peperonity.net
Welcome, guest. You are not logged in.
Log in or join for free!
 
Stay logged in
Forgot login details?

Login
Stay logged in

For free!
Get started!

Text page


zedt02.peperonity.net

eliza2

“Aduh.. pak Basyir.. jangan begini dong pak…”, keluhku di antara desahanku. Ingin aku menarik tubuhku menjauh darinya, tapi aku merasa bersalah tadi telah mendorongnya cukup keras hingga kepalanya terbentur tembok. Tapi masa aku harus membayar kesalahanku tadi dengan menyerahkan tubuhku pada orang tua ini?

Pikiranku makin kalut saat rasa nikmat ini semakin menjalari tubuhku, membuat aku akhirnya lemas tak kuasa untuk melakukan sesuatu. Tapi aku masih memohon supaya pak Basyir menghentikan semua ini. “Pak.. jangan… aduh…”, aku terus merintih. Seolah tak mendengar apa apa, pak Basyir malah melanj-utkan dengan meremas payudaraku yang satunya, membuat aku semakin larut dalam rangsangan ini.

Mataku terpejam, tiba tiba aku sedikit bergidik membayangkan jika aku harus melayani penjaga vilaku yang sudah tua ini. Ia sudah sedikit kempong, mungkin giginya sudah banyak yang tanggal. Janggutnya yang tipis agak panjang, beruban seperti rambutnya yang juga mulai tipis. Kerut kerut yang tercetak di wajah dan tubuhnya, yang ternyata sudah telanjang bulat ini, membuatku tanpa sadar menangis ngeri.

Aku sudah akan berontak ketika tiba tiba pak Basyir entah kenapa melepaskan tubuhku dari dekapannya. Aku segera mengambil handukku, menutupi payudara dan vaginaku dari pandangannya. Aku yang sudah marah bercampur panik sudah bersiap mengusirnya ketika pak Basyir terlihat menunduk sedih.

“Non Liza, maafkan bapak yang tak tahu diri ini, tadi bapak benar benar khilaf, nggak bisa menahan diri waktu lihat tubuh non Liza yang putih mulus dan belahan dada non Liza waktu non hanya memakai handuk. Sekali lagi bapak minta maaf ya non, soalnya terus terang bapak kemarin sudah nggak bisa tidur waktu liat non turun dari mobil dan masih memakai baju balet itu. Apalagi tadi liat non pakai baju renang. Gimana ya non.. rasanya baru kemarin non waktu masih kecil dulu bapak ajak main ayunan di belakang, tahu tahu sekarang jadi gadis cantik seperti ini. Maafkan ya non.. mungkin tadi juga karena bapak sudah menduda lebih dari 20 tahun…”, kata pak Basyir panjang lebar sambil menangis. Terlihat sekali ia menyesal, membuat kemarahanku surut sama sekali.

Aku masih diam saja dan menghapus air mataku, ketika pak Basyir melanjutkan, “Maaf non, bapak benar benar tak tahan liat non nangis… kalo non mau, non boleh pukul bapak. Bapak merasa berdosa pada non”. Aku semakin tak tahu harus bicara apa. “Ya sudah non, nanti bapak akan minta berhenti pada Tuan Robert. Kelihatannya non tak mau memaafkan bapak. Tapi bapak mengerti kok non, yang tadi itu memang tidak termaafkan. Sekali lagi maaf ya non”, kata pak Basyir sedih sambil berdiri meninggalkanku.

Aku terkejut mendengar pak Basyir mau mengundurkan diri, bagaimanapun dia adalah penjaga vila kami yang setia, lagipula tadi itu aku bisa mengerti alasannya, apalagi dia belum bertindak lebih jauh. Maka aku memegang tangan pak Basyir, dan berkata “Pak, sudah jangan dipermasalahkan lagi, Liza sudah memaafkan bapak kok. Tadi Liza menangis karena ingat masa kecil dulu bapak baik sama Liza. Maafkan Liza ya pak, tadi sudah dorongin bapak sampai kepala bapak luka..”

“Non nggak perlu minta maaf non, memang bapak pantas kok mendapatkan benturan tadi”, pak Basyir berkata sambil menghapus air matanya. Aku tersenyum lega, dan kulepaskan pegangan tanganku sambil berkata, “Ya sudah pak, Liza mau pakai baju dulu ya. Bapak tolong keluar bentar ya”.

Pak Basyir mengangguk, tapi begitu kepalanya menunduk pandangan matanya seolah tak mau lepas dari payudaraku yang sudah tak tertutup apa apa lagi, tadi handuk yang kupakai untuk menutupi tubuhku tanpa sadar terjatuh saat aku berdiri menahan tangan pak Basyir. Kini penjaga vilaku kembali terpaku, kurasakan nafsunya sudah kembali menggelegak, terlihat dari nafasnya yang memburu saat pandangannya masih terus saja tertuju pada kedua payudaraku.

