan keringat dingin di pelipisnya, "Oh..i..iya." Mau tak mau kedua gadis itu tertawa melihat tingkah gugup Iwan.

Papin memandang dengan heran, "Kenapa, Wan..?"
"Tidak apa-apa," Iwan berkata cepat, "Ayo, Pin."
Papin bangkit berdiri dan membersihkan tangannya di celananya.
"Buru-buru, nih." tanya Kim setelah bangkit berdiri.
"Iya. Kami cuma mencari kaset." Papin berkata sambil menunjukkan sebuah kaset.
"Oh, okelah. Eh, Papin, kamu anak pindahan dari Surabaya, kan..?"
Papin memiringkan kepalanya, "Kamu kok tahu..? Kenapa..?"
"Ada kenalan yang bernama 'Batak' tidak..?"

Papin memandang langit-langit toko, berfikir sejenak.
"Hmm.. perasaan Surabaya itu luas, dan banyak orang bataknya."
Kim tertawa melihat gaya sok serius itu, "Iya deh. Pulang sana, nanti temanmu pulang disuruh mandi, ya."
Iwan menunduk dan mengusap-usap punggung lehernya. Papin tertawa, "Hahaha, baiklah. Sampai jumpa."
Kim mengangguk dan tersenyum, melihat Papin yang sejenak terpana, sebelum lelaki itu melangkah pergi bersama temannya.
"Kamu kok jadi sok akrab begitu, Kim..?"
Kim mendesah dalam. "Pandangan matanya.."
"Kenapa dengan matanya..?"
"Entahlah."
Kim tak mungkin menceritakan pada temannya tentang perasaan hatinya yang bergetar saat menyadari sorotan tajam yang begitu dalam dan teduh dari mata lelaki itu. Sebuah pancaran kekelaman penderitaan yang nyaris tak pernah ditemuinya selain pada saat-saat dimana ia bercermin di depan kaca.

"Hey tunggu, apa-apaan ini."
Lelaki kurus itu memegangi pantatnya yang sakit setelah mencium aspal. Matanya memandang ke sekelilingnya. Gelap, nyaris tak ada cahaya di tempat itu. Sosok-sosok tubuh mendekatinya, si lelaki kurus terkesiap dan bangkit berdiri. sempat melirik sepeda motornya yang terguling setelah ditendang tadi.
"Tunggu." Sebuah seruan terdengar dari balik kerumunan orang itu.
Kerumunan itu membuka jalan. Dua orang mendekatinya, lelaki kurus itu menyipitkan matanya berusaha memastikan sosok-sosok yang menghampirinya.
"Kamu..? Kamu yang waktu itu..?"
"Benar," Ferry mengiyakan, "Temanku di sini ingin menanyakan sesuatu."
"Oh," Lelaki itu menatap sosok di sebelah Ferry, "Silahkan saja."
Ardi menatap wajah kurus itu dalam-dalam, berusaha mengira dan mengukur.
"Aku mau bertanya," desisnya lirih, "Mampukah kau menerima ini..?"
Tangannya terayun.

Lelaki kurus itu menerima pukulan di rahangnya dengan telak, "Arrghh.." Buku-buku jemarinya terkepal. Matanya terasa berkunang-kunang.
Ferry tersenyum, menggelengkan kepalanya dan menghisap rokoknya.
"Bukan dia, Di."
Ardi mengusap buku jarinya yang sedikit kesemutan, "Kurasa juga demikian."
"Ayo, kita pergi. Kita ke tempat Jojo, mungkin ada yang terlewat."
Ardi mengiyakan dan naik ke atas sepeda motor.
Si lelaki kurus memandang dengan bingung. namun ia memilih untuk tidak mengatakan apa-apa. Kerumunan lelaki itu menyalakan sepeda motor mereka masing-masing.

"Oh, ya." Ferry membalikkan tubuhnya.
Tubuhnya membungkuk dan mengambil sebutir kerikil.
"Hey, kurus. Nih." tangannya melemparkan batu kerikil itu ke arah kepala si lelaki kurus.
Lelaki itu memiringkan kepalanya sedikit dan batu kerikil itu menyibakkan rambut panjang yang tergerai di pundaknya. Ferry tersenyum, menarik gas sepeda motornya dan berlalu.
"Sialan," Ardi mengeluarkan keringat dingin sebelum memutar sepeda motornya dan menyusul Ferry.

"Siapa dia sebenarnya..?"
Ferry merasakan angin malam menenangkan bulu tengkuknya.
"Aku merasa pernah mengenalnya dulu. Dulu sekali.."
"Dulu..?" Ardi terhenyak, teringat akan masa-masa SMA mereka.
"Apa mungkin..?"
"Mungkin saja. Tapi bukan dia yang memukul Jojo."
"Kalau benar itu dia, memang tidak mungkin."

BAB XII

Lelaki itu menyibakkan rambut panjangnya, membiarkan bibir gadis di atasnya menelusuri lehernya. Mulutnya menyunggingkan senyuman, tangannya bergerak meremas pinggul si gadis. Pinggulnya terangkat, menekan kemaluannya semakin dalam. Gadis itu menggeliat dan mengeluh, menikmati batang kemaluan si lelaki memenuhi liang vaginanya. lelaki itu bergerak semakin liar, membanting si gadis hingga terlentang, menciumi payudara si gadis yang semakin terengah. Jemari gadis itu menjambak rambut panjang si lelaki dengan kasar, menekan kepala si lelaki kedadanya. Lelaki itu mengangkat tubuhnya dan menampar pipi si gadis yang hanya tersenyum. Dalam tawanya lelaki itu menggerakkan pinggulnya semakin cepat. Gadis itu mengerang penuh kenikmatan.

Dodon mengerang, mengejang dan menyemburkan spermanya ke liang kemaluan gadis di bawahnya. Gadis itu mengangkat kakinya tinggi-tinggi, melingkarkannya ke pinggang lelaki di atasnya dan menekan pinggulnya kuat-kuat.
"Sial." Dodon mengumpat dan melompat dari tubuh si gadis saat mendadak pintu terbuka dengan suara keras.
Si gadis menjerit dan menutupi tubuhnya dengan seprei.

"Oh, kamu. Ada apa..?" ucap Dodon menenangkan dirinya.
Lelaki yang mendobrak pintu kamar itu menarik turun topi SOX-nya dan mendesis, "Kamu sebaiknya segera pulang ke Surabaya."
Dodon menyempatkan diri untuk duduk di pinggir tempat tidur dan menyalakan rokok yang sudah terselip di bibirnya, "Kenapa aku harus pulang..?"
Gadis telanjang itu berlari kecil menuju kamar mandi.
"Mereka mencarimu karena ulahmu."
Dodon bangkit berdiri dan mendekatkan wajahnya ke wajah lelaki bertopi itu.
"Hey," desisnya, "Lagipula ini semua gara-gara kamu."

Lelaki bertopi itu menatap mata Dodon dalam-dalam.
"Gara-gara aku..?"
Dodon membalikkan tubuhnya, melemparkan rokok di mulutnya ke lantai dengan penuh amarah, "Seandainya waktu itu kamu mengijinkanku menghabisinya di Surabaya, dendam ini takkan merembet sampai ke wilayah orang. Kamu sendiri seharusnya sadar itu..!"
Kata-kata itu menusuk, membuat si lelaki bertopi mengangkat ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.