Reflek aku melipat kedua tanganku ke dada, rasa panik sudah kembali melandaku. Sebelum aku bisa berbuat sesuatu, pak Basyir sudah menyergapku lagi, kali ini aku sampai terjatuh, untungnya di ranjang ortuku, tapi gawatnya kini tubuhku ditindih oleh pak Basyir.

Aku meronta panik. “Pak… jangan paak… tadi kan emmphhh “, aku setengah berteriak, tapi bibirku sudah dilumat oleh pak Basyir, tanganku yang terlipat di dada ini rasanya terkunci karena tertindih tubuh pak Basyir, yang walaupun termasuk kurus, tapi bagiku tetap terasa berat. Dalam ketakutan ini aku terus berusaha melepaskan diri, kakiku kupakai untuk mendorong tubuh keriput yang harusnya tak begitu berat ini, tapi entah ia mendapat tenaga dari mana untuk terus mempertahankan posisinya, bahkan kini jari tangan kirinya sudah melesak masuk dan mulai mempermainkan vaginaku, selagi tangan kanannya menahan kepalaku hingga aku tak dapat menoleh ketika ia melumat bibirku habis habisan. Diperlakuan seperti ini, perlahan aku mulai lemas, rasa nikmat pada vaginaku membuatku tak mampu mengerahkan tenaga untuk berontak lagi.

Bahkan pak Basyir tak lagi memegangi kepalaku saat melumat bibirku, ia yakin aku sudah tenggelam dalam birahi saat aku menatapnya dengan pandangan sayu. Kini tubuhku sudah tidak ditindih lagi, dekapan tanganku di dadaku dibuka oleh pak Basyir, lalu payudaraku mulai diremasnya dengan lembut. Aku hanya bisa pasrah, sudah tak ada lagi perlawanan dariku karena tubuhku sudah merespon setiap rangsangan yang kuterima, sesekali aku mengejang nikmat saat vaginaku diaduk aduk oleh jari tangan pak Basyir. Jantungku sudah berdetak begitu kencang mengiringi birahiku yang mulai memuncak.

“Hnggh… oooh…”, aku melenguh begitu pak Basyir melepas lumatannya pada bibirku. Aku memejamkan mataku pasrah, tak tahu harus berbuat apa ketika vaginaku masih saja diaduk aduk oleh pak Basyir. Tiba tiba ia berpindah posisi ke selangkanganku dan melebarkan pahaku. Aku membuka mataku, mengingat aku belum tau ukuran penisnya, jadi aku paling tidak tahu sebesar apa penis yang akan mengaduk aduk vaginaku.

Tapi ternyata pak Basyir tidak sedang dalam posisi akan menyetubuhiku, tapi kepalanya ada di tengah selangkanganku. Aku merasakan bibir vaginaku disapu lidahnya. “Oh… pak.. jangan…”, aku merintih rintih.

Pak Basyir tertawa terkekeh, tentu saja orang seumur dia sudah berpengalaman untuk mengetahui aku sebenarnya sudah terangsang hebat. Tiba tiba ia seolah menurutiku, dan menghentikan aktivitasnya. Aku pun diam, tapi aku juga tidak mengatupkan pahaku yang sudah tidak dipegangi ini.

“Non Liza, bener mau sudahan?”, ejek pak Basyir. Aku mengangguk lemah dan kembali memejamkan mataku menahan malu. “ooh…”, aku kembali merintih ketika pak Basyir dengan nakal menyedot vaginaku dan mencucup cairan cintaku yang memang rasanya sejak tadi terus mengalir. Dan yang bisa kulakukan hanya merintih dan mengejang keenakan tanpa mampu menyembunyikan rasa nikmat yang mendera tubuhku ini.

“Enak ya non Liza, kok sampai mulet mulet gitu?”, tanya pak Basyir dengan nada mengejek melihatku yang semakin lepas kontrol.

Aku tak mampu berbohong lagi dan masih mengejang ngejang dan menggeliat keenakan ketika tanpa sadar aku menjawab sambil mendesis, “iyah… pak… ssshhh…”. Aku membuka mataku melihat pak Basyir sudah tersenyum penuh kemenangan, dan sambil bersiap di selangkanganku. Sempat kupandang penisnya, yang ternyata tipe kurus dan panjang, sebelum aku kembali tenggelam dalam kenikmatan ketika pak Basyir meremasi payudaraku dan bertanya padaku, “Non Liza sudah nggak perawan kan? Ini buktinya nggak keluar darah. Kalo gitu, punya bapak boleh dimasukin ke memek non Liza ya?”.

Aku yang sudah semakin diamuk nafsu birahi hanya bisa menjawab, “Iya.. pak… Liza… sudah nggak… perawan… terserah bapak… kalo mau… masukin… ngggghhhh”, aku melenguh ketika vaginaku sudah diterobos penis pak Basyir. Oh Tuhan… aku disetubuhi di ranjang ortuku. Dan aku tak menolak sama sekali, bahkan perlahan aku mengimbangi genjotan penis pak Basyir yang ternyata cukup keras juga, walaupun tak membuat vaginaku terasa begitu sesak. Kedua tanganku mencengkram sprei ranjang ortuku yang ternoda perbuatan mesum dari kami berdua ini. Desahan, erangan dan lenguhan kami bersahutan, aku sudah tak perduli apapun lagi dan melayani pak Basyir dengan penuh penyerahan.

“Non Liza… oh…. sempitnya memek non Liza…”, pak Basyir meracau dan semakin menambah gairahku saja. “Aduh…. Ohhh… enak pak Basyir… oh… panjaang… mmmppph”, aku juga meracau tapi terhenti oleh lumatan pada bibirku. Genjotan demi genjotan yang aku rasakan akhirnya mengantarku orgasme untuk pertama kalinya hari ini, tubuhku mengejang hebat sampai melengkung hingga pinggangku terangkat, kedua kakiku melejang lejang, dan aku melenguh lenguh tak mampu menahan nikmatnya kontraksi pada otot vaginaku.

“ooooh… paaak…aduuuuuuh….”, aku mengerang, dan pak Basyir sendiri rupanya kewalahan juga ketika penisnya terjepit oleh otot vaginaku yang terus berkontraksi, membuatnya menggeram, penisnya berkedut dan tanpa ampun spermanya menyembur berulang ulang membasahi vaginaku. “Non Lizaaaa…. Ooooh enaknya nooon….”, penjaga vilaku terlihat begitu menikmati ejakulasinya di tubuhku, anak majikannya yang masih seumur cucunya. Betisku kembali terasa pegal, keringatku membasahi sprei ini, dan nafasku tersengal sengal, apalagi ditambah tubuhku ditindih pak Basyir yang ambruk kelelahan menimpaku setelah menggenjotku tadi, penisnya masih menancap dalam dalam di vaginaku.

“Pak Basyir.. sudah dong, Liza capek sekali nih”, aku sudah lepas dari pengaruh orgasme yang menderaku, dan tubuh pak Basyir yang masih menindihku kudorong sehingga penisnya yang mulai mengecil terlepas. Aku melihat jam, sudah jam 5 sore. Aku kuatir ortuku dan yang lain akan segera datang, maka aku berkata, “Pak, tolong saya mengganti sprei ini, sudah basah gini kena keringat. Ayo pak, nanti ortuku datang”.

Dengan lemas karena baru ejakulasi, pak Basyir memakai kaca matanya dan membantuku mengganti sprei. Benar saja, tiba tiba klakson mobil papa terdengar, mambuat aku dan pak Basyir terkejut panik karena kami berdua sama sama masih telanjang bulat. Pak Basyir memakai bajunya yang ternyata berserakan di depan pintu, dan membereskan sprei kotor ke tempat cucian lalu membuka pintu gerbang, dan aku dengan paha bagian dalam yang masih belepotan campuran sperma pak Basyir dan cairan cintaku, menyambar handukku yang masih basah itu dan melilitkan ke tubuhku, lalu aku segera kembali ke kamar mandi setelah memastikan tak ada tanda tanda bekas pergumulan kami di kamar ortuku.

Aku memang harus mandi, rambutku yang panjang basah oleh keringat yang juga menempel di sekujur tubuhku, juga vaginaku harus kucuci bersih. Aku keramas dulu lalu kembali mengguyur tubuhku yang lengket lengket ini, dan perlahan aku merasa kembali segar setelah mengusapkan sabun cair yang mengandung sedikit menthol dengan lembut pada sekujur tubuhku.

Tak sengaja jari tanganku menyenggol puting susuku yang masih keras, dan membuatku mendesah pelan. Tapi ini bukan waktunya bermasturbasi, aku masih terlalu lelah untuk itu. Rasa nikmat itu kembali menjalariku ketika aku harus mengorek ngorek vaginaku sendiri, tapi aku sebisa mungkin membuang sisa sperma di liang vaginaku.

Hal ini penting sekali karena sperma yang tertinggal dapat memicu bau tak sedap pada vagina wanita. Kuberikan sabun pewangi yang selalu kugunakan untuk merawat vaginaku usai disirami sperma sejak dua minggu lalu. Setelah tubuhku terasa nyaman, aku pura pura memekik kaget, sehingga mamaku yang pasti sudah ada di dalam vila mendatangiku.

“Kenapa El?”, tanya mamaku kuatir. “Ma, handuk Eliza jatuh, jadi basah nih. Tolong ma, di koper Eliza ada cadangan handuk ...
Next part ►


This page:




Help/FAQ | Terms | Imprint
Home People Pictures Videos Sites Blogs Chat
Top
